Rabu, 05 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 239

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha berkata pada Chinni bahwa Jia meninggal, ini semua terjadi karena keserakahanmu, jika kau telah memberiku properti dari Baba maka ini tidak akan terjadi, dia tidak akan mati. Chinni dan Arjun terkejut.

Jia bangun, preman memintanya untuk memakai pakaian ini, jika kamu mencoba untuk bertindak cerdas maka kamu akan diberikan kepada dua Shaikhs bukan satu, kami telah mengatakan kepada orang-orang bahwa kamu sudah mati sehingga kamu tidak punya pilihan, bersiap-siap segera dan kemudian kami akan menaruh tempat ini di api jadi jika orang-orang kamu datang untuk mencari kamu, mereka tahu kamu sudah mati. Jia pergi untuk berganti pakaian.

Preman menyajikan Jia ke Syaikh, Jia mengenakan gaun merah ketat. Shaikh menatapnya dengan nafsu dan memintanya untuk mendekat, Jia ragu-ragu, preman memintanya untuk pergi. Jia datang dekat Shaikh dan berkata bisakah aku mendapatkan rokok? Shaikh bilang aku suka gaya kamu, kamu mengambil seluruh paket dan saya juga milik kamu mulai sekarang. Jia menyeringai padanya, dia menepuk di sampingnya, Jia duduk di sampingnya dan menyalakan rokok untuknya. Jia memulai tariannya yang menggoda, Shaikh mulai menari dengannya di Masallah, dia menarik Jia lebih dekat dan menari dengannya, Jia menari di sekelilingnya.

Preman juga menikmati. Shaikh berayun di sekitar Jia. Jia menawarkan minuman untuk semua orang, dia membuat semua orang minum dan menari. Jia diam-diam menuangkan bubuk di sekitar mereka, dia terus menari dan menuangkan bubuk eksplosif di sekitar mereka. Jia menyalakan rokok dan meniupkan udara.

Syaikh dan preman sibuk menari. Jia mengambil botol anggur dan menatap tajam mereka, dia melihat rokok yang terbakar dan melemparkannya ke bubuk, api pecah dan preman, Syaikh dikelilingi api dalam hitungan detik. Jia mengatakan kamu ingin menghancurkan karakterku, sekarang kamu orang-orang akan mati dalam api ini, Shaikh tercengang.

Kilas balik menunjukkan Jia menemukan petasan di ruang di mana dia diikat, dia mengeluarkan bubuk eksplosif dari petasan dan menyimpannya di tas untuk digunakan nanti. Flashback berakhir, Jia bilang kamu semua akan mati sekarang. Dia pergi dari sana sementara mereka masih dikelilingi api.

Arjun sedih duduk di kamar. Nisha bertanya apa yang harus saya kenakan? ritual terakhir dari Jia terjadi begitu cepat sehingga saya tidak dapat membeli baju baru, kematian Jia adalah kelahiran baru saya jadi saya ingin terlihat baik, kamu memiliki kurta putih untuk ritual terakhirnya? dia bertanya pada Arjun mengapa dia sedih? kamu berperilaku seperti kamu memiliki hubungan lama dengannya, kamu tahu di mana dia jadi membawa mayatnya dari sana.

Arjun bilang aku melakukan kesalahan besar. Nisha mengatakan kesalahanmu itu baik untukku, sekarang aku akan mendapatkan semua properti ini dan kamu akan masuk penjara. Arjun melotot padanya dan meraih tangannya, dia bilang aku bukan Adi, kamu tahu apa yang bisa aku lakukan, jika aku tenggelam maka aku akan menarikmu ke bawah juga. Pintu mengetuk pintu, Baba masuk ke dalam. Arjun bertanya apa yang terjadi? Baba mengatakan apa yang terjadi di rumah ini? Chinni terus menangis, apa yang terjadi? dimana Jia? dia baik-baik saja kan? Arjun membuang muka.

Chinni menangis. Arjun membawa Baba ke sana, Nisha datang ke sana. Arjun memintanya untuk tidak menangis. Chinni mengatakan ya waktunya untuk tidak menangis tetapi untuk melakukan apa yang harus saya lakukan, saya akan ke kantor polisi untuk mengajukan laporan terhadap kamu berdua, kamu berdua membunuh Jia kan? kamu akan dihukum, Arjun kamu adalah seorang teman tetapi kamu terlibat dalam rencana Nisha?

Baba bertanya apa yang terjadi? Chinni mengatakan mereka berdua membunuh Jia, Baba tertegun dan panik, dia mengatakan ini tidak bisa terjadi, Arjun membuatnya duduk. Chinni memintanya untuk menjauh, kamu mengambil Jia, aku akan pergi ke polisi, kamu akan memberitahu polisi bagaimana kamu membunuh Jia ... Jia datang ke sana dan mengatakan aku akan menceritakan semuanya.

Semua terkejut melihat Jia hidup dan berdiri di sana. Chinni melihat dia mengenakan gaun minim. Arjun senang melihatnya, dia berlari padanya dan mengatakan kamu masih hidup? Jia menamparnya keras, semuanya tercengang. Jia bilang apa yang terjadi? apakah kamu takut melihatku hidup? Arjun bilang kamu baik-baik saja? Jia mengatakan orang yang tidak peduli dengan rasa hormat seorang gadis, orang itu tidak peduli dengan keluarganya, saya pikir kamu dapat melakukan sedikit kejenakaan untuk uang tetapi kamu mencoba untuk menjual saya juga?

Chinni mengatakan apa yang kau katakan Jia? Jia mengatakan ya. Arjun bilang aku datang untuk menyelamatkanmu, preman memberitahuku bahwa kau mati dan kemudian aku menyadari, Jia bilang kau tidak punya hati, aku hanya jalan bagimu untuk mendapatkan uang.

Kilas balik menunjukkan Premans yang mengatakan satu sama lain bahwa Arjun meminta kami untuk menculiknya selama 15 hari, bagaimana Jia mendengarnya dan ingat memberitahu Arjun bahwa dia mencintainya, bagaimana dia merenung mendengar bahwa Arjun menculiknya, mengkhianatinya, kilas balik berakhir.

Arjun bilang aku tidak tahu mengapa preman berbohong bahwa kau mati. Jia bilang kamu berbohong tentang semuanya, kamu membuat preman menculikku dan mereka mencoba menjualku kepada orang jahat. Semuanya tercengang. Arjun bilang apa? Baba mengatakan Adi saya tidak pernah bisa melakukan ini.

Arjun mencoba pergi ke dia, dia bilang jangan sentuh aku, kamu membuat preman menculikku untuk mendapatkan uang maka kamu menginginkan lebih banyak uang jadi kamu mencoba menjualku ke seorang Shaikh? Aku jijik melihat wajahmu.

Chinni bertanya apakah mereka melakukan sesuatu dengannya? Jia mengatakan tidak, hanya aku yang tahu bagaimana aku melarikan diri dari sana, aku tidak pernah merasa begitu tak berdaya dan lemah, mereka menjual tubuhku kepada seorang Syaikh. Arjun bilang aku tidak akan membiarkan bajingan itu. Jia mengatakan itu salahku bahwa aku terus mempercayaimu. Jia menangis dan mengatakan itu sebabnya saya dalam kondisi ini.

Baba bilang aku malu hari ini, aku minta maaf Jia. Arjun mengatakan benar-benar mereka membawamu untuk menjualmu, dia memegang tangan Jia dan mengatakan tolong bicara. Baba bilang jangan sentuh gadisku, dia menampar Arjun dan bilang jangan sentuh dia, aku akan membuatmu ditangkap hari ini. Jia bilang aku baik-baik saja Baba, ayo pergi dari sana. Jia pergi bersama Baba. Arjun malu. Chinni juga pergi.

Nisha nyengir pada Arjun dan pergi. Arjun marah dan jengkel. Dia pergi dari sana dalam kemarahan.  Ravi sedang memasak dengan tongkat kayu. Aaji mengatakan kamu tidak tahu bagaimana menggunakan kompor ini, panggil Bella, daun Ravi. Aaji berpikir Ravi tidak memasak tetapi tubuhmu akan terbakar.

Aaji menemukan serbuk eksplosif, dia menuangkannya ke batang kayu dan kompor. Terkesima mengambil arsip, foto jatuh darinya, dia pergi tanpa melihatnya. Chinni menemukan foto-foto itu, dia melihatnya dan mengatakan ini adalah foto Aaji tetapi dalam pakaian dan pakaian ini? Vishi mengatakan saya harus menceritakan segalanya kepada Ravi, Aayi mengatakan Ravi membuat makanan.

Vishi berpikir aku akan memberitahunya tentang rumah ketika dia bebas. Chinni memanggilnya dan bertanya bagaimana keadaannya? dia bilang baik. Chinni bilang aku menemukan foto lucu Aaji, katanya benar? dia bilang aku akan mengirimmu. Chinni mengambil foto Aaji dan mengirimnya ke Vishi. Vishi terkejut melihat Aaji dalam pakaian aneh, dia tercengang.

Jia sedih duduk di kamarnya dan ingat bagaimana preman mengatakan bahwa Arjun membuatnya diculik, dia ingat bagaimana dia mengakui cintanya kepadanya. Chinni datang ke sana dan mengatakan aku tidak tahu untuk menghiburmu, dia bilang aku baik-baik saja.

Chinni mengatakan saya sangat senang bahwa kamu kembali, kamu begitu kuat, kamu menipu semua preman dan cameback, saya benar-benar menyesal, kamu selalu membawa kebahagiaan dalam hidup kita, kamu melakukan begitu banyak untuk kita, memberi kita hak, kamu tidak memiliki hubungan dalam kelahiran ini dengan kami, Jia mengatakan kami adalah keluarga, itu bukan salahmu, tidak ada yang di atas keluarga, apa pun yang terjadi, itu semua karena Arjun.

Ravi dan Bella datang ke kompor. Aaji memintanya untuk menceritakan bagaimana menggunakan kompor. Bella memberi tahu Ravi. Penipu Aaji bilang aku lapar, bisakah kamu membawa makanan? Bella pergi untuk membawa makanan. Ravi mulai bekerja di atas kompor.

Vishi melihat foto penipu Aaji, dia melihat alamat UP di foto, dia mengatakan Aaji tidak pernah pergi ke UP, dia mengingat kejenakaan aneh Aaji, bagaimana Ravi mengatakan bahwa mereka hidup dengan penipu Aaji, dia tertegun dan berlari dari there.

Ravi bekerja pada pengaturan kompor, dia akan mulai menyalakan kompor. Penipu Aaji merekamnya di ponselnya, Ravi mulai menembak dan ledakan terjadi tetapi Vishi datang ke sana dan menariknya kembali sebelum Ravi bisa terluka, semua bergegas ke Ravi.

Vishi bertanya pada Ravi apakah dia baik-baik saja? Penipu Aaji mulai menangis palsu. Vishi mengambil Ravi dari sana. Ayyi membalut tangan Ravi dan berkata kepada Aaji bahwa saya mengatakan kepada kamu untuk tidak membuatnya bekerja di atas kompor itu, ayah berkata terima kasih Tuhan tidak ada yang terjadi.

Penipu Aaji mengatakan ini semua terjadi karena aku, aku akan mengurus Ravi. Vishi melotot padanya dan mengatakan Ravi membiarkan pergi ke dokter, Aaji mengatakan aku akan memberikan obatnya, Vishi mengatakan tidak ada yang bertanya padamu, Ravi mengatakan aku baik-baik saja, Vishi mengatakan Ravi ikut denganku. Dia membawanya ke dokter. Vishi membawa Ravi ke tempat terpencil. Ravi mengatakan kami tidak akan ke dokter? Sisa pembaruan di bagian Dil Dhoondta Hai.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar