Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 152

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi membawa Nisha ke mobil, dia tertatih-tatih karena keseleo. Jhanvi meminta Adi untuk berhati-hati. Dia mengangguk. Adi dan Nisha duduk di dalam mobil. Adi mengatakan saya tidak ingin terlambat untuk janji, dia memberikan es pak untuk Nisha, mereka pergi.

Jhanvi berkata pada Kaki bahwa setelah dikonfirmasi bahwa Nisha masih memiliki bekuan otak maka kita bisa mendapatkan perawatannya tetapi bagaimana jika keraguan Adi benar dan dia baik-baik saja? Kaki mengatakan kita semua memiliki keraguan pada Nisha, hanya berdoa agar kebenarannya keluar.

Nisha berada di mobil dengan Adi, dia berpikir bahwa jika kita bertemu dokter maka dia akan memberitahu Adi bahwa aku tidak memiliki bekuan di otak dan aku benar-benar baik-baik saja maka Adi akan mengusirku dari rumah. Adi berpikir bahwa Nisha dapat membuat banyak alasan tetapi kami akan menemui dokter hari ini, waktu kamu habis Nisha.

Di rumah, Jhanvi berdoa kepada Tuhan, dia selalu berpikir Tuhan membantu, dia berdoa kepada Tuhan yang membantu saya dengan situasi ini juga dan membawa yang terbaik untuk keluarga saya. Samar datang ke sana dan melihat dia berdoa, dia tersenyum. Jhanvi berbalik dan melihatnya. Jhanvi menawarkan parsad kepadanya.

Samar mengatakan saya minta maaf, saya tidak percaya pada Tuhan. Jhanvi mengatakan demikian kamu harus berdiri di dekat mandir sebagai turis, saya memberi kamu parsad, kamu menganggapnya sebagai manisan. Dia mengambilnya dan berkata sepertinya Tuhan sulit untuk mendengarkan kamu? Jhanvi mengatakan kita tidak mengikuti jalan yang benar. Samar mengatakan kamu berdoa kepada Tuhan ini tetapi apa yang dia lakukan padamu? Dia memberi kamu suami yang meninggalkan kamu dengan dua anak, ia tidak bisa menjadi ayah dan suami yang baik, jika ia ingin baik untuk kamu maka dia tidak akan memberi kamu seorang pria pengecut sebagai suami.

Jhanvi mengatakan cukup, kamu tidak bisa terus berbicara tentang suami saya, saya tidak akan membiarkan kamu menghinanya, kamu tidak tahu saya atau suami saya, kamu tidak punya hak, kamu bahkan tidak percaya Tuhan, hubungan ini didasarkan pada kepercayaan, jika saya punya masalah dalam hidup maka itu tidak berarti iman saya kepada Tuhan akan hilang, karena Tuhan memberi saya semua kebahagiaan dalam hidup, itu baik jika kamu tidak berbicara tentang kehidupan pribadi saya dan itu akan menjadi besar jika kamu tidak berbicara sama sekali, dia menatap dia dan pergi.

Adi dalam mobil dengan Nisha dan berpikir bahwa Adi yang dulunya kegagalan di depan kamu telah pergi, Nisha, saya tahu kamu sedang melakukan drama dan saya akan membawanya keluar. Nisha berpikir bahwa jika kebenaran saya keluar maka perencanaan saya akan sia-sia, saya tidak bisa membiarkan pemeriksaan ini terjadi, saya harus menghentikannya.

Adi mendapat telepon dari kantor, katanya kepada karyawan bahwa hanya email saya file. Nisha khawatir. Dia melihat pengemudi mengemudi dengan cepat ke rumah sakit. Nisha melihat cincinnya patah dan juga memotong jarinya sedikit. Nisha mendapat ide. Dia menatap pengemudi. Nisha mengeluarkan cincinnya yang rusak, Adi sibuk menelepon. Nisha menjepit leher pengemudi dengan cincinnya yang patah, dia mendapat luka di leher dan lehernya berdarah, dia mengernyit kesakitan, dia mencoba mengendalikan mobil tetapi mobil menjauh dan mereka mengalami kecelakaan.

Jhanvi memanggilnya Maa dan mengatakan aku sedang menunggu Adi dan Nisha untuk kembali dari pemeriksaan maka kita akan tahu kebenarannya tapi aku meragukan Nisha setelah perilakunya selama beberapa hari terakhir, Maa mengatakan Nisha ini selalu masalah, sakit atau tidak. Jhanvi mengatakan saya merasa bersalah tentang kesehatannya tetapi dia bersikap aneh beberapa hari terakhir ini.

Maa mengatakan jika penyakit Nisha adalah drama maka saya akan kehilangan kepercayaan pada kebaikan, Jhanvi mengatakan itu berarti Tuhan tidak akan membiarkan apapun terjadi pada kita. Maa bilang kamu benar, Jhanvi bilang aku akan bicara nanti, dia berakhir panggilan. Chinni datang ke sana dan berteriak kecelakaan! Jhanvi bertanya siapa yang mengalami kecelakaan? Chinni ibu yang buruk (Nisha) dan papa (Adi), ikut aku dengan cepat. Jhanvi terkejut dan berlari untuk memeriksanya.

Jhanvi datang di ruang tunggu dan melihat Adi dan Nisha terluka. Dia bilang Adi apa yang terjadi padamu? Saya akan memanggil dokter. Nisha mengatakan saya dan suami saya baik-baik saja, kami sudah mendapat pemeriksaan selesai. Jhanvi bertanya apakah dia baik-baik saja? Nisha mengatakan aku akan baik-baik saja setelah istirahat. Anak-anak bertanya pada Adi apakah dia baik-baik saja? dia bilang ya.

Samar membawa mereka pergi. Kaki bertanya bagaimana mereka mengalami kecelakaan? Adi mengatakan saya sedang menelepon, mungkin sopir tidak berkonsentrasi. Nisha mengatakan tidak, ada mobil besar, datang di depan mobil dan sopir kami tidak bisa mengendalikannya. Adi mengatakan pengemudi sangat terluka tetapi dokter mengatakan sesuatu yang aneh, dia mengatakan ada luka di lehernya. Nisha mengatakan kamu terlalu khawatir Adi, sopir dirawat di rumah sakit.

Jhanvi berpikir mengapa Nisha menyembunyikan tangannya? Jhanvi meminta Nisha untuk menunjukkan tangannya, kamu mungkin terluka, Nisha mengatakan satu tangan dibalut, yang lain baik-baik saja, Jhanvi mengatakan hanya tunjukkan padaku, mungkin ada beberapa cedera. Nisha menunjukkan tangannya.

Jhanvi melihat luka di jari manisnya, dia bertanya bagaimana kamu mendapatkan potongan ini? Nisha mengatakan saya tidak tahu, kami mengalami kecelakaan, harus ada banyak pemotongan. Adi menerima panggilan Dr. Bhatia, Nisha mengatakan membatalkan janji kami, kami mengalami kecelakaan, Adi mengatakan biarkan saya mencoba menjadwalkan ulang janji. Nisha mengira kami mengalami kecelakaan dan dia masih berpikir tentang janji.

Adi memanggil dan bertanya kepada dokter apakah dia dapat menjadwalkan ulang janji hari ini di malam hari? Adi mengatakan oke dan mengakhiri panggilan. Adi mengatakan dokter meninggalkan rumah sakit jadi kami tidak bisa mendapatkan janji hari ini lagi tetapi besok dia akan datang ke rumah kami sebelum pergi ke bandara dan melakukan pemeriksaan kamu, Nisha mengatakan mengapa? Biarkan dia pergi, Adi mengatakan tidak ada pemeriksaan kamu yang penting, ia akan datang ke sini sebelum meninggalkan negara.

Nisha merasa tegang. Dia berdiri untuk pergi, Jhanvi bertanya apakah dia butuh bantuan? Nisha mengatakan tidak kamu sudah melakukan cukup, dia melotot padanya dan pergi. Nisha datang ke kamarnya, dia minum anggur dan marah. Dia mengatakan Nisha apa yang terjadi denganmu? jika saya tinggal di rumah maka Jhanvi mengawasi saya dan jika saya pergi ke luar maka Adi mengawasi, karena Jhanvi telah datang dalam hidup saya, hidup saya hancur, sebelum Adi digunakan untuk mengikuti perintah saya tapi sekarang Jhanvi telah merusak segalanya, dia menanyaiku tentang memotong jari juga.

Dia menaruh parfum pada dirinya sendiri untuk membuat bau anggur lenyap. Nisha berkata pada dirinya sendiri bahwa aku menyesal Dr. Bhatia, sekarang aku harus melakukan perawatanmu dan bersamaan dengan itu ... kamu akan diam. Ide bagus Nisha.Jhanvi membawa Adi ke kamarnya dan mengatakan bagaimana kamu mengalami kecelakaan? Adi bilang aku sakit punggung. Jhanvi bilang aku akan membawakan air panas untukmu, dia tersenyum. Jhanvi membawa air. Adi melepas bajunya, dia bilang apa yang kamu lakukan? dia bilang bagaimana kamu akan memberiku pijat? atas kemeja? dia tersipu.

Adi menanggalkan kemejanya dan duduk di depan Jhanvi. Jhanvi memberinya pijatan hangat. Adi bertanya apakah anak-anak tidur dengan Kaki? dia bilang ya. Dia mengatakan kebaikannya bahwa mereka tidur. Adi bertindak seperti itu. Jhanvi bertanya di mana rasa sakitnya? dia bertanya dimana? dia membungkuk di atasnya untuk memeriksa tetapi Adi menariknya dan dia jatuh di pangkuannya.

Dia mengatakan Adi apa yang kamu lakukan? Adi benar-benar mengatakan, karena di sini dia mengulurkan tangan dan berkata bahwa rasa sakit di hatiku, cintamu hanya obatnya, bukankah kau akan memberiku obatmu? dia cangkir wajahnya dan penuh kasih menatapnya, dia tersipu, Mahi bolna bermain karena mereka saling menatap satu sama lain. Adi membungkuk untuk menciumnya, dia malu dan menundukkan kepalanya, dia memeluknya dan meletakkan kepalanya di pundaknya, Adi memeluknya dan tersenyum. Dia membelai wajah dan senyumnya. Adi masuk lagi dan hendak menciumnya…

Precap: Nisha datang ke Adi dan berkata aku membuatkan kopi hitam untukmu, Adi mengatakan aku akan pergi ke kantor. Nisha mengatakan dokter akan datang untuk pemeriksaan saya, tidak akan kamu tinggal di sini? apa aku tidak penting untukmu? Adi mengatakan tidak ada yang lebih penting daripada pemeriksaanmu untukku sekarang, Nisha mengatakan apa maksudmu? Adi mengatakan saya akan memilih Dr. Bhatia dari hotelnya dan akan membawanya ke sini, dia pergi. Nisha terkejut, kopi hitam jatuh dari tangannya, dia bilang jika Adi pergi menjemput dokter maka rencana saya atau Adi saya tidak akan bertahan dalam hidup saya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar