Rabu, 05 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 222

Advertisement

Episode dimulai dengan Jia meminta Arjun untuk datang bersamanya ke rumah sakit besok, dia merasa tegang tapi setuju. Jia tersenyum dan pergi. Arjun bilang aku akan membodohi mereka berdua. Dia melihat Nisha di luar kamarnya, dia membangunkannya dan mengatakan aku haus lagi, dia kesal.

Di pagi hari, Arjun berkata kepada Baba yang memungkinkan pergi keluar hari ini. Nisha mengatakan tidak kamu sakit, kamu tidak boleh pergi keluar. Jia datang ke sana dan mengatakan aku akan pergi, Baba bertanya tentang Kaki, Jia mengatakan dia pergi ke mandir, Jia mengisyaratkan pada Arjun bahwa dia akan pergi, dia pergi. Arjun bilang aku akan pergi juga.

Nisha mengatakan kamu tidak bisa meninggalkan rumah, dia mengatakan mengapa kamu begitu jengkel? Priya memanggil Nisha dan mengatakan aku punya obat perdamaian pikiran di rakmu di kamarmu, memberikannya kepada Arjun, Nisha mengatakan oke dan berakhir panggilan, dia pergi untuk membawa obat, Arjun pergi. Nisha kembali dan tidak menemukan Arjun di sana, dia bilang jika Jia membawanya? dia mencoba memanggilnya tapi dia tidak mengambilnya.

Jia dan Arjun ada di mobil, Arjun mengatakan Nisha menatapku seperti elang tapi aku keluar bersamamu. Jia mengatakan saya telah mengambil janji dari ahli saraf terbaik. Arjun bilang kamu masih sama, kamu menjaga semua orang.

Jia mengatakan pakaian dan gayamu telah berubah. Arjun bilang tapi aku masih mengurus keluarga. Jia tersenyum dan mengatakan aku senang kamu kembali. Tu hi meri aashiqui, Ae dil hai bermain, Jia bilang kamu ingat lagu ini? dia mengangguk dan tersenyum. Lagu tumho toh hai memainkan.

Jia tersenyum dan mengatakan kamu ingat lagu ini? dia ingat bagaimana sekali Jhanvi dan Adi menyanyikan lagu itu ketika mereka berada di mobil. Arjun mengatakan ini bukan lagu kami. Jia bilang kamu tidak ingat lagu ini? jika kamu ingat semuanya maka bagaimana kamu tidak ingat lagu ini? itu adalah bagian penting dari kehidupan kita dan kamu tidak mengingatnya? Arjun berpikir satu lagu kacau dengan rencanaku, apa yang harus dilakukan, Adi tidak menulis tentang lagu ini, apakah itu terkait dengan hari kematian mereka? karena semuanya ditulis di dalamnya.

Jia bilang kamu lupa? Arjun bilang aku tidak ingin mengingat hari ketika Jhanvi-ku terpisah dariku, kamu menguji aku? dia mengatakan tidak menyesal, aku hanya mengingat. Arjun bilang jangan minta maaf. Dia pikir saya harus memenangkan kepercayaannya kalau tidak dia akan terus mengikuti tes saya, jika saya memenangkan kepercayaan Jia maka Nisha akan takut kehilangan Adi dan saya akan bisa mendapatkan kekayaannya, saya harus berhenti mengambil tanda Baba di properti saja maka saya akan membuat rencana saya berhasil.

Jia dan Arjun datang ke rumah sakit, Jia masuk ke dalam. Priya memanggil Arjun dan bertanya apa yang terjadi? Arjun mengatakan Jia dan Nisha berjuang untukku, biarkan aku membuat rencanaku sukses, aku akan membuat Baba menandatangani dokumen properti tetapi memenangkan kepercayaan Jia adalah penting karena Baba memercayainya. Priya bertanya apa rencananya? dia bilang aku akan memberitahu nanti. Dia mengakhiri panggilan.

Nisha memanggil Arjun tetapi Arjun mengatakan dia terus menempel, dia tidak menerima panggilan. Arjun melihat perawat panas dan ogles padanya, dia menyerang dengan seorang pemain, dia berjuang dengan tangannya, pria berkata tidak bisakah kamu melihat ke mana kamu akan pergi? Arjun mengatakan aku melihat pemandangan yang lebih baik, pria mengatakan aku tidak akan membiarkan kamu, Arjun hits di tangannya yang terluka dan mengatakan aku tidak akan membiarkan kamu, dia pergi. Pria mengutuk dan mengatakan dia mental.

Nisha berkata pada dirinya sendiri bahwa betapa berani Arjun tidak menerima panggilanku, aku harus mencari tahu. Jia mendapat panggilan Kaki, Jia mendengar jeritan Baba, Kaki memintanya untuk pulang. Jia bilang aku datang, Kaki berakhir panggilan.

Baba berteriak dan melempar barang ke sana-sini. Chinni dan Kaki mencoba menenangkannya. Nisha mengira obat saya bekerja pada Baba, sekarang Jia akan datang. Jia datang ke sana. Nisha bertanya di mana Arjun? Jia mengatakan dia tidak bersamaku, kamu harus khawatir untuk Baba. Jia mencoba menenangkan Baba.

Arjun juga datang ke sana. Nisha mengatakan aku memberitahumu untuk tidak pergi tanpa memberitahuku, Arjun mengabaikannya dan pergi ke Baba. Arjun memeluk Baba dan menenangkannya. Baba menangis, Arjun merasa sedikit emosional. Arjun menyuruh Baba duduk dan memberinya obat, Arjun bilang kamu baik-baik saja, istirahatlah. Nisha mengatakan Arjun aku ingin bicara. Arjun mengatakan Baba butuh istirahat, kalian semua pergi, dia melotot padanya. Jia pergi dengan Kaki dan Chinni. Nisha terengah-engah dan pergi juga. Baba tidur.

Nisha bertanya pada Jia di mana dia membawa Arjun? Jia bilang kamu bisa berpikir salah. Nisha mengatakan aku akan mencari tahu kebenaran. Arjun datang ke sana. Nisha bertanya di mana kamu dan mengapa kamu tidak menerima telepon saya? Arjun mengatakan saya pergi berjemur di taman dan tidur di sana, saya bukan anak sekolah, saya harus pergi ke sana sesuai saran dokter. Nisha mengatakan lain kali katakan padaku dan kemudian pergi. Arjun bilang aku ingin makan yang manis, kuharap aku bisa mendapatkan Khidir, dia pergi. Jia berpikir, Nisha juga berpikir.

Jia dan Nisha datang ke dapur. Nisha mengatakan apa yang kamu lakukan di sini? Saya mau masak. Jia bilang aku ingat betapa senangnya kamu memasak, aku harus memasak jadi biarkan aku bekerja juga. Nisha mengatakan ini bukan rumah kamu, kamu tahu bagaimana mengambil hak orang lain. Jia mengatakan kita semua tahu tentang hak, jika bukan tentang properti maka kamu tidak akan berlari di belakang Baba. Arjun bersembunyi dan mengawasi mereka.

Nisha menaruh gula di kheer, Jia memintanya untuk hati-hati, Nisha memintanya untuk membuat kismis manisnya, dia akan membuatnya pahit. Mereka mulai memasak, Arjun mengatakan mengapa mereka tidak berkelahi dan saling menarik rambut satu sama lain. Mereka berdua sibuk membuat kheer.

Arjun bosan dan berpikir tidak ada yang terjadi. Nisha dan Jia keduanya melayani kheer dalam mangkuk. arjun berkata Nisha snake tidak akan menghindarkannya dengan mudah, dia akan menggigitnya. Nisha dan Jia membuat kheer di dapur. Jia mengambil mangkuknya dan mulai pergi tapi Nisha melempar kerikil di jalannya, Jia tergelincir pada mereka dan seluruh mangkuk kheer tumpah. Arjun menjerit diam-diam.

Nisha nyengir dan berkata sepertinya Arjun tidak akan memakan kheermu, dia menginjak kerikil juga dan tergelincir, dia menumpahkan semua kheernya juga. Arjun tertawa dalam diam. Jia tertawa dan berkata sepertinya Arjun tidak akan makan kheer kamu, gula kamu kurang, kheer saya masih tersisa di panci sehingga saya akan memberinya itu.

Precap:  Pria yang terbentur dengan Arjun di rumah sakit datang ke rumah. Dia bilang ibu lihat aku di sini. Nisha mendatanginya dan mengatakan Chirag? dia mengatakan ibu dan memeluknya. Arjun kaget melihatnya dan berpikir jika dia melihatku maka dia akan memberitahu Nisha bahwa aku pergi ke rumah sakit bukan ke taman ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar