Minggu, 02 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 174

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi dan Jhanvi pulang ke rumah. Kaki bilang aku berdoa untuk kalian berdua. Baba mengatakan kita beruntung dapat menemukan menantu perempuan seperti Jhanvi, Adi mengatakan bahwa putranya sekarang dilupakan.

Kaki mengatakan kamu menangani Jhanvi-nya. Jhanvi mengatakan saya tidak akan menemukan keberanian tanpa dukungan keluarga. Kaki bilang kau menantu terbaik dalam hukum. Adi tersenyum. Samar melihat semua ini dari balkon. Adi mendongak dan melihat Samar di sana tetapi Samar pergi.

Samar datang ke kamarnya dan melihat foto pernikahan Adi dan Jhanvi, ia mengingat kembali momen-momennya dengan Jhanvi. Dia membakar gambar Adi dari foto pernikahan mereka dan memukul meja kaca dengan marah, tangannya berdarah.

Adi datang ke sana dan mengatakan apa yang terjadi manusia? kamu terluka. Samar mengatakan tangan tergelincir dan terluka, anehnya bahwa ketika benda terlepas dari tangan, itu menyakitkan. Adi mengatakan biarkan aku memanggil dokter, Samar mengatakan itu luka kecil dan darah berhenti juga.

Adi mengatakan saya minta maaf, saya menyembunyikan banyak hal dari kamu, saya tahu kamu memiliki persahabatan yang baik dengan Nisha tetapi kamu tidak tahu apa yang dia lakukan dengan keluarga ini, kamu adalah keluarga saya dan anggota rumah ini, saya minta maaf atas apa yang saya lakukan. Samar mengambil sepotong kaca dan bersembunyi di belakangnya, dia bilang tidak apa-apa. Adi bilang aku tahu kamu pasti merasa tidak enak, aku benar-benar minta maaf .. Samar mengambil potongan kaca dan menusuk Adi tiba-tiba, Adi kaget dan menunduk.

Samar mengatakan kamu dan Jhanvi sangat menyakitiku, dia mengambil sepotong kaca. Adi melihat perutnya berdarah ... semuanya ternyata mimpi Samar. Samar mengatakan kepada Adi bahwa tidak apa-apa, saya akan melakukan hal yang sama. Adi bilang aku akan membalut tanganmu. Dia membawa kotak pertolongan pertama, Samar melotot padanya sementara Adi menyeka lukanya dan membalutnya.

Pada malam hari, Adi menyalakan kamarnya dengan lilin. Jhanvi datang ke sana dan tersenyum. Dia datang kepadanya dan tersipu. Jhanvi meniup lilin, Adi menyalakannya lagi, Jhanvi meniup yang lain, Adi menyalakannya lagi, dia tersenyum dan menatapnya, dia memandangnya dengan nakal, Jhanvi berbalik untuk pergi tetapi Adi memegang tangannya.

Badai membuat suara, Jhanvi takut dan memeluk Adi. Ang lagade kembali bermain saat mereka mulai memeluk dengan erat. Jhanvi bergerak menjauh dan tersipu. Adi mengusap wajahnya, lengannya, dia membuka dasi jubah malamnya dan melepasnya. Dia mengenakan baju tanpa lengan di bawahnya. Adi memeluknya dari belakang. Dia tersenyum padanya. Adi mengangkatnya dalam pelukannya dan membaringkan Jhanvi di tempat tidur. Dia membungkuk dan hendak menciumnya tetapi .. anak-anak keluar dari kamar Adi dan mengatakan pintu terbuka.

Adi frustrasi, ia memberikan jubah ke Jhanvi, ia memakainya. Adi membuka pintu. Anak-anak masuk ke dalam dan memeluk Jhanvi, kata Chinni yang ringan. Adi mengatakan kamu berdua berani, ayo pergi ke kamar kamu. Chinni mengatakan tidak kita akan tidur di sini, mengapa lampu mati? Jhanvi mengatakan kami akan tidur. Adi menyalakan lampu. Binni meminta Jhanvi untuk menceritakan kisahnya. Adi hanya mengomel, ceritaku terus menghantam. Dia membuat wajah sedih.

Di pagi hari, isha memanggil Samar dan memintanya untuk membawa Adi ke hotel, dia bilang oke dan berakhir panggilan. Nisha memanggil orang jahatnya dan mengatakan Samar membawanya ke sana.

Adi dan Jhanvi berada dalam mandir. Adi bilang bisakah kita menurunkan anak-anak di rumah ibumu malam ini? Dia mengatakan minimal tidak mengatakan semua ini di mandir. Samar datang ke sana, Jhanvi mengira aku lupa menceritakan tentang Samar kepada Adi.

Samar datang ke Adi dan mengatakan saya ada pertemuan dengan beberapa klien baru, mereka ingin proposal tapi saya tidak yakin tentang mereka, jika kamu akan ikut dengan saya sehingga kami bisa tahu apakah saya dapat mempercayai mereka atau tidak, Adi mengatakan saya ada pertemuan . Samar mengatakan kalau aku akan mengambil risiko. Adi mengatakan tidak, aku akan pergi bersamamu, aku datang, dia pergi ke kamarnya.

Samar berkata kepada Jhanvi bahwa aku menyesal, aku berkata terlalu banyak, maafkan kesalahanku. Dia berpikir segera dia harus menerimaku. Samar bilang aku tahu aku telah menyakitimu tapi beri aku satu kesempatan dan aku tidak akan memberimu kesempatan untuk mengeluh lagi. Adi datang ke sana dan berkata mari kita pergi, Samar pergi bersamanya. Jhanvi berdoa kepada Tuhan untuk membuat Adi tersenyum.

Samar dan Adi ada di mobil. Pesan Samar Nisha bahwa ia akan pergi ke tujuan bersama Adi. Nisha waktunya bagi suamiku untuk meninggalkan dunia ini. Samar membawa Adi ke hotel dan mengatakan kamu masuk ke dalam, aku akan memarkir mobil. Adi mengangguk dan turun dari mobil, Samar nyengir. Sniper Nisha bersembunyi di semak-semak dan menunjuk Adi.

Nisha memanggil Jhanvi. Jhanvi bilang bagaimana kamu berani memanggilku? Nisha mengatakan kamu harus menikmati malam setelah mendapatkan suamiku dan anak-anak? Jhanvi bilang diam saja, kamu masih belum malu. Nisha mengatakan satu hal saya dengan kamu, bahwa kotak sindoor, jangan khawatir, kamu dapat menerapkannya hari ini karena setelah hari ini kamu tidak perlu sindoor (vermilion) dan kotaknya.

Jhanvi mengatakan apa sampah yang kamu katakan? Nisha mengatakan kamu harus menebak apa yang aku katakan, waktu kamu untuk menebak sudah dimulai, dia berakhir panggilan. Kaki datang ke sana. Jhanvi panik dan berkata Nisha menelepon dan mengancamku tentang Adi.

Jhanvi memanggil Adi tetapi dia tidak menjawab. Jhanvi ingat Samar membawa Adi ke sebuah hotel, dia pergi. Kaki berdoa kepada Tuhan untuk perlindungan mereka. Jhanvi ada di mobil dan mencoba menelepon Adi tapi dia tidak mengangkatnya. Jhanvi meminta pengemudi untuk bergerak lebih cepat. Adria berada di lounge hotel. Samar ada di sana.

Jhanvi memanggil Adi, tetapi Samar meletakkan ponselnya di diam dan meletakkan tisu di layarnya sehingga dia tidak bisa melihat. Adi mengatakan klien belum datang sampai sekarang? Samar bilang jangan khawatir, sekarang kamu bersamaku jadi semua pekerjaanku akan selesai tepat waktu. Adi tersenyum. Adi sedang duduk di lounge hotel. Sniper bersembunyi di belakangnya di pohon dan menunjuk ke kepalanya. Samar pergi ke kamar kecil. Sniper menggunakan pistol dan menunjuk pada kepala Adi.

Precap:  Sniper akan menembak Adi. Jhanvi datang ke sana berlari. Samar melihat dia datang ke sana. Sniper menembakkan peluru ke arah Adi ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar