Sabtu, 01 September 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 141

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi melihat Adi mencoba mengalahkan semua preman sendiri. Adi mengalahkan mereka semua dan melihat Jhanvi tetapi beberapa orang jahat menendangnya, Adi menangani dia, tetapi orang jahat lainnya mulai menyerangnya juga. Satu orang jahat mencoba menyerang Jhanvi.

Jhanvi mengambil tongkat kayu yang tebal dan mulai memukuli preman dengan buruk, Adi terlihat kaget dan terpesona melihatnya berjuang untuknya, hawaien bermain sebagai Adi melihat sisi pelindung Jhanvi. Jhanvi mengalahkan semua preman sendirian sambil berdiri di depan Adi melindunginya, dia tidak membiarkan ada orang jahat datang dekat Adi.

Polisi tiba di sana, preman melarikan diri. Jhanvi berpaling ke Adi, mereka berdua saling menatap satu sama lain sebelum Jhanvi melempar tongkat dan berlari ke Adi, dia memeluknya dengan erat. Adi merasa lega, katanya kamu gila? bagaimana jika terjadi sesuatu padamu? Jhanvi mengatakan bagaimana jika terjadi sesuatu padamu? Adi berkata kamu tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada saya ketika kamu datang kemana-mana untuk menyelamatkan saya, Jhanvi mengatakan mengapa kamu keluar dari rumah? Adi bilang aku takut kamu keluar di malam hari. Jhanvi melihat tangan Adi berdarah, dia merobek dupatta dan mengikatnya di tangannya, Adi dengan penuh kasih menatapnya.

Keluarga sedang menunggu Adi dan Jhanvi. Kaki khawatir. Baba mengatakan Adi tidak mengangkat panggilan. Adi dan Jhanvi pulang ke rumah. Kaki berkata terima kasih Tuhan kamu baik-baik saja. Nisha datang dan memeluk Adi, dia bilang aku mengkhawatirkanmu tapi aku tahu cintaku tidak akan membiarkan sesuatu terjadi padamu. Adi terlihat Jhanvi dan mengatakan itu adalah cinta kamu yang membawa saya kembali.

Nisha melihat potongan dupatta Jhanvi terikat di tangan Adi dan mengatakan apa ini? Adi mengatakan sebenarnya .. Jhanvi bilang aku menemukan Adi di luar rumah, tangannya berdarah sehingga aku mengikat dupatta-ku. Nisha mengatakan terima kasih, dia berkata kepada Adi bahwa aku sangat mengkhawatirkanmu, bagaimana jika sesuatu terjadi padamu? tetapi kamu baik-baik saja. Nisha mengatakan kepada Adi bahwa hari ini sangat spesial, aku punya satu berita untuk diceritakan, Jhanvi kau beri tahu mereka, aku akan membawakan permen, Jhanvi kamu beritahu mereka, dia pergi.

Kaki meminta Jhanvi untuk menceritakan apa yang ingin dibagikan Nisha. Nisha membawakan permen dan bertanya pada Jhanvi apakah dia memberi tahu mereka? beri tahu mereka segera, saya bersemangat untuk mengambil berkah mereka, tolong beri tahu mereka Jhanvi. Jhanvi dengan gugup tertahan. Jhanvi mengatakan kepada keluarga bahwa Nisha akan menjadi ibu, kata Nisha dan Adi akan menjadi ayah, Jhanvi dengan sedih melihat mereka.

Nisha mengatakan saya tahu Adi kamu tidak ingin menceritakan berita ini dalam tiga bulan pertama kehamilan tetapi sekarang bulan keempat telah dimulai, dia membuat seluruh keluarga makan permen. Dia bertanya pada keluarga mengapa kamu semua tidak bahagia? Adi tersenyum palsu. Kaki mengatakan tidak, kami bahagia, selalu tetap bahagia. Nisha berterima kasih padanya dan pergi untuk menyegarkan diri. Kaki berkata kepada Jhanvi bahwa kapan Nisha memberitahumu semua ini? Adi bertanya apa ini semua? Jhanvi bilang aku akan memberitahumu semuanya tapi nanti, sekarang tunggu beberapa saat. Adi terlihat.

Semua anggota keluarga ada di kamar. Adi mengatakan saya lelah dengan kehidupan palsu ini, apa sampah ini? kita semua tahu bahwa Nisha tidak hamil, kita semua berbohong, dia akan mengetahuinya juga jadi kita harus mengatakan kebenarannya. Baba mengatakan kita harus mengatakan kebenarannya sebelum semuanya lepas kendali.

Kaki mengatakan kita tidak bisa memberinya stres. Kita bisa mengatakan padanya bahwa dia kehilangan bayinya karena kecelakaan. Jhanvi mengatakan ini akan memberinya lebih banyak tekanan, dia pingsan di mal juga, dia senang berpikir bahwa dia akan menjadi ibu, dia tidak akan dapat menanggung berita tentang keguguran, Adi mengatakan bagaimana denganmu? kamu juga terluka.

Kaki mengatakan kita ingin baik untuknya tetapi kamu harus berpikir tentang diri kamu juga, adi tidak bisa menghabiskan lebih dari dua menit dengan kamu, anak-anak juga takut pada Nisha. Adi mengatakan saya ingin menceritakan semuanya kepada Nisha, sejak dia datang ke rumah ini sampai dia tertembak. Jhanvi mengatakan dia akan stres. Adi bilang aku tidak peduli, wanita itu hanya menyakiti kita jadi mengapa kita harus berkorban untuknya? Saya akan memberitahunya sekarang.

Jhanvi mengatakan setidaknya berhenti sampai besok, besok laporannya datang maka kita akan tahu apa kondisinya dan dapat mengatakan kebenarannya, Kaki berkata Jhanvi benar, kita harus menunggu laporannya, Adi mengatakan apa pun yang ingin dilakukan orang, dia pergi .

Adi datang ke kamar Nisha, dia tersenyum dan mengatakan aku sangat bahagia, kan? dia mengangguk dan memeluknya dari belakang. Nisha melihat dupatta Jhanvi terikat di tangannya, dia melepaskannya dan membuangnya. Adi melihatnya dan berpikir.

Kaki memberikan salep pada luka-luka Jhanvi, Jhanvi mengatakan saya terhabituasi untuk merasakan sakit sekarang. Kaki mengatakan tidak baik untuk memberi Adi kepada Nisha seperti dia adalah istrinya dan bukan, Jhanvi mengatakan jika terjadi sesuatu pada Nisha maka aku tidak akan bisa memaafkan diriku.

Kaki berkata tidakkah kamu merasa seperti kamu harus menghabiskan waktu dengan suamimu? Jhanvi bilang aku ingin, aku benar-benar ingin tetapi ketika aku melihat Nisha dan ingin dia menjadi baik-baik saja, aku merasa sakit ketika aku melihat Nisha dan Adi bersama tetapi melihat Adi memberi aku kekuatan, aku melakukan semua ini demi cintaku. Kaki mengatakan kamu selalu memikirkan orang lain, Tuhan akan selalu memikirkan kebahagiaan kamu.

Nisha memeluk Adi dan mengatakan kamu malu untuk berbicara tentang bayi di depan orang lain, jangan lupa saya setelah bayi datang di dunia, saya pikir kami akan memberikan kehidupan yang sangat baik untuk bayi, kami akan membawa bayi ke Swiss dan mendapatkan pengakuan di sekolah internasional, Adi berpikir Nisha masih materialistis, dia tidak berubah sama sekali. Anak-anak datang ke kamar Adi dan Nisha.

Anak-anak mengatakan kita takut hantu, Anak-anak meminta Adi untuk ikut dengan mereka dan bermain. Nisha mengatakan hentikan, di mana ibumu? ibumu harus tahu bahwa kamu berdua takut, pergi dan jengkel dia bukan Adi. Adi meminta Nisha untuk menghentikannya, kamu tidak tahu bagaimana menghadapi anak-anak, anak-anak membutuhkan kesabaran dan cinta, pertama belajar bagaimana menangani dan kemudian berbicara dengan saya tentang anak-anak, Nisha tertegun untuk dimarahi, Adi pergi dengan anak-anak. Nisha membuang semuanya dalam kemarahan. Kaki dan Jhanvi duduk di kamar.

Adi datang ke sana dengan anak-anak. Kaki mengatakan saya berharap saya bisa mengirim kamu berdua di beberapa off tetapi sekarang kamu berdua menghabiskan waktu di sini, Kaki meminta anak-anak untuk datang bersamanya tetapi anak-anak mengatakan kami ingin tinggal di sini, dia bilang oke dan pergi.

Chinni berkata kepada Adi dan Jhanvi bahwa keluarga kami adalah yang terbaik, kedua anak mengatakan kami mencintaimu ibu dan ayah. Adi dan Jhanvi menyebalkan anak-anak di tempat tidur. Adi mengatakan terima kasih kepada Jhanvi untuk datang dalam hidupnya, untuk menyelamatkan hidupnya hari ini dan membuat anak-anaknya hidup lebih baik, aku mencintaimu, Jhanvi bilang aku juga mencintaimu.

Adi mengatakan segera setelah laporan datang, kami akan mengatakan kebenaran kepada Nisha maka kami akan hidup sebagai keluarga di mana hanya akan ada kebahagiaan dan tidak akan ada rasa takut dalam hidup, aku berjanji itu.

Precap:  Nisha sedang minum anggur di kebun. Jhanvi datang ke sana dan mengambil anggur darinya, dia bilang apa yang kamu lakukan? ini tidak baik untuk kesehatanmu, Nisha mengambilnya dari dia dan mengatakan tidak ada kebahagiaan dalam hidupmu, suamimu telah meninggalkanmu tetapi alteat membiarkanku bersenang-senang, jika kamu menceritakan hal ini kepada siapa pun di keluarga maka aku akan melemparkanmu dan putri manis kamu keluar dari rumah, Jhanvi terkejut.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar