Rabu, 05 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 221

Advertisement

Episode dimulai dengan Jia berkata pada Kaki bahwa Priya membawa Arjun dan belum kembali. Nisha datang ke sana. Jia bertanya di mana Arjun? Nisha mengatakan apa yang aku lakukan denganmu? kemana aku membawanya? Saya bosan dengan pertanyaan kamu, saya gagal trik kamu, kamu ingin berada dalam buku-buku Arjun yang bagus tetapi kamu adalah pembunuh Arjun. Chinni memintanya untuk menghentikannya.

Nisha mengatakan putriku juga bersamamu. Jia mengatakan Arjun akan bersamaku juga, aku akan membawa wajah asli dan Priya kamu di depannya. Nisha mengatakan setelah Baba menandatangani dokumen properti, Arjun akan menjadi milikku dan aku akan mengusirmu orang-orang dari rumah, Kaki bisa pergi ke mandir kemudian. Jia memintanya untuk memikirkan bisnisnya.

Priya membawa Arjun ke sana. Kaki berkata terima kasih Tuhan kamu baik-baik saja. Arjun bilang jangan khawatir, aku baik-baik saja. Jia bertanya pada Arjun dimana kamu? Arjun mengabaikannya dan bertanya pada Nisha apakah dia baik? apakah Jia melakukan sesuatu yang buruk lagi? dia bilang aku baik-baik saja, dia bilang aku akan beristirahat, dia pergi. Jia mengambil Kaki dan Chinni dan pergi juga. Nisha nyengir. Priya mendapat panggilan dan mengatakan apa? Saya datang, dia berbalik untuk pergi tetapi Nisha menghentikannya. Jia melihat mereka.

Priya mengatakan ibuku sakit jadi aku harus pergi ke Nagpur. Jia pergi dari sana. Nisha berkata pada Priya bagaimana dengan Arjun? Priya mengatakan tidak ada yang lebih penting dari ibuku, dia pergi. Nisha mengatakan bagaimana aku akan mengelola Arjun sekarang? Jia dan Kaki tidak meninggalkan kesempatan untuk berkomplot melawan saya.

Jia datang ke Nisha dan mengatakan pembantu pergi dan kamu sangat khawatir? Arjun datang ke sana. Jia bilang kamu bisa menyewa pembantu lain, Nisha bilang jangan memberitahuku banyak hal. Jia mengatakan kamu tidak bisa memutuskan apa yang harus dilakukan dengan Arjun. Arjun berpikir wanita adalah musuh wanita saja.

Nisha mencoba untuk pergi tetapi Jia mengatakan kamu tidak bisa pergi ke Arjun. Nisha mengatakan tinggalkan aku, mereka berdua mencoba untuk mendorong satu sama lain tetapi mereka jatuh dari tangga. Arjun mengatakan mereka pergi terlalu jauh, dia datang kepada mereka. Nisha mengatakan dia mendorong saya dari tangga, Jia mengatakan dia berbohong. Arjun meminta mereka untuk menghentikannya, dia melihat mereka berdua, dia datang ke Jia dan memegang kakinya. Jia berpikir Arjun kamu tidak bisa bersama Nisha.

Nisha berpikir Arjun seharusnya tidak bersimpati pada Jia, bagaimana aku akan menangani dia tanpa Priya. Arjun berkata pada Jia bahwa jika kamu melihat Nisha dengan mata jahat maka aku tidak akan menghindarkanmu. Nisha nyengir, Jia bingung dengan perilakunya. Arjun mengulurkan tangannya ke Nisha dan berkata ikut denganku, dia tidak berguna, jangan buang waktu dengannya, Nisha meraih tangannya, Jia terluka. Arjun membuat Nisha berdiri dan mengatakan Jia tidak memiliki rasa malu, Nisha mengedipkan mata pada Jia, Arjun membawa Nisha bersamanya. Jia menangis.

Kaki berkata pada Jia bahwa aku tidak percaya Nisha mendorongmu dan Arjun memihaknya, permainan apa yang dia mainkan. Jia mengatakan Arjun hanya mendengarkannya, aku tidak tahu permainan apa yang dia mainkan, Arjun datang untuk menyelamatkanku tapi Nisha memulai dramanya.

Chinni mengatakan Arjun tidak melakukan yang benar. Jia mengatakan kesalahan Arjun, dia melakukan apa yang dilakukan Nisha. Chinni mengatakan Nisha hanya menginginkan properti dari Baba. Kaki bilang aku tidak peduli tentang properti, aku hanya tidak ingin Arjun terpisah dari kita lagi, bagaimana jika Nisha menyakiti kita. Jia memintanya untuk tidak khawatir. Kaki mengatakan Adi bersama kita tetapi bukan milik kita, Tuhan tolong lindungi keluargaku. Jia berpikir.

Arjun datang ke kamarnya dan mulai makan biryani. Door mengetuk pintu, dia menyembunyikan biryani. Nisha masuk ke dalam dan melihat Arjun memelototi foto Jia. Nisha berpikir mengapa dia melihat fotonya? Arjun bilang apa yang kamu lakukan di sini? Nisha berbalik untuk pergi tetapi Arjun meraih tangannya.

Nisha berpikir Priya juga tidak ada di sini. Arjun bilang kamu bisa memanggilku, Nisha bertanya mengapa kamu melihat foto Jia? Arjun mengatakan Priya telah meminta saya untuk tetap melihat foto musuh Jia, dia membunuh saya di kelahiran terakhir.

Nisha mengatakan kamu harus berhati-hati terhadap Jia ini. Arjun bilang kenapa kamu sangat takut padanya? Nisha mengatakan tidak, aku takut untukmu, aku punya kamu sekarang dan aku tidak ingin kehilangan kamu, kamu pingsan kapan saja, aku tidak ingin dia mengambil keuntungan dari situasi kamu.

Arjun berpikir aku memanfaatkan kalian berdua. Nisha mengatakan Priya tidak akan berada di sini selama dua hari jadi kamu harus tinggal di ruangan ini sehingga Jia akan menjauh dari kamu. Arjun bilang aku pikir ini adalah rumahku, dia bilang begitu. Arjun mengatakan kalau aku seharusnya tidak takut pada siapa pun, dia tidak bisa melakukan apa-apa.

Nisha mengira dia bodoh. Arjun bilang kita tidak takut padanya, mengapa kamu ingin dilindungi darinya? ini rumah kami, aku tahu cara menangani penyihir itu. Nisha berpikir Arjun terbang terlalu banyak, aku harus mengawasi Jia dan Arjun. Arjun berpikir bagaimana akan menyenangkan untuk bermain game dan Priya akan kembali ketika aku memanggilnya kembali, dia tersenyum dan mengatakan selamat malam, Nisha pergi.

Nisha berkata pada dirinya sendiri bahwa aku akan duduk di luar pintu kamar Arjun agar Jia tidak bisa pergi kepadanya. dia duduk di luar kamarnya dan mengatakan saya akan tinggal di sini sepanjang malam.

Di malam hari, Arjun keluar dari kamarnya dan melihat Nisha sedang tidur di sofa, dia menyeringai dan membuat suara. Nisha bangun. Arjun bilang aku haus, Nisha bilang aku akan membawanya. Jia datang dan bilang aku akan Bawa itu. Arjun bilang kau menembakku pada kelahiran terakhir dan sekarang kau bisa meracuni airku jadi aku akan membawanya sendiri, Jia mengatakan apa pun dan pergi. Nisha pergi membawa air.

Pesan Arjun kepada Priya yang berencana untuk bekerja, Nisha sedang menunggumu. Pesan Priya untuk membiarkannya menunggu, game ini menarik. Pesan Arjun yang kamu tahu langkah selanjutnya. Nisha mengambil air untuk Arjun. Jia datang ke Nisha dan bertanya apakah dia takut? kamu sedang duduk di luar pintu Arjun sehingga saya tidak bisa mendapatkan dia? Nisha mengatakan jika dia butuh sesuatu maka dia bisa memberitahuku.

Jia bilang aku akan mencari tahu apa yang kamu lakukan. Nisha mengatakan aku hanya merawatnya. Jia bilang jagalah dirimu juga, kamu bisa sakit, Nisha melotot padanya dan pergi. Priya memanggil Arjun dan berkata Nisha telah memanggilku jadi aku akan meneleponnya dan mengantarmu. Priya memanggil Nisha, Nisha mengatakan aku telah memanggilmu. Priya mengatakan ibu saya di ICU jadi saya sibuk dengannya.

Nisha mengatakan aku berharap dia segera sembuh, aku dapat mentransfer sebanyak uang yang kamu inginkan, kamu harus mengurus Arjun, kamu dapat membawa ibumu di sini, Priya mengatakan dia tidak bisa bepergian, apa pun bisa terjadi begitu berhati-hati, dia mengakhiri panggilan . Arjun nyengir dan mengatakan sekarang saatnya untuk Jia.

Arjun datang ke Jia dan mengatakan aku minta maaf. Jia mengatakan kamu terus memihak Nisha. Arjun mengatakan Nisha mengacaukan pikiranku, dia melakukan trik untuk membuatku melupakan banyak hal. Jia mengatakan kamu mengatakan bahwa aku membunuhmu. Arjun bilang aku minta maaf. Arjun berkata pada Jia bahwa kamu bersamaku di setiap langkah dalam kelahiran, kamu tidak akan bersamaku dalam kehidupan ini? Jia mengatakan saya ingin membantu kamu tetapi saya ingin kerja sama dari kamu, Arjun mengatakan ya, apa itu. Jia bilang akan ikut denganku ke rumah sakit besok? Arjun akan tegang,

Precap: Arjun dan Jia berada di mobil, lagu Tum ho sath dimainkan. Jia tersenyum dan mengatakan kamu ingat lagu ini? dia ingat bagaimana sekali Jhanvi dan Adi menyanyikan lagu itu ketika mereka berada di mobil. Arjun mengatakan ini bukan lagu kami. Jia bilang kamu tidak ingat lagu ini? jika kamu ingat semuanya maka bagaimana kamu tidak ingat lagu ini? itu adalah bagian penting dari kehidupan kita dan kamu tidak mengingatnya? Arjun berpikir satu lagu mengacaukan rencanaku, apa yang harus dilakukan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar