Jumat, 24 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 190

Advertisement

Episode dimulai dengan Tentara menyapa Alexander. Alexander bertanya apakah ada yang kembali dari Jelum. Tentara membalas, tidak. Seorang prajurit geng ingat bagaimana Puru menyarankannya untuk bergabung dengan tentara dan mata-mata Macedonian. Puru mengatakan kepadanya untuk berhati-hati karena Alexander sangat pintar. Dia setuju. Kilas balik berakhir.

Alexander bertanya pada tentaranya apakah mereka yakin tidak ada yang datang. Prajurit itu (Puru yang dikirim) mengatakan ya, sangat yakin. Alexander meragukan dia dan datang kepadanya. Dia memberi tugas kepada prajurit itu dan meminta yang lain pergi. Ketika prajurit yang dikirim oleh Puru, berjalan pergi, Alexander berteriak untuk berhenti. Dia berbalik ke arah Alexander. Alexander mendekatinya.

Dia mengenali prajurit itu sebagai mata-mata Paurav Rastha. Prajurit itu mengeluarkan pedangnya untuk bertarung. Sebastian juga mengambil pedangnya dan berjalan ke tentara untuk bertarung. Alexander menghentikannya dan menjatuhkan pedangnya, menantang prajurit itu untuk bertarung. Prajurit itu juga menjatuhkan pedangnya. Alexander menikamnya dengan pisau yang disembunyikannya. Dia membunuh prajurit itu dan mengambil pedangnya kembali. Sebastian mengambil surat yang prajurit Porav miliki dan membacanya. Itu ditulis oleh Farsis.

Puru menginformasikan Raja Bamni tentang Dasyus. Dia marah pada Dasyus dan mempertanyakan Puru karena tidak menghancurkan mereka. Puru menjawab, mengatakan bahwa dia tidak membunuh bangsanya sendiri dan memiliki kepercayaan di tanah mereka. Bamni mengatakan, kamu tidak dapat mengabaikan tugas kamu hanya karena mereka adalah orang tua Laachi. Laachi mengatakan, bahkan aku mengatakan ini padanya.

Puru berbicara tentang pentingnya orang tua dan mengatakan dia tidak akan menyakiti orang tua Laachi. Dia mengatakan saya memiliki keyakinan bahwa raja Dasyu akan menyadari kebenaran. Puru mengatakan bahwa ini adalah kata untuk seorang ayah dari seorang putra dan berjanji untuk menyelamatkan tanah airnya. Raja Bamni bangga mendengar kata-kata Puru. Dia menyimpan tangannya di kepala Puru dan menunjukkan kepercayaannya. Dia mengatakan untuk mengumpulkan tentara untuk menyusun rencananya. Puru dan Laachi merasa senang. Raja Bamni pergi. Laachi memeluk Puru.

Ambi Kumar melihat burung itu dan berkata, sebuah pesan dari Paurav Rastha. Dia berlari ke dalam dan menembakkan panah ke burung itu. Burung jatuh, dia berlari ke sana dan mengambil burung itu. Dia terkejut karena tidak ada surat apa pun. Dia berpikir, kemana surat itu menghilang? Surat itu terlihat jatuh ke tanah. Alexander bersama dengan Sebastian datang di jalan dimana surat itu jatuh.

Ambi kumar masih mencari surat itu. Alexander berjalan melewati surat itu dan berhenti tiba-tiba. Dia melangkah mundur dan melihat ke arah surat itu. Lalu Alexander membungkuk, dan mengambil lencana. (Atau semacam itu) . Dia pergi setelah itu. Ambi Kumar datang mencari surat itu. Dia berhenti dan berbalik hanya untuk menemukan Ambi Raj di belakangnya. Ambi Raj bertanya padanya. Dia tidak menjawab. Dia mempertanyakan ayahnya mendukung Alexander.

Alexander sedang mencari Ambi Raj dan bertanya pada seorang prajurit tentang keberadaannya. Prajurit menjawab bahwa ia bersama putranya, Ambji Kumar. Alexander mengirim Sebastian pergi dan pergi untuk menemui Ambji Raj. Ambi Kumar mengatakan kepada ayahnya bahwa dia tidak akan membantunya dan berbalik untuk pergi.

Ambhi Raj berteriak bahwa kamu berbicara dengan ayahmu. Dia mengungkapkan bahwa dia berpura-pura berada di sisi Alexander. Alexander terlihat datang untuk menemui Ambhi Raj. Ambhi Raj mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan pemerintahan Alexander memerintah Thakshila. Pertanyaan Abhi Kumar, apakah ini benar? Saat itu Alexander tiba. Ambhi Raj dan Ambhi Kumar saling pandang.

Kembali ke Paurav Rastha, Olympia melihat Puru berbicara dengan tentaranya. Dia marah dan berkata, aku tidak akan membiarkanmu mencapai putraku. Dia melakukan sihir hitam. Ratu Anusuya datang ke Put dan mengatakan dia akan bergabung dengan mereka. Puru bertanya apakah dia tidak mempercayai putranya. Dia bersikeras untuk pergi bersama mereka.

Raja Bamni menantang Anusuya dan mengatakan jika dia mengalahkannya, dia dapat bergabung dengan mereka. Anusuya menerima tantangan dan mengatakan jika raja kalah maka Puru harus bertarung dengan saya. Raja Bamni dan Ratu Anusuya bertarung. Ratu mengalahkan Raja Bamni. Dia kemudian berbalik ke Puru dan memanggilnya untuk bertarung.

Precap: Alexander memanggil pasukannya dan menyiksa Ambhi Kumar. Olympia melanjutkan sihir hitamnya. Ratu Anusuya menyakiti kaki Puru dan menikamnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar