Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 159

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi memberi tahu Survi dan Maa tentang kegagalan Samar, dia bilang aku tidak tahu bagaimana sandal dan anting-antingku pergi ke kamarnya, Maa mengatakan kamu seharusnya memberitahu Adi semuanya, hubungan pernikahan didasarkan pada kepercayaan. Jhanvi mengatakan bagaimana aku bisa memberitahunya? Adi sangat khawatir ketika melihat saya menangis, dia siap untuk membuang Nisha keluar rumah, saya menangani semuanya dan tidak ingin Adi tahu kebenaran dan memiliki ketegangan di rumah.

Adi datang ke sana dan berkata benar-benar Jhanvi? Adi mengatakan kamu bahkan tidak bisa berpikir bahwa suami kamu dapat berdiri untuk kamu? dia meminta Maa dan Survi untuk pergi, mereka pergi. Adi mengatakan Nisha tidak pernah mempercayai saya dan selalu berbohong kepada saya, kamu tahu dasar dari setiap hubungan adalah kepercayaan dan kamu telah merusaknya.

Samar memanggil Nisha dan berkata aku tidak akan meninggalkan rumah, aku tidak bisa melihat keluarga sedih jadi aku memutuskan untuk tinggal di rumah Adi, Nisha berkata baik, pulanglah, dia berakhir panggilan. Nisha mengatakan terima kasih Tuhan rencana saya bekerja dengan baik, tidak akan ada pilihan untuk Jhanvi selain untuk menerima Samar, rencana saya adalah di jalur yang benar.

Kilas balik menunjukkan Nisha datang ke kamar Jhanvi dan mengatakan aku harus menemukan sesuatu untuk membuat Adi dan Jhanvi bertarung. Nisha melihat sekeliling dan surat permintaan Samar di sana. Dia membacanya dan mengatakan surat ini akan melakukan apa yang tidak bisa saya lakukan tadi malam, setelah membaca surat ini, Adi tidak ingin melihat wajah Jhanvi dan mungkin sesuatu akan terjadi antara Samar dan Jhanvi, saya yakin Jhanvi tidak menceritakan apa-apa kepada Adi tentang kegagalan Samar . Dia mengatakan tanggung jawabku untuk memberitahunya tentang apa yang terjadi dengan pacarnya.

Adi datang ke sana, Nisha bersembunyi setelah meletakkan surat di tempat tidur. Adi datang ke sana dan membaca surat Samar, Samar menulis bahwa saya minta maaf Jhanvi karena menghina kamu, saya melihat sandal dan anting-anting di kamar saya dan berpikir kamu datang di kamarku larut malam dan menghina kamu, saya menunjuk pada karakter kamu tanpa berpikir, saya minta maaf. Adi mengambil surat dan pergi. Nisha bersembunyi di balik pintu, dia melihat Adi pergi dan nyengir. Kilas balik berakhir.

Jhanvi mengatakan kepada Adi bahwa tidak ada yang besar, Adi menunjukkan surat Samar-nya dan mengatakan tidak ada apa-apa? Kemudian Samar pulang, dia bersenandung. Nisha datang ke sana dan mengatakan mengapa kamu tersenyum begitu besar? Samar mengatakan tidak ada apa-apa, Nisha mengatakan kamu tidak memberitahuku apa pun, Samar mengatakan aku memiliki ikatan yang paling kuat denganmu. Nisha mengatakan kemudian katakan padaku jika kamu suka Jhanvi? Samar tersipu dan mengatakan apa yang kamu katakan?

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa cinta kita begitu lemah sehingga kamu harus menyembunyikan sesuatu dariku? Jhanvi bilang aku tidak ingin kamu berkelahi dengan Samar, itu bukan hal besar, Adi mengatakan apa? dia menuduh karaktermu dan tidak ada apa-apa untukmu? Jhanvi bilang aku yang menanganinya, Adi bilang aku tidak bisa melakukan apa-apa ketika orang-orangku menyembunyikan hal-hal dariku. Jhanvi mengatakan tidak ada yang seperti itu, saya telah menanganinya, Samar berbicara kepada saya dalam batas. Adi mengatakan ini bukan tentang Samar, ini tentang kami, kau berbohong padaku, aku bertanya padamu, kau berbohong padaku, tentang hubungan kami, kepercayaan dan cinta.

Nisha mengatakan kepada Samar bahwa jangan berbohong, katakan padaku apakah kamu mencintai Jhanvi? Nisha mengatakan melihat pipimu merah jambu, kamu diam, kamu pasti jatuh cinta, aku akan membuatmu mendapatkan cintamu, dia bilang bagaimana kamu tahu Jhanvi suka padaku juga? Nisha mengatakan jangan menceritakan hal ini kepada siapa pun, jangan katakan tentang perasaanmu kepada siapa pun, jangan bicara dengan Jhanvi dan ceritakan padanya tentang perasaanmu, dia akan melalui masa tegang dan kita harus berhati-hati.

Samar mengatakan kamu benar, aku hanya ingin baik untuknya tetapi apa yang terjadi hari ini, aku tidak tahu apakah dia akan memaafkanku. Nisha mengatakan dia akan dan akan berbicara denganmu juga, cinta perang baru saja dimulai, aku akan senang jika kamu dan Jhanvi menjadi satu, kamu bisa membuatnya bahagia dan dengan cara itu aku akan mendapatkan kebahagiaanku juga.

Dia bilang kopimu dingin. Arjum bilang aku sangat senang karena aku bisa meminumnya. Nisha mengatakan kamu benar-benar jatuh cinta bahwa kamu tidak bisa memikirkan apa pun. Samar mengatakan berhenti menggodaku. Nisha berpikir bahwa Samar akan menjadi penghalang antara cinta Adi dan Jhanvi, hebat.

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa kamu telah menyakitiku, kamu telah menyembunyikannya dariku dan berbohong kepadaku, kamu telah membuatku mempertanyakan cinta kami dengan semua itu, terima kasih, dia dengan marah pergi. Jhanvi menangis.

Nisha bertanya pada Samar apakah dia telah berpikir bagaimana dia akan memenangkan hati Jhanvi? Samar tersenyum, dia bilang kamu tersesat, haruskah aku membatalkan rencana kita? dia bilang tidak tidak, aku tidak tahu bagaimana memenangkan hatinya. Nisha mengatakan kamu benar-benar ingin memenangkan hatinya? dia mengangguk, dia berjabat tangan dengannya dan mengatakan aku akan membantumu.

Maa datang ke Jhanvi, Jhanvi mengatakan Adi jengkel dengan saya, dia tidak pernah pergi tanpa mendengarkan saya. Maa bilang aku bilang padamu bahwa cinta dan kepercayaan meningkat dalam hubungan pernikahan jika kamu berbagi sesuatu, kesalahpahaman terjadi jika kamu menyembunyikan sesuatu, kamu seharusnya tidak menyembunyikannya dari Adi, dia merasa buruk. Jhanvi menangis.

Jhanvi pulang ke rumah dan berpikir Adi tidak menerima panggilan saya juga. Kaki datang ke sana dan berkata aku pergi ke kuil, aku berdoa untukmu dan Adi, aku membawa alim sindoor (vermilion) untukmu, melamar saya. Nisha datang ke sana dan mengatakan sindoor saya selesai, berikan juga kepada saya. Kaki bilang aku lupa membawanya untukmu, Neha dan aku. Nisha mengatakan kamu lupa tentang semua orang tapi tidak Jhanvi? Kaki berkata ketika pendeta bertanya padaku tentang sindoor, aku hanya mengambil nama Jhanvi, mungkin Tuhan ingin dia memilikinya, aku akan membawanya lain kali untukmu.

Nisha mengatakan Tuhan ingin setiap wanita yang sudah menikah untuk memiliki sindoor, saya akan mengambil sindoor dari Jhanvi, saya yakin dia tidak akan punya masalah, kan? Jhanvi terlihat. Nisha membawa kertas dan meminta Jhanvi untuk memberikan setengah dari sindoor. Jhanvi ragu-ragu dan mencoba membuka kotak sindoor. Nisha mengatakan mungkin sindoor ini memiliki nama saya tertulis di atasnya, biarkan saya membukanya, dia membuka kotak.

Jhanvi memberikan beberapa sindoor kepada Nisha sambil melotot padanya. Kaki terasa buruk. Nisha berterima kasih padanya dan mengatakan aku akan menjaga sindoor ini dengan hati-hati di kamarku. Nisha mulai mengambil sindoor di atas kertas ke kamarnya tetapi dia keliru menginjak mainan anak-anak dan slip, sindoor jatuh dari tangannya dan dia jatuh. Jhanvi bergegas menghampirinya. Nisha mengatakan apa semua ini? Jhanvi mengatakan saya akan berbicara dengan anak-anak untuk tidak mengacaukan mainan.

Nisha mengatakan jangan berbicara dengan anak-anak, mereka adalah anak-anak dan akan melakukan hal-hal tetapi sindoor saya jatuh. Kaki berkata mungkin Tuhan ingin Jhanvi hanya memiliki sindoor, aku akan membawa sindoor untukmu ketika aku pergi ke kuil lain kali, aarti sekarang aarti. Kaki meminta Jhanvi untuk mengambil sindoor ke kamarnya, Jhanvi mengatakan aku akan menyimpannya di mandir sehingga Tuhan akan melindunginya. Jhanvi berdoa agar aku tidak ingin menyakiti Adi, aku hanya ingin dia bahagia dan aku tidak bisa hidup bersamanya marah, tolong bawa dia kembali.

Nisha melotot padanya dan berpikir bahwa aku punya hak di sindoor ini dan Adi, kau akan mengembalikanku dalam sebulan, tunggu saja dan lihat bagaimana aku mengambil barang-barangku kembali. Adi sedang bercerita kepada anak-anak. Chinni meminta untuk membawa mama juga agar mereka mau bermain dengannya, katanya kita akan bermain nanti, kamu tidur sekarang.

Jhanvi membawa gulab jamon (permen). Adi berbalik untuk pergi, anak-anak menghentikannya dan memintanya untuk memilikinya juga. Jhanvi bilang ya itu favoritmu, Adi melotot padanya. Adi membuat anak-anak memakannya, Chinni meminta Adi untuk memberi makan Jhanvi juga. Adi menatapnya, Jhanvi dengan sedih menatapnya. Adi mengatakan selamat malam dan pergi tanpa membuatnya makan.

Precap: Jhanvi datang di gazebo dan melihat itu dihiasi dan meja ditetapkan untuk tanggal. Dia tersenyum dan mengatakan sepertinya kemarahan Adi akhirnya tenang dan dia melakukan semua ini. Samar datang ke sana dan berkata atleat memaafkanku sekarang. Samar datang kepadanya dan duduk di lututnya, ia menunjukkan balonnya dan maaf tertulis di atasnya, dia tersenyum padanya saat dia menatapnya dengan bingung.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar