Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 166

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha ada di dapur, dia melihat Jhanvi datang dan mulai batuk. Jhanvi bertanya apakah dia baik-baik saja? Nisha mengatakan aku batuk darah tapi aku baik-baik saja sekarang, kanker darahnya jadi aku harus menanggung semua ini .. apakah pekerjaanmu sudah selesai dengan Adi? Jhanvi mengangguk dan merasa bersalah.

Nisha bilang aku benar-benar ingin menghabiskan waktu bersama Adi tapi dia sudah bekerja, aku punya keinginan kecil dan segera aku akan mati dengan ini, aku tidak ingin memberi tahu Adi semua ini dan merasa kasihan padanya. Jhanvi bilang aku masih ingat janjiku, Adi akan menghabiskan sebagian besar waktu bersamamu dan aku akan memenuhi keinginanmu.

Nisha mengatakan terima kasih, saya tidak bisa berbagi hal dengan siapa pun kecuali kamu, kamu sangat mendukung saya, kamu telah menjadi teman sejati, terima kasih, dia memeluknya dan nyengir. Jhanvi berpikir bahwa aku tidak bisa menyakiti Nisha dengan memberitahu Adi tentang kesehatannya, dia telah memberiku janji untuk nak-anak dan aku akan memenuhi janjinya, aku tidak akan menceritakan apa-apa kepada Adi. Jhanvi mulai pergi.

Adi datang ke sana dan melihat Nisha menyeringai. Dia pikir jika Nisha sedang merencanakan sesuatu? apakah perilaku Jhanvi dan menghindari ada hubungannya dengan Nisha? baik dia bisa memainkan permainannya tetapi saya akan mencari tahu kebenarannya. Dia ingat Jhanvi menghindarinya dan melihatnya.

Keluarga Adi sedang makan malam. Adi mengatakan kepada keluarga bahwa saya memiliki proposal bisnis untuk Jhanvi, anak-anak menetap di sekolah sehingga dia dapat bergabung kembali bekerja, kami menggabungkan perusahaan lain sehingga Jhanvi dapat melakukan interior untuk kantor baru mereka.

Jhanvi melihat wajah sedih Nisha dan mengatakan aku minta maaf Adi aku tidak bisa melakukannya. Adi bertanya mengapa? Jhanvi mengatakan saya telah menerima proposal bisnis Samar, saya akan melakukan interior warnanya. Samar ingat bagaimana dia menawarkannya kepada Jhanvi dan dia membantahnya lebih awal. Jhanvi bilang aku tidak bisa melakukan dua proyek bersama. Samar mengatakan tapi .. Nisha menghentikannya. Adi bingung.

Jhanvi bilang aku akan pergi membawa beras, dia pergi. Kaki sengaja melempar sendok dan meminta Adi untuk membawanya mengisyaratkan untuk pergi ke Jhanvi. Nisha mengatakan aku akan membawanya tapi Kaka mengatakan kamu sakit jadi tetap duduk, Adi pergi.

Adi datang ke dapur dan bertanya pada Jhanvi apa itu? Jhanvi berpikir bahwa saya harus membohonginya lagi. Jhanvi mengatakan saya mengatakan ya untuk proposal Samar, saya tidak bisa mengatakan tidak sekarang. Adi mengatakan saya tidak peduli, saya lelah berada jauh dari kamu di rumah ini jadi saya pikir kami akan menghabiskan waktu bersama .. Jhanvi mengatakan hanya satu bulan, Adi mengatakan saya ingin kamu melakukan proyek saya, katakan pada Samar no dan thats akhir , dia menatapnya dan pergi.

Adi datang ke kamar. Nisha datang ke sana dan nyengir, dia bilang jangan khawatir tentang Jhanvi tidak, dia tidak bisa menangani dua proyek bersama, Adi mengatakan tinggalkan aku sendiri. Nisha mengatakan jika Jhanvi telah mengambil keputusan untuk bekerja dengan Samar maka dia pasti telah memikirkan sesuatu, dia bertanya apa yang dia maksudkan? Nisha mengatakan aku merasa bahagia dengan Samar, dia menghabiskan waktu bersamanya, dia tersenyum dengannya, mungkin dia mengambil keputusan itu untuk lebih mengenal Samar dan kemudian memiliki masa depan dengan Samar. Adi marah mendengarnya ..

Adi meraih lehernya dan mencekiknya, dia mengatakan berhenti mengatakan sampah, berhenti meracuni kehidupan, dia mendorongnya pergi. Nisha mengatakan Jhanvi mengatakan ya untuk Samar dan bukan kamu, ini bukan tentang aku tapi keputusan Jhanvi, dia memiliki hubungan yang baik dengan kita tapi tetap dia memilih untuk bekerja dengan Samar dan bukan kamu, pikirkan tentang hal itu, Adi melotot padanya dan pergi.

Jhanvi sedang berada di gazebo dan teringat pada Nisha yang mengatakan bahwa dia menderita kanker darah dan pada tahap terakhir, bagaimana dia berjanji untuk membuat Adi menghabiskan waktu bersamanya. Samar datang ke sana dan terima kasih Jhanvi karena mengatakan ya untuk proyeknya. Jhanvi bilang aku akan memberitahumu. Samar mengatakan kamu mengatakan kepada semua orang dan itu mengejutkan saya. Jhanvi bilang aku pikir anak-anak sibuk dengan sekolah sehingga aku bisa melakukan proyek denganmu.

Samar mengatakan kamu telah mengatakan ya untuk proyek saya tetapi saya tidak ingin kamu dan Adi harus tiff tentang hal itu, kamu dekat dengan keluarganya. Jhanvi mengatakan itulah mengapa saya tidak mengambil proyeknya tetapi dia dekat sebagai sebuah keluarga, saya pikir kehidupan pribadi dan profesional harus terpisah karenanya mengapa saya tidak mengambil proyeknya dan mengambil milik kamu, ia pergi. Samar mengatakan itu berarti aku dekat dengannya. Nisha datang ke sana dan berkata wow, kamu memiliki hubungan profesional dengan Jhanvi sekarang dan akan memperbarui status pribadi dengan dia segera, Samar tampak pada.

Di pagi hari, semua siap untuk pooja, Jhanvi dengan tegang melihat Adi. Nisha datang untuk berdiri di samping Adi tetapi Kaka berdiri di antara dia dan Adi, dia melotot padanya. Kaki memulai aarti. Nisha berpikir bahwa Kaka tidak dapat merusak setiap rencana saya, saya minta maaf tetapi saya harus membuatnya belajar segera.

Kaki meminta Jhanvi untuk memberikan parsad kepada semua orang, dia mulai memberikannya. Dia berubah menjadi Adi, dia akan mengambilnya tetapi Samar datang ke sana dan mengambilnya dari Jhanvi sebelum Adi dapat memilikinya, dia bilang aku akan memakannya dengan manis hari ini. Dia meminta Jhanvi untuk menandatangani dokumen proyek sehingga mereka dapat segera mulai bekerja. Nisha nyengir melihat semua ini. Adi terlihat. Jhanvi mengambil kertas dan menandatanganinya. Adi tidak percaya, dia melotot padanya dan pergi. Jhanvi berlari di belakangnya.

Adi duduk di mobil dan pergi. Jhanvi mengambil taksi dan mengikutinya. Adi mengemudi dan melihat Jhanvi memanggilnya tetapi tidak mengambilnya. Dia mengingat saat-saat Jhanvi dengan Samar. Mobil Adi berhenti. Adi turun dan mengingat Jhanvi mengambil proyek Samar, dia berteriak blo * dy hell.

Nisha membawa teh untuk Kaka, dia mengatakan itu harus diracuni. Nisha mengatakan aku benar-benar menyesal, aku tidak ingin menyakitimu atau Kaki, aku hanya ingin membawa Adi kembali, tidak ada apa-apa di dalam teh ini, hanya kamu yang mengerti aku, aku akan memberitahumu tentang semua rencanaku .. lihat Jhanvi sudah mulai bekerja dengan Samar dan mungkin akan pergi bersamanya dan aku akan memanggil Adi, tolong maafkan aku.

Kaka minum teh dan mengangguk. Kaka mengira Nisha mengira bahwa semua rencananya akan sukses tapi aku akan mengubah kebiasaannya, aku akan membuatnya kehilangan. Nisha berpikir bahwa aku tidak bisa percaya betapa menyesalnya aku harus menenangkannya, tetapi segera aku akan memberinya pelajaran dan mengakhiri permainannya.

Jhanvi tiba di jalan di mana Adi berada. Dia turun dari taksi. Adi terus berjalan menjauh darinya. Jhanvi berteriak agar Adi berhenti. Adi tidak mendengarkannya dan terus bangun. Jhanvi melihat pohon dan tiang listrik akan jatuh pada Adi .. dia berlari ke arahnya dan menariknya ke samping sebelum tiang bisa jatuh di atasnya. Adi kaget melihat tiang jatuh dan Jhanvi menyelamatkannya. Jhanvi dengan tegang melihat Adi.

Precap:  Adi berteriak kepada Jhanvi bahwa kebenaran adalah kamu tidak peduli sama sekali, jika kamu tidak suka bersamaku kemudian mengatakannya, mengapa melakukan drama ini? kamu tidak peduli jika saya hidup atau mati ... Jhanvi terluka mendengar semua itu ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar