Kamis, 23 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 176

Advertisement

Episode dimulai dengan Puru dengan Bamni dan Hasti naik kuda menuju Takshshila mencari Hasti. Sebuah panah menyentuh tanah di depan mereka. Hasti memperingatkan dia untuk tidak di depannya, itu mungkin muslihat musuh.

Puru mengatakan mungkin ada beberapa pesan, pergi dan mengambil pesan dan membaca bahwa Kanishk bersembunyi di Takshashila, seseorang akan membantu mereka masuk ke Takshahila. Hasti bertanya bagaimana mereka akan pergi ke sana. Puru mengatakan mereka akan pergi ke sana menyamar.

Di Takshashila, Alexander dan Hephastian dan Cleitus menyerang Kanishk. Kanishk menyerang balik mereka. Alexander kemudian menyerang Kanishk sendiri. Kanishk melukai dahi Alexander. Alexander dengan marah melukai Kanishk. Kanishk jatuh. Alexander memintanya untuk mengambil pedangnya dan bertarung. Kanishk bangun.

Hephastian dan Cleitus menyerang Kanishk. Kanishk menyerang balik mereka dan berlari. Alexander menghentikan mereka dan mengatakan dia akan membunuh Kanishk sekarang sendirian dan menyentuh dahinya yang berdarah, dia akan meneteskan tetes darah terakhir dari Kanishk.

Olympia memainkan Zeus memakai baju hitam. Ular merayap di tubuhnya. Prajurit takut melihat itu. Olympia memintanya untuk tidak khawatir karena ular hanya menggigit siapa yang dia mau dan mengatakan dia akan berdoa sepanjang malam untuk Alexander dan memerintahkan untuk tidak membiarkan siapa pun di dalam. Dia berjalan pergi.

Dia kemudian melihat seseorang di luar tenda dan bertanya siapa itu, berjalan keluar memegang pedang dan mengatakan siapa pun yang mengganggu doanya ingin menyakiti Alexander, meminta ular untuk membawanya ke dia. Ular menunjukkan arahnya. Chanakya berjalan di depan ular yang dicekik dan membuangnya.

Puru dengan Bamni dan Hasti mencapai pintu utama Takshashila dan melihat keamanan berat mengatakan Sikandar telah mengubah Takshashila menjadi gua, mereka harus masuk dengan hati-hati dan mencari sinyal helper. Dia melihat bendera dan mengatakan ini adalah sinyal. Seorang pria berjalan ke arahnya dan menyapanya. Puru menanyakan kabar tentang Puru.

Seorang pria mengatakan Alexander melakukan sangat buruk untuk Kanishk dan menggambarkan seluruh cerita bagaimana Alexander mengatakan Kanishk sebagai pengkhianat karena gagal membunuh Puru dan memerintahkan untuk melemparkan Kanishk di penjara, Kanishk melarikan diri penjara, Alexander mencoba membunuh Kanishk dan Kanishk melarikan diri, dll. Puru bertanya di mana adalah Kanishk sekarang.

Seorang pria mengatakan dia bersembunyi di hutan, tetapi Alexander dan prajuritnya sedang mencari dia. Puru mengatakan mereka harus mencari Kanishk sebelum Alexander menangkapnya. Kanishk membunuh tentara dan lari Alexander, tergelincir dan terkilir pergelangan kaki dan teriakannya, lalu berlari tertatih-tatih. Alexander mengikutinya dengan kuda.

Olympia memperingatkan Chanakya bahwa begitu Alexander memerintahkan kematian, tidak ada yang bisa melarikan diri. Chanakya mengatakan mereka memiliki pepatah di Bharath, mereka menuai saat mereka menabur, sekarang Alexander akan membayar dosa-dosanya. Siswa Chanakya mengelilingi Olympia.

Olympiaa mengatakan mereka berani mencoba untuk menculiknya dan melakukan kesalahan besar, dia adalah murid favorit dewa Zeus, sekarang melihat murka Zeus. Dia berdoa. Ular menuju Chanakya dan timnya. Olympia mengatakan ular ini sangat beracun dan bisa membunuh siapa saja. Gigitan ular pada siswa. Siswa memilih ular dan memotongnya. Olympia mengatakan ini tidak mungkin.

Chanakya mengatakan dia telah memberikan racun kepada muridnya secara perlahan dan melatih mereka, racun tidak dapat membahayakan mereka, jika Zeus memiliki trik lain. Olympia mencoba menyerang Chanakya. Siswa mengelilinginya. Perintah Chanakya untuk membiarkannya menyerangnya. Dia menyerang, tetapi dia lolos.

Murid-murid mengelilinginya. Dia bilang dia tahu dia akan dibawa ke Porus, jika Alexander tahu tentang itu, dia akan membakar Chanakya dan Puru menjadi abu. Chanakya mengatakan mereka menghormati wanita dan tidak menyerang mereka, mengatakan dia tahu apa yang harus dilakukan, sebelum dia dan orang asing lainnya ditendang keluar dari Bharath, dia mendapatkan kesempatan untuk melihat Pourav rastra.

Puru dengan Bamni dan Hasti menyamar sebagai prajurit Makedonia dan mengatakan jika Sikandar telah memutuskan untuk membunuh Kanishk, ia akan mencari Kanishk pasti, sebelum sesuatu yang tidak menguntungkan terjadi, mereka harus segera menemukan Kanishk. Puru kemudian melihat tentara Makedonia mati dan berpikir kemana Kanishk pergi setelah membunuh mereka semua. Alexander memanjat tumpukan kayu melihat Kanishk. Kanishk ttries menyeberang sungai.

Chanakya mengambil Olympia ke Pourav rastra. Anusuya dengan tajam berjalan ke arahnya dan mengatakan jika dia tidak salah, dia adalah Makedonia rajmata Olympia dan menyapanya.

Precap: Alexander menusuk Kanishk berulang kali dan berteriak dia ingin Kanishk berteriak sampai tetes darah terakhirnya mengalir keluar dari tubuhnya. Kanishk berteriak dan kehilangan kesadaran. Puru sampai di sana dan terkejut melihat Kanishk yang tidak sadar.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar