Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 148

Advertisement

Episode dimulai dengan Kaki membawa teh untuk Kaka dan melihat dia hilang dalam pikiran, dia bertanya apa yang kamu pikirkan? Dia mengatakan tentang masalah keluarga kami, Kaki berkata jangan khawatir, siapa pun yang menjebak kita akan ditangkap, penjahat selalu meninggalkan jejak di belakang, Kaka menjadi tegang.

Samar datang ke sana, Kaki meminta dia untuk bergabung, Samar bilang aku tidak ingin mengganggu kencanmu dengan Kaka, dia tertawa dan memintanya untuk bergabung. Kaki mengatakan kamu harus menikah untuk pergi kencan juga, Samar mengatakan saya bekerja keras untuk bisnis, jadi saya dapat memiliki istri juga, kamu melakukan pekerjaan saya, menemukan saya seorang gadis yang baik, saya juga ingin memiliki seorang gadis manis yang baik untuk duduk di mobil dengan saya, hanya menemukan saya seorang gadis yang lucu seperti kamu dan bisa memasak seperti kamu, Kaki berkata yakin.

Jhanvi datang ke sana dan mengatakan saya akan menjemput anak-anak dari sekolah, Kaki mengatakan meminta Raj atau Adi untuk menjemput mereka, Jhanvi mengatakan mereka sibuk. Samar bilang aku akan pergi bersamanya, Jhanvi bilang tidak, Samar bilang biarkan aku melihat landmark lain, sekolah anak-anak, Kaki bilang oke, Samar dan Jhanvi pergi. Kaka mengatakan Samar baik, dia tidak seperti ayahnya.

Kaki bilang kamu Baba juga tidak sama. Kaka marah dan mengatakan apa yang kamu coba katakan? mengapa kamu terus mengejekku, kamu menekanku dengan ejekan-ejekan ini, Kaki berkata aku hanya mengatakan bahwa kamu berbeda dari baba, tidak perlu hiper, dia pergi. Kaka marah.

Samar dan Jhanvi berada di dalam mobil, Samar mengatakan rima dan mengatakan anak-anak harus tahu rima juga, Jhanvi mengatakan ya. Samar mengatakan Nona. Jhanvi? Maksudku Ny. Jhanvi? maaf hanya Jhanvi, suamimu .. Jhanvi bilang aku tidak suka membicarakan kehidupan pribadiku. Samar mengatakan saya minta maaf, orang tidak ramah di AS jadi saya ramah di India tetapi suami kamu bodoh untuk meninggalkan kamu, maaf telah melewati batas.

Samar mengatakan kamu harus melakukan pekerjaan, penting untuk bekerja di era ini. Jhanvi mengatakan saya melakukan pekerjaan membesarkan anak-anak saya, begitu mereka stabil maka saya akan memikirkan tentang karir saya.

Samar mengatakan kamu benar, kamu terlihat sangat muda, kamu harus menikah di awal kehidupan, Jhanvi melotot padanya, dia mengatakan maaf lagi. Dia menunjukkan bandnya keluar dari belakang dan berkata maaf, saya melihat kamu sedih dan berpikir untuk melakukan sihir bodoh ini. Jhanvi menertawakan kejenakaannya, katanya setidaknya kamu tertawa.

Sopir menghnetikan mobil, katanya brokedown mobil, yang tidak akan mendorong lebih, Jhanvi mengatakan anak-anak akan mendapatkan dari sekolah, kita harus mencapai sekolah. Samar mengatakan jangan khawatir, kita akan mendapatkan taksi.

Anak-anak turun dari sekolah. Mereka menunggu Jhanvi Maa. Samar dan Jhanvi mendapat becak dari jalan dan pergi ke sekolah. Jhanvi khawatir akan terlambat ke sekolah. Anak-anak sedang menunggu Jhanvi di luar sekolah.

Seorang pria datang kepada mereka dan mengatakan ibumu sedang menunggu di sana, pergi ke sana. Anak-anak senang, mereka mencapai mobil tetapi tidak menemukan siapa pun di dalam. Binni bertanya di mana Maa? Chinni mengatakan Maa tidak di dalam mobil. Chinni dan Binni berada di luar sekolah.

Beberapa penculik datang dengan sepeda di sana. Mereka mulai mengambil anak-anak dan mencoba untuk menculik mereka. Jhanvi dan Samar tiba di luar sekolah. Jhanvi mengatakan tidak tahu di mana anak-anak berada, Samar memintanya untuk pergi dan memeriksa saat dia membayar sopir.

Jhanvi berjalan di jalan sekolah. Dia melihat beberapa preman menyerang anak-anak dan anak-anak berjuang melawan preman, dia berlari ke mereka dan berteriak untuk meninggalkan mereka, dia mendorong preman dari anak-anak, preman melarikan diri. Samar datang ke sana tetapi preman sudah pergi. Anak-anak menangis, Jhanvi memeluknya. Samar bertanya pada anak-anak apakah mereka baik-baik saja? mereka mengangguk.

Samar dan Jhanvi datang ke rumah dengan anak-anak. Anak-anak menceritakan semuanya kepada keluarga, Chinni mengatakan mereka adalah orang jahat. Samar mengatakan mereka menyerang anak-anak, aku mencoba menangkap mereka tetapi mereka pergi.

Adi datang ke sana dan bertanya pada anak-anak apakah mereka aman? mereka mengangguk, dia bertanya bagaimana ini terjadi? Nisha mengatakan saya pikir Jhanvi stres dan tidak mencapai sekolah tepat waktu, Kaki mengatakan dia meninggalkan rumah tepat waktu, Nisha mengatakan dia pasti terjebak dalam kemacetan, preman harus melihat dua anak di luar sekolah sendirian dan mencoba untuk menculik mereka, anak-anak adalah Tanggung jawab besar dan untuk itu saya telah menelepon broker, dia memberi tahu saya tentang rumah yang bagus di dekat sekolah anak-anak, Jhanvi dapat pindah ke sana dengan anak-anaknya dan dengan cara ini dia akan dapat mencapai sekolah tepat waktu.

Semua tertegun mendengarnya. Adi mengatakan kamu ingin Jhanvi hidup sendiri dengan anak-anak? bagaimana jika terjadi sesuatu di sana? Nisha mengatakan ada keamanan ketat di sana, dia akan aman di sana, dia bisa melihat ke sekolah dari rumahnya, Kaki berkata tapi .. Nisha mengatakan kamu ingin menemukan rumah yang bagus sebelum Jhanvi bisa bergeser, rumah yang sangat bagus, dapur modern dan semuanya.

Adi mengatakan itu tidak penting sekarang, kita harus mencari tahu siapa yang menyerang anak-anak, Nisha mengatakan dengan jelas tetapi keselamatan anak-anak juga penting dan mereka akan aman ketika Jhanvi bergeser dari sini, Jhanvi harus melanjutkan hidup juga. Adi mengatakan rumah adalah rumah, saya tidak berpikir dia harus berubah. Nisha mengatakan aku tahu tapi dia harus pindah dan menciptakan hidupnya lagi, dia tidak punya kehidupan di sini, dia butuh privasi yang akan dia dapatkan di sana.

Jhanvi mengatakan Nisha benar, saya dan anak-anak harus pindah ke rumah di dekat sekolah mereka, yang terbaik untuk kita, semua lihat. Nisha mengatakan senang kamu setuju dengan saya, saya akan membantu kamu bergeser. Jhanvi mengatakan tidak kamu sudah cukup melakukan, saya akan bergeser segera.Jhanvi berkemas di kamarnya.

Adi datang ke sana dan mengatakan apa yang kamu lakukan? bagaimana bisa kamu berpikir untuk meninggalkanku? bagaimana aku akan hidup tanpamu dan anak-anak? Jhanvi bilang aku tidak akan membiarkan apapun terjadi pada kamu dan anak-anak, Adi mengatakan kamu melakukan apa yang Nisha inginkan. Jhanvi mengatakan kamu melihat apa yang terjadi dengan anak-anak, Nisha terus berbicara tentang Avi, jika aku tidak pergi maka kita akan menjadi lelucon, aku harus pergi selama beberapa hari.

Adi mengatakan kamu melakukan apa yang dia inginkan. Jhanvi mengatakan jangan lupa bahwa Nisha adalah seorang ibu juga, bagaimana jika terjadi sesuatu pada anak-anak? Saya tidak akan bisa menanggungnya. Adi mendorong kopernya dan mengatakan kamu tidak ke mana-mana. Jhanvi mengatakan ini tentang kesehatan Jhanvi sampai sekarang tapi sekarang tentang keselamatan anak-anak, saya tahu itu sulit tetapi kita harus memikirkan anak-anak, kamu berjanji untuk bersamaku dalam setiap keputusan, apakah kamu tidak akan bersama dalam masa sulit ini? Adi menendang bangku dengan marah.

Jhanvi membuatnya menatapnya, dia menatapnya dengan air mata, dia menjadi emosional melihat dia sedih, dia membelai wajahnya dengan penuh kasih, Jhanvi memeluknya dengan erat, keduanya diam-diam menangis, aa dil hai mushkil memainkan Jhanvi dan Adi saling berpelukan dengan erat.

Precap:  Nisha datang ke jalan yang terisolasi. Dia datang ke preman yang menyerang anak-anak. Nisha menampar mereka. preman mengatakan kamu meminta kami untuk mengancam dan menakut-nakuti anak-anak tapi jangan menculik mereka, kamu juga meminta kami untuk menakut-nakuti ibu mereka dan kami melakukannya. Nisha meraih kerah bajunya dan mengatakan mereka adalah anak-anakku! Saya ibu mereka. Preman tercengang ....

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar