Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 162

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi membaca laporan medis Nisha dan terkejut membaca kanker darah di sana. Nisha mengatakan aku memberitahumu. Jhanvi merasa tegang dan berbalik untuk pergi tetapi Nisha menghentikannya. Nisha mengatakan berjanji padaku untuk tidak memberitahu siapa pun di keluarga tentang hal ini. Jhanvi ingat Adi memintanya untuk tidak menyembunyikan apa pun darinya lagi.

Nisha mengatakan kamu telah bersumpah pada anak-anak untuk tidak memberitahu siapa pun, ini adalah keinginan terakhirku, aku ingin menghabiskan waktuku pergi dengan keluargaku dengan senang hati, aku tidak ingin mereka sedih, Adi akan hancur dan aku tidak bisa membiarkan itu terjadi, kamu tidak bisa mengatakan dia atau siapa pun tolong. Jhanvi bilang oke tapi dengan satu syarat. Nisha bertanya apa? Jhanvi mengatakan kamu akan pergi dengan saya ke dokter lain untuk pendapat kedua, ia adalah spesialis kanker, Nisha mengatakan kami memiliki laporan dokter, saya tidak ingin mendengarnya lagi.

Jhanvi mengatakan kita tidak bisa kehilangan seperti ini, kita punya untuk bertarung, jika kamu berjanji untuk ikut dengan saya ke dokter maka saya berjanji tidak akan menceritakan hal ini kepada siapa pun, setuju? Nisha mengatakan oke aku akan pergi bersamamu ke doktermu, Jhanvi mengatakan kalau itu akan tinggal di antara kita saja. Nisha berterima kasih padanya. Jhanvi tegang.

Jhanvi ada di kamar anak-anak dan membuat mereka tidur. Dia ingat kata-kata Adi bahwa kepercayaan dan kebenaran adalah dasar dari setiap hubungan, maka Nisha memintanya untuk tidak menceritakan tentang kondisinya kepada siapa pun. Jhanvi datang ke mandir dan mengatakan masalah apa yang aku hadapi? satu sisi Nisha membuatku bersumpah pada anak-anak untuk tidak memberitahu siapa pun tentang kondisinya tetapi sebagai istri aku tidak ingin menyembunyikan apapun dari Adi, aku tidak tahu kebenaran apa pun, tolong bimbing dan bantu aku.

Adi datang ke sana dan bertanya apa yang dia doakan di malam hari? di mana kamu hilang, apakah semuanya baik-baik saja? Jhanvi bilang iya, aku akan membawakan makan malam untukmu. Adi bilang aku mengenalmu dengan baik, kamu tegang jadi katakan padaku. Jhanvi bilang iya aku tegang, sebenarnya Nisha hari ini .. dia pikir aku tidak bisa menaruh resiko pada anak-anak dengan memberitahu Adi.

Jhanvi mengatakan Nisha jatuh sakit hari ini. Adi bilang jangan sakit karena dia, alhamdulillah kita bersama dalam setiap kondisi, aku datang terlambat sehingga semua orang bisa tidur dan aku bisa menghabiskan waktu bersamamu, aku ingin membuat momen ini istimewa .. dia membawa sindoor kami dan mengatakan kamu meletakkan ini atas namaku dan aku berjanji bahwa aku akan bersamamu di setiap kelahiran, kewajiban Tuhan untuk menyatukan kita di setiap kelahiran, dia mengisi dahinya dengan sindoor. Nisha melihat semua ini dari jauh dan asap dalam kemarahan. Wajah Adi cup Jhanvi dan mengatakan aku mencintaimu, dia memeluknya. Nisha menangis melihatnya.

Nisha datang ke kamarnya dan berteriak Jhanvi mengapa kamu ingin merebut Adi saya dari saya? Adi dapat menghabiskan kelahiran dengan Jhanvi tetapi tidak bisa menghabiskan beberapa saat dengan saya? dia rusak dan menangis.

Di pagi hari, Nisha dan Jhanvi datang ke rumah sakit. Jhanvi mengambil penunjukan. Nisha mengatakan saya sudah melakukan tes darah dan punya laporan. Jhanvi mengatakan kamu berjanji, Nisha mengangguk dan pergi untuk tes darah. Jhanvi berpikir bahwa Nisha memberiku anak-anak bersumpah tapi aku tidak menyia-nyiakan mereka seperti ini jadi aku akan memastikan untuk menemukan kebenaranmu Nisha.

Adi di mobil, satu anak datang dan meminta dia untuk membeli bunga untuk istrinya, Adi tersenyum semut membelinya. Adi memanggil Jhanvi, dia bertanya di mana dia? Jhanvi berpikir dia tidak bisa memberitahunya sampai laporan Nisha keluar, dia bilang aku berada di tempat ibu.

Adi mengatakan kamu kehilangan Maa lebih dari saya? kamu tahu aku mencintaimu, dia bilang aku juga mencintaimu, dia tersenyum dan berhenti menelepon. Dokter memanggil Jhanvi di kabin, Jhanvi mengira Dr. Pandey akan memberitahuku kebenaran dan semua keraguanku akan hilang hari ini.

Adi datang ke rumah Maa Jhanvi untuk mengejutkannya tetapi melihat rumah terkunci, dia mengatakan itu berarti Jhanvi berbohong padaku? Jhanvi dan Nisha bertemu dokter, Dr. Pandey bertanya bagaimana Jhanvi? dia bilang saya adalah paman dokter yang baik, saya mengirim email kepada kamu laporan Nisha, kami datang untuk pendapat kedua. Dokter mengatakan kanker Nisha berada di stadium lanjut, dia hampir berada di tahap terakhir, Nisha mendapat mata berkaca-kaca dan berlari dari sana. Dia menangis dan mencoba melompat keluar dari jendela tetapi Jhanvi menghentikannya.

Nisha mengatakan biarkan aku mati, jangan beri aku harapan palsu bahwa aku tidak akan mati? tidak ada yang tersisa, saya merasa seperti hidup saya telah berakhir, saya hanya harus mati, dalam beberapa hari Adi tidak ingin melihat saya dan keluarga saya akan melihat saya kesakitan dan mereka akan kesakitan juga, saya tidak ingin memberikan rasa sakit kepada saya keluarga sebelum mati, Tuhan ingin aku mati jadi biarkan aku mati, dia mencoba untuk melompat lagi tetapi Jhanvi menarik punggungnya, Nisha mencoba untuk bertarung sehingga Jhanvi menamparnya dan menenangkannya, Nisha melihat ke bawah. J

hanvi membuatnya duduk dan membuatnya minum air. Nisha mengatakan semua mimpi dan harapanku hancur, bayiku tidak akan pernah datang ke dunia, hanya satu tahun pernikahan, hidupku baru saja dimulai dan akan berakhir sekarang? dia menangis dan mengatakan saya tidak tahu jika kamu tahu.

Adi tegang dari saya hari ini, dia tidak senang dengan saya, saya mencoba untuk berbicara dengannya tetapi dia menghindari saya atau marah, saya tidak mengerti apa kesalahan saya tapi kemudian saya katakan pada diri sendiri untuk mencoba semua hidup saya untuk membuat Adi senang, untuk memenangkan hati dan cintanya tetapi melihat kanker ini .. Saya tidak memiliki hidup yang tersisa, ini adalah kehidupan lelucon yang telah dimainkan pada saya, tidak ada  Adi atau hidup ingin memberi saya waktu, Adi tidak mencintaiku jadi aku harus pergi, aku merasa seperti dia tidak akan merindukanku, dia akan bahagia setelah aku, aku akan bermimpi terpenuhi melihat Adi bahagia minimal, aku hanya harus mati . Nisha menangis.

Jhanvi berkata kepada Nisha bahwa aku akan memenuhi semua mimpimu, Nisha mengatakan jangan memberikan harapan palsu, kamu tidak bisa membuat kekuatan Adi untuk mencintaiku, tinggalkan saja. Jhanvi bilang aku berjanji untuk membawa cinta suamimu kembali kepadamu, Nisha mengatakan bagaimana? Saya hanya punya satu bulan dan keinginan saya terlalu banyak.

Jhanvi mengatakan dalam satu bulan ini, semua harapan kamu akan terpenuhi baik itu cinta suami kamu, saya akan berusaha sepenuhnya untuk membawa Adi lebih dekat kepada kamu, kamu membuat kenangan dengannya, Adi akan menghabiskan sebagian besar waktunya bersama kamu, saya berjanji kepada kamu bahwa tetapi mungkin ketika kamu mencoba untuk tidak mengambil hidup kamu.

Nisha mengatakan akan Adi bersamaku? Jhanvi bilang aku tahu rasa sakit cinta di dekatmu tapi tidak denganmu, aku tidak akan membiarkanmu dalam kesakitan itu, Adi akan menghabiskan sebagian besar waktu bersamamu, aku janji. Nisha dengan sedih menatapnya, Jhanvi mengangguk dengan keyakinan. Nisha berterima kasih padanya.

Mereka mulai pergi tetapi Adi memanggil Jhanvi dan memintanya untuk datang ke kantornya, dia bilang oke dan berakhir panggilan. Nisha mengatakan saya mungkin telah menghentikan pekerjaan kamu, kamu melanjutkan, kamu berjanji untuk memberikan kebahagiaan dan Adi saya kembali kepada saya sehingga saya akan mengurus diri sendiri, saya akan mencapai rumah dengan selamat, terima kasih banyak, dia pergi. Jhanvi terlihat. Nisha datang ke jalan. Kaka tiba di sana. Nisha duduk di mobil bersamanya, dia menyeringai dan mengatakan kamu aktris yang baik, bahkan aku pikir kamu akan mati.

Nisha mengatakan kamu menangani dokter itu kalau tidak saya akan mati, Jhanvi berpikir bahwa paman dokternya sangat baik tetapi dia tidak tahu bahwa setiap orang dapat dijual di dunia ini. Kaka berkata kepada Nisha bahwa kamu telah berpikir jauh ke depan kali ini, satu sisi Jhanvi akan bersimpati kepada kamu dan orang lain di mana dia akan mencoba yang terbaik untuk membawa Adi semakin dekat denganmu.

Nisha mengatakan aku harus melakukan sesuatu itu mengapa aku membuat video bunuh diri itu dan Adi tidak akan melihatnya tapi Jhanvi akan datang dan menyelamatkanku dan itulah yang kulakukan.

Kilas balik menunjukkan Nisha datang ke situs bunuh diri dan melihat Jhanvi datang untuk menyelamatkannya di cermin dan melompat dari tebing sehingga Jhanvi menyelamatkannya tepat waktu, kilas balik berakhir, Nisha mengatakan kita tidak bisa menipu Jhanvi dengan mudah sehingga saya harus membuat rencana bukti lengkap.

Precap: Adi memberi bunga pada Jhanvi. Jhanvi mengatakan kepada Adi bahwa jika kamu memberikan bunga ini kepada Nisha dan mengajaknya makan malam kadang-kadang maka itu akan baik, ia melihat kamu bersama saya dan anak-anak dan merasa buruk bahwa kamu tidak menghabiskan waktu dengannya. Adi mengatakan apa sampah yang kamu katakan? kenapa kamu ingin aku menghabiskan waktu bersamanya? apa yang terjadi di pikiranmu?

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar