Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 155

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi bertanya pada Nisha bagaimana dia tahu di mana hotel Dr. Bhatiya menginap. Nisha mengatakan dia berasumsi karena dia pernah memberi tahu ketika dokter NRI datang, di situlah mereka tinggal. Dan dia melihat dalam berita bahwa truk dan mobil mengalami kecelakaan. Adi bertanya saluran berita apa? Nisha mengatakan bahwa dia tidak ingat. Dia hanya mengubah saluran dan dia melihat.

Samar mengatakan Adi meninggalkan semua itu, dia diselamatkan. Itu yang penting. Jhanvi juga menandatangani dia untuk meninggalkannya. Samar bilang semua orang harus makan sekarang. Nisha berpikir terima kasih Tuhan dia diselamatkan, dia harus melakukan sesuatu untuk mengalihkan perhatian semua orang darinya.

Kemudian, Jhanvi mengingat perilaku Nisha. Adi datang ke sana dan mengatakan dia khawatir di rumah sakit bahwa dia memeluknya di depan semua orang. Dia mengatakan sekarang tidak ada orang di sana. Dia memeluknya dan bertanya tentang sesuatu yang terjadi padanya. Dia bilang dia ada di sana .. bagaimana dia akan membiarkan sesuatu terjadi padanya. Mereka memiliki bulu mata. Dia mengatakan mereka harus mendapatkan kebenaran. Dia mengatakan itu yang dia lakukan, tapi dia menghentikannya. Dia mengatakan itu bukan waktu yang tepat. Dia bertanya kapan waktu yang tepat?

Nisha sedang merencanakan sesuatu. Jhanvi bertanya dia pikir Nisha akan menceritakan segalanya? Adi marah. Dia memintanya untuk duduk dan menjelaskan bahwa mereka harus membuat Nisha merasa bahwa dia menang, jadi dia menjadi terlalu percaya diri. Dan kemudian dia akan membuat kesalahan. Ketika dia membuat kesalahan itu, mereka akan menangkap basahnya. Untuk saat ini, mereka harus menunjukkan bahwa mereka mendukungnya. Adi mengatakan tetapi sangat sulit baginya untuk mentolerir Nisha. Dia mengatakan itu hanya beberapa hari. Mereka akan menangkap Nisha ketika dia melakukan kesalahan.

Adi datang ke Nisha dan meminta maaf padanya karena menginterogasinya. Dia hanya tegang dengan apa yang terjadi dengan Dr. Bhatia. Dia bilang dia mengerti dia sangat peduli untuk semua orang tapi memintanya untuk tidak meragukannya. Dia sangat menyayanginya dan anak mereka yang akan datang ... alasan dia untuk hidup.

Jhanvi meragukan Nisha melakukan kecelakaan itu, tetapi kemudian bertanya-tanya apakah dia bisa mendapatkan anak-anaknya diculik, maka dapatkah dia benar-benar mencoba membunuh Adi ... Samar datang ke sana dengan minum kopi. Nisha mengawasi mereka dari kejauhan. Samar bilang dia sudah berjanji untuk minum kopi, jadi ini dia. Dia bilang dia sudah memilikinya. Nisha mengatakan dia baru saja memberitahu Samar untuk pergi dan berbicara dengan Jhanvi .. dan sekarang dia akan pergi ke dia sendiri.

Samar duduk dengan Jhanvi setelah mengambil izinnya. Nisha pergi. Samar bilang Adi sangat baik .. siapa yang bisa melakukan ini dengannya. Dia merasa siapa pun yang melakukan ini .. niat mereka tidak menyakiti Adi. Jhanvi mengatakan tidak bisa berkata apa-apa. Samar mengatakan dia tampak takut melihat Adi di rumah sakit. Adi seperti itu saja .. membuat semuanya milik mereka. Dan mungkin dengan tinggal di rumah ini, persahabatan mereka semakin kuat. Itu sebabnya mungkin dia sangat mengkhawatirkan. Jhanvi mengatakan dia mengantuk dan pergi. Samar mengatakan setidaknya dia tidak marah padanya saat ini.

Keesokan paginya, Nisha datang ke Jhanvi dan memberinya hadiah berupa saaree. Jhanvi berpikir Nisha tidak dapat melakukan apa pun tanpa tujuan. Dia mengambilnya dan mengatakan dia akan memakainya hari ini saja. Nisha senang.

Kemudian, semua berkumpul untuk berdoa. Nisha meminta Kaki untuk Jhanvi. Saat itu Jhanvi datang mengenakan saaree yang Nisha telah memberinya karunia. Nisha melihat saaree. Itu menunjukkan bahwa Nisha telah menyebarkan sesuatu di dasar saaree itu. Anak-anak bersama Samar. Setelah jadi, Nisha pergi ke Samar dan mengatakan siapa pun yang makan prasad pertama, keinginan mereka menjadi kenyataan. Anak-anak bergegas untuk mendapatkan prasad dan Jhanvi terdorong karenanya. Saree miliknya terbakar.

Nisha mencoba menghentikan tembakan dengan tangannya. Adi membawa selimut dan menghentikan tembakan. Kemudian, Jhanvi berterima kasih kepada Nisha karena mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya. Nisha mengatakan dia memberikan darahnya saat dibutuhkan, memberinya kehidupan baru, dia hanya melakukan apa yang dia anggap benar pada waktu itu. Nisha mengatakan Jhanvi dia ingin beristirahat sekarang. Jhanvi pergi. Dia masih tidak percaya bahwa Nisha mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya. Dia mengatakan semua yang terjadi akhir-akhir ini bukanlah suatu kebetulan. Pasti ada sesuatu di balik itu.

Precap: Nisha terus berusaha mendekatkan Samar ke Jhanvi.

** Note Sinosis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar