Rabu, 05 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 236

Advertisement

Episode dimulai dengan Arjun mengatakan Jia Aku cinta, beberapa preman datang ke sana dan memukul Arjun dengan tongkat, mereka mengalahkan Arjun dengan buruk, Arjun jatuh pingsan. Jia mencoba untuk lari ke mereka tetapi preman menangkapnya, mereka menyeretnya menjauh dari Arjun, Arjun mencoba memegang tangannya dan tetapi mereka menariknya pergi dan pergi dengan Jia dari sana sementara Arjun terbaring di sana dengan lemas.

Jia bangun dengan sakit kepala, dia melihat sekeliling dan menemukan dirinya di sebuah rumah kecil. Dia mengatakan bagaimana aku di sini? Di mana Arjun? Jia mengetuk pintu dan meminta untuk membukanya. Aaji dari Dil Dhoonta hai show terkunci di ruangan lain. Preman datang ke Jia dan memintanya untuk tetap diam, Jia bilang aku tahu komisaris, preman memintanya untuk diam dan tinggal di sini, mereka pergi. Jia bilang aku harap Arjun baik-baik saja.

Chinni membalut kepala Arjun. Dia belum sadar. Kaki mengatakan sepertinya masalah mengikuti kami terus-menerus, kami tidak pernah mendapatkan kedamaian, tidak tahu di mana Jia, Arjun ingat Jia diseret pergi oleh preman, ia menjerit Jia dan bangun. Nisha mendengarnya juga. Arjun mengatakan itu semua salahku, aku tidak bisa menyelamatkan Jia dari preman itu. Nisha terlihat.

Jia terkunci di kamar dan berkata aku berharap Arjun baik-baik saja, bagaimana cara pergi dari sini. Preman membawa makanan. Jia bilang kamu ingin uang? Aku bisa memberikannya, Nisha mengirimmu kan?

Preman mengatakan kami tidak setia, kamu akan tinggal di sini selama 15 hari, kesepakatan kami adalah membuat kamu di sini selama 15 hari. Jia mengatakan ular di sana, ular, Preman mencoba untuk menemukan ular, Jia mencoba untuk lari tetapi orang jahat lain menangkapnya dan mengatakan jika kamu mencoba bertindak pintar maka kami tidak akan menghindarkan kamu, kamu harus tinggal di sini selama 15 hari jadi jangan coba untuk berlari selama 15 hari, mereka menguncinya dan pergi. Jia mengatakan mengapa mereka meminta Nisha untuk menjagaku di sini selama 15 hari? apa masalahnya?

Chinni mengatakan kepada Arjun bahwa kita harus memberi tahu polisi tentang penculikan Jia. Arjun mengatakan tidak, aku melihat preman itu, mereka terlihat sangat berbahaya, jika kami memberi tahu polisi maka mereka bisa menyakiti preman. Chinni bilang kamu benar, tapi bagaimana kita akan menemukan tentang Jia?

Arjun mengatakan mereka akan menyerukan pemerasan, kami akan menunggunya, Kaki berkata ya dan pergi dengan Chinni. Nisha datang ke sana dan bertanya apa yang sedang terjadi? Arjun mengejek terima kasih karena bertanya tentang aku. Nisha mengatakan aku minta maaf, bagaimana kabarmu? dia bilang baik.

Nisha berpikir aku harus mengendalikan amarahku jika aku ingin dia memberitahuku sesuatu, dia bilang kamu pergi dengan Jia kenapa? Arjun bilang aku pergi untuk melakukan pekerjaanmu, aku ingin menjebaknya dalam pembicaraan untukmu, aku ingin berbicara dengannya sehingga dia bisa memberikan properti kepadaku dan kemudian aku akan memberikannya kepadamu, aku berusaha untuk mendapatkan kepercayaannya untukmu tapi seseorang menculiknya.

Nisha mengatakan kebaikannya dia pergi, dia selalu menjadi penghalang bagiku. Arjun berpikir bahwa aku harus terus membodohi Nisha ini tapi di mana menemukan Jia yang melekat itu? Arjun pergi.

Jia membenturkan pintu dan berkata aku akan melakukan bunuh diri jika kamu tidak membuka pintu. Satu orang jahat mengatakan dia hanya melakukan drama jadi kami membuka pintunya. Preman melihat darah tumpah keluar dari lantai, Mereka bergegas ke kamar Jia dan menemukan bahwa airnya berwarna merah dan bukan darah, Jia memukul mereka dengan tongkat dari belakang, mereka semua pingsan. Jia ingat bagaimana dia mencampur makanan dalam air untuk mewarnainya menjadi merah. Jia bilang aku harus memanggil Chinni dan Kaki, dia pergi dari preman. Dia pergi.

Aaji dari Dil Dhoonta masih terkunci di preman. Chinni menangis, dia berkata pada Arjun bahwa aku mengkhawatirkan Jia. Arjun bilang aku berjanji akan membawanya kembali. Chinni mengatakan tetapi kamu menentangnya? Arjun bilang aku pikir Jia membunuhku dalam kelahiran terakhir tapi dia terlihat seperti milikku sekarang, kalian semua terlihat seperti keluarga bagiku, aku akan membawanya kembali untukmu juga, Chinni mengatakan aku berharap para penculik segera menghubungiku. Arjun mendapat telepon dan pergi.

Arjun datang ke sudut, dia menerima panggilan dari orang jahat dan bertanya apa yang terjadi? Preman mengatakan Jia kabur, Arjun bilang kau tidak bisa menjaganya selama 15 hari? temukan dia dan biarkan dia diculik, dia berakhir panggilan.

Arjun berbalik dan terkejut melihat Priya di sana, Priya menyeringai. Arjun mengatakan itu adalah panggilan perusahaan asuransi. Priya mengatakan mereka tidak bisa melindungi Jia? Saya mitra kamu, beri tahu saya semuanya. Arjun berkata bahwa Jia selalu memperhatikanku, jadi aku berpikir untuk menculiknya selama beberapa hari dan mencoba menenangkan Baba sementara itu untuk memberikanku properti, jadi aku menculiknya.

Priya bertanya bagaimana kamu melakukannya? Flashback menunjukkan ketika Jia mengakui cintanya kepada Arjun, Arjun berpikir bahwa Jia adalah rintangan bagi saya tetapi sekarang dia telah jatuh cinta dengan saya dan saya akan menggunakannya untuk mendapatkan apa yang saya inginkan, flashback berakhir. Priya mengatakan Jia ini pintar, kamu mengambil risiko besar. Arjun bilang kau hanya menangani Nisha, aku harus pergi, dia pergi. Priya terlihat.

Ravi dari dil dhoonta hai memberikan es krim kepada semua orang, Vishi mengatakan mengapa kamu tidak makan? dia bilang aku punya tenggorokan asam. Salah satu anggota keluarga menyarankan untuk bermain game kompatibilitas. Ravi mengatakan beberapa waktu tetapi Vishi mengatakan mari kita mainkan, aku ingin melihat betapa aku tahu istriku. Anggota keluarga menanyakan warna favorit Ravi, Vishi mengatakan warna pinknya, Tavi tersenyum. Suresh dan Sangeeta sedang mencari kertas di rumah. Penipu Aaji bilang aku punya satu rencana.

Preman dan Arjun sedang mencari Jia di pasar. Jia bersembunyi dari preman di pasar. Arjun mengatakan tidak tahu di mana gadis yang menempel ini. Preman sedang mencari Jia di pasar, dia bersembunyi di balik kios. Dia menyembunyikan wajahnya dengan syal. Arjun juga mencari sekelilingnya. Jia menemukan bilik telepon dan memanggil Chinni tetapi Chinni dan Kaki sibuk melakukan pooja dan tidak melihat panggilannya.

Chinni melihat ponselnya, dia mengambilnya tetapi sebelum Jia dapat mengatakan apa-apa, preman menangkapnya dan membuang telepon. Penipu Aaji berkata kepada Sangeeta bahwa kita dapat meminta oldie di mana kertas. Sangeeta mengatakan dia tidak akan tahu di mana kertas, kita harus menggunakan kelemahannya. Sangeeta mengatakan aku tahu kelemahannya, kita bisa menggunakannya.

Jia mencoba melawan orang jahat yang memakai helm, dia memintanya untuk meninggalkannya. Arjunnya di belakang helm, Arjun memberinya untuk pergi, preman membawanya pergi. Arjun mengatakan dia akan pergi selama 15 hari. Anggota keluarga bertepuk tangan untuk Ravi dan Vishi karena mengetahui satu sama lain favorit. Dia bertanya pada Vishi apakah dia ingin berbicara tentang istrinya?

Vishi mengatakan aku adalah suami paling beruntung untuk mendapatkan istri seperti dia, dia meninggalkan istananya untuk tinggal di sebuah tempat kecil bersamaku, dia bukan hanya istri yang baik tetapi juga menantu yang baik. Vishi ingat Ravi bekerja keras di rumah mereka. Dia menjadi emosional.

Anggota keluarga meminta Ravi untuk berbicara tentang suaminya juga. Ravi memegang tangan Vishi dan mengatakan dia memiliki semua kualitas yang diinginkan seorang gadis tetapi yang paling penting adalah bahwa dia selalu berdiri dengan saya, dia selalu menghormati saya dan cinta ini dan saya punya keluarga di rumah tahanan saya, saya gadis paling beruntung untuk mendapatkan keluarga seperti ini. Vishi mengatakan aku tidak pantas menerima pujian ini, dia meninggalkan tangannya dan pergi.

Ravi berlari ke belakangnya dan bertanya apa yang terjadi? Vishi mengatakan kamu telah melakukan begitu banyak untuk saya tetapi saya bukan suami yang baik, kamu tidak mendapatkan apa pun di sini, hanya air mata, masalah di rumah ini. Ravi memeluknya dan mengatakan hubungan menjadi lebih kuat di masa sulit, semua orang bisa tersenyum sambil berjalan di bunga tetapi mereka yang berjalan di duri satu sama lain tetap bersama sampai akhir, saya berjanji bahwa saya tidak akan menyembunyikan apa pun dari kamu dan ada sesuatu yang saya ingin katakan, hidup Aaji dalam bahaya.

Penipu Aaji datang ke sana dan mengatakan Aaji baik-baik saja, dia meminta Ravi untuk tidak mengkhawatirkan saya. Ravi mengatakan melihat Aaji, aku merasa, Aaji mengatakan kamu merasa bahwa aku akan marah? Saya baik-baik saja. Vishi meminta Ravi untuk tidak khawatir, Aaji memintanya untuk pergi, dia pergi.

Aaji menarik Ravi di sebuah ruangan dan menguncinya, dia menampar Ravi dengan keras lagi dan lagi. Ravi kaget dan mengatakan bagaimana kau berani menamparku? dia akan menamparnya tetapi penipu memegang tangannya dan mengatakan kamu akan mengangkat tanganku? sangat? lihat video Aaji kamu sebelum mengangkat tangan saya, ia menunjukkan videonya Aaji terkunci dan diikat ke kursi yang menangis.

Ravi menangis melihatnya. Penipuan berkata sekarang kamu ingin mengalahkan saya? di sini kau mengalahkanku, disana Aaji mati. Ravi menangis dan berkata tidak. Penipu meminta dia untuk mengatakan maaf padanya, Ravi duduk di kakinya dan mengatakan jangan menyakiti Aaji. Penipu meminta dia untuk melakukan apa yang saya katakan, Ravi mengatakan saya akan melakukan apa yang kamu inginkan. Kembali dari pembaruan di bagian Dil Dhoondta hai ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar