Rabu, 03 Oktober 2018

SINOPSIS Dendam dan Cinta ANTV Episode 168

Advertisement

Episode dimulai dengan sidang pengadilan pertama kasus Raima. Reporter mengatakan bahwa kasusnya ada di jalur cepat dan hasilnya akan segera keluar, semua bukti menentang Dev sehingga kemungkinannya dia akan dihukum. Pengacara meminta mereka untuk meninggalkan Dev dan membawanya masuk.

Seorang gadis menggoda Shaurya di sana. Dia berterima kasih padanya karena membawanya ke sini. Dia mengatakan menyambut Pinky, saya hidup untuk kebahagiaan orang lain, ketika media fokus pada kami, bersamaku, nilai pasar kamu akan naik dan semua orang akan mengenali kamu. Dia pikir pertama kalinya, dia keluar di depan umum setelah lama, bagaimana dia bisa sendirian, dia harus segera sembuh, karena dia harus mengambil manfaat ketika Dev masuk penjara. Dia tersenyum.

Mandar mencoba menyuap pelayan dan memintanya untuk mengatakan apa yang dikatakannya. Dia mengatakan kamu memiliki anak, mengatur hidup mereka. Dia bilang dia harus pergi ke kamar mandi dan pergi. Dia berpikir setelah Dev masuk penjara, Sakshi akan memberi saya hadiah yang bagus yang dia tidak berikan kepada Mukherjee. Seorang wanita dalam burqa datang kepadanya. Dia pergi ke kamar mandi.

Mandar menunggu di luar. Dia datang ke pelayan dan berbicara dengannya. Durga-nya, saat dia mengangkat jilbab. Dia memintanya untuk mengatakan kebenaran dan mendengarkannya. Dia melipat tangan dan mengatakan dia hanya memintanya, Dev dapat dihukum.

Pelayan mengatakan dia membunuh Raima, dia adalah pembunuh, dan dia harus dihukum. Durga mengatakan tidak, Raima masih hidup, aku mengatakan yang sebenarnya, dia di rumah sakit. Jika dia baik-baik saja, dia akan mengatakan bahwa Raima tidak bersalah. Pelayan mengatakan kamu adalah istrinya, jadi kamu akan mengatakan ini.

Sakshi datang ke Mandar. Dia bertanya apa yang dia lakukan di sini. Dia mengatakan dia menjaga pelayan agar Durga tidak bisa bertemu dengannya, masalah sudah diatur, sekarang Dev akan dihukum. Sakshi masuk. Dia bilang kamu akan pergi ke sana, toilet umum, sangat kotor, jangan pergi. Durga bertanya pada pelayan apakah dia Dev menembak Raima. Pembantu mengatakan tangannya berdarah, dia berdiri dekat.

Durga mengatakan itu mungkin terjadi bahwa orang lain menembaknya dan kemudian Dev datang. Dia bilang biarkan aku pergi, aku akan mengatakan apa yang harus aku lakukan. Durga mengatakan itu berarti kamu tahu apa yang mereka ingin kamu ceritakan. Dia mengatakan dia tidak melihat pistol di tangan Dev, akankah kehidupan anak-anak saya menjadi baik dengan ini, saya tidak akan mengatakan ini. Durga memintanya untuk berpikir bahwa Dev juga anak orang lain, aku tidak memintamu untuk berbohong, katakan saja apa yang benar dan apa yang kamu lihat.

Dia mengatakan kamu tidak bisa yakin bahwa Dev membunuh Raima. Pelayan itu berpikir di FB. Durga mengatakan bahwa tidak ada tekanan, jangan lakukan kesalahan ini. Dia menutupi wajahnya dan pergi. Sakshi melihat wanita burqa keluar. Durga berhenti melihat Sakshi. Dia pergi. Pelayan keluar .. Dia menyapa Sakshi.

Sakshi mengatakan jangan khawatir, orang yang melakukan ini dengan Raima, kita akan membuatnya dihukum. Dia meminta Mandar untuk membawanya masuk. Dia membawanya. Rajnath datang ke sana dan bertemu dengan Sakshi. Dia bilang kamu terlihat sangat tegang, Dev akan dihukum hari ini.

Dia bertanya apakah dia di sisinya dan dia percaya Dev melakukan ini? Dia mengatakan kami menghadapi begitu banyak masalah dengan Dev, saya senang melihat ini, saya ingin pelakunya Raima dihukum. Dia mengatakan ini membuat kamu lebih dekat dengan Raima. Dia tersenyum. Mereka masuk ke ruang sidang. Kasusnya dimulai. Dev bersumpah bahwa dia hanya akan mengatakan kebenaran.

Dia menceritakan apa yang terjadi malam itu ketika dia pergi menemui Raima dan dia tidak bersalah. Rajnath dan Sakshi juga memberikan pernyataan mereka. (Mute) Shaurya terlihat. Orang-orang yang hadir di pesta juga berbicara menentang Dev. Bhattacharya meminta Durga untuk masuk ke kotak saksi.

Durga bersumpah untuk mengatakan yang sebenarnya. Dia mengatakan Dev pergi menemui Raima setelah mendapatkan pesannya, itu berarti dia ingin memberi tahu Dev apa yang dia tidak bisa katakan di rumah Goenka. Dia mengatakan Raima ingin menceritakan tentang kasus Payal, tetapi dia tidak bisa, jadi mungkin dia mengirim pesan Dev, bahwa jika dia ingin tahu, dia harus datang dan menemuinya. Hakim bertanya tentang Payal. Goenkas menjadi tegang. Durga mengatakan Payal Mitra. Hakim mengatakan apa hubungannya dengan kasus ini.

Kasus pengadilan berlanjut ketika Durga diminta untuk pergi. Bhattacharya berbicara tentang kasus pemerkosaan Payal dan bagaimana dia berbicara tentang Payal dalam fungsi, dan Dev ingin tahu. Dia mengatakan Dev ingin membuka kembali kasus tersebut dan Raima menjadi saksi untuk kasus itu. Pengacara pembela mengatakan ya, ketika dia tidak mengatakan apa-apa padanya, Dev telah menembaknya.

Bhattacharya mengatakan pistol itu tidak memiliki sidik jari Dev, bukan senjatanya, tidak ada yang melihatnya di tangannya. Dia mengatakan dia ingin memanggil satu-satunya saksi, pembantu Raima. Pelayan datang di kotak saksi. Dia bersumpah dia akan mengatakan yang sebenarnya. Sakshi berpikir Dev tidak dapat diselamatkan sekarang, kasusnya disegel. Dia meminta pelayan untuk mengatakan apa yang telah dilihatnya.

Pembantu Ketki mengatakan saya sedang tidur, saya mendengar suara dan pergi ke kamar Raima. Saya menyalakan lampu dan saya melihat dia di lantai dengan darah, dan Raima terbaring di sana. Dia bertanya apakah kamu melihat Dev menembaknya. Pelayan mengatakan tidak. Semua orang terkejut. Durga tersenyum. Dayal lega. Dia bertanya apakah kamu melihat pistol di tangan Dev. Ketki bilang tidak. Suchitra senang.

Pengacara pembela mengatakan itu bisa disembunyikan di sakunya. Bhattacharya mengatakan ya, tetapi pertanyaan saya belum berakhir. Dia meminta Ketki untuk mengatakan apakah mungkin bahwa Dev tidak bersalah dan dia tidak menembak Raima. Dia bertanya pada Ketki apa ini bisa terjadi. Dia bilang ya, mungkin dia belum menembak Raima. Bhattacharya mengatakan satu-satunya saksi mengatakan bahwa Dev mungkin tidak bersalah.

Hakim memberi mereka waktu satu minggu untuk mendapatkan bukti, dan sampai saat itu Dev akan disimpan dalam tahanan peradilan. Suchitra menangis dan memeluk Dev. Durga mengatakan jangan khawatir Dev, hanya dalam satu minggu, kamu akan dibebaskan, mereka tidak akan mendapatkan bukti apa pun terhadap kamu. Dev meminta Suchitra untuk tidak menangis. Dia mengatakan maaf, saya tidak akan menangis, Tuhan memberkati putra kamu. Mandar meminta Dev untuk datang dan membawanya.

Durga melihat Sakshi. Sakshi berpikir tentang tantangan satu minggunya.Durga datang kepadanya dan mengatakan hanya 6 hari untuk pergi sekarang, Dev akan keluar dari penjara. Rajnath menegur pengacaranya dan bertanya apa rencananya sekarang. Dia mengatakan pelayan mengubah pernyataan, Dev bisa mendapatkan jaminan sekarang. Rajnath mengatakan Dev tidak bisa keluar, dia harus dihukum atas apa yang dia lakukan dengan Raima. Dia pikir jika dia tidak mendapatkan bukti melawan Dev, dia harus melakukan sesuatu yang lain, dia harus membunuh Dev di penjara.

Precap : Para tahanan menertawakan Dev di penjara. Dev melihat Mathur di sana. Mathur menyambut Dev Goenka. Dev mengatakan kamu melakukan nit perubahan sampai sekarang, Naveen Mathur.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar