Kamis, 23 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 171

Advertisement

Episode dimulai dengan Mahanandini menyerang Puru, tetapi Laachi menghentikannya. Dia bertanya pada Laachi apakah dia mengambil sisi Puru. Laachi mengatakan Pourav ratu menghentikan ratu Dasyu dari melakukan ketidakadilan. Mahanandini bertanya bagaimana dengan ketidakadilan yang dilakukan pada saudara laki-lakinya, Sumeria yang tidak bersalah terbunuh secara brutal.

Laachi mengatakan raja Puru, Bamni, atau Hasti tidak membunuh saudara, jadi dia tidak akan membiarkan ketidakadilan terjadi oleh keluarga Dasyu. Dasyu mengatakan dia akan melawan timnya sendiri karena dia ratu sekarang. Dia mengatakan itu adalah masalah keadilan dan dia tidak akan membiarkan siapa pun melakukan ketidakadilan, mereka harus membunuhnya sebelum menyentuh Puru.

Raja Dasyu mengatakan bahwa dia juga akan mati dan mengangkat pedang untuk membunuh Puru ketika Mahanandini menghentikannya dan mengatakan dia kehilangan putranya dan tidak siap kehilangan putrinya sekarang, membiarkan tubuh putranya berubah menjadi abu dengan damai.

Puru meminta Laachi untuk tidak mengganggu dan melawan orang tuanya. Laachi mengatakan lagi ini adalah pertanyaan ketidakadilan dan dia tidak akan membiarkan itu terjadi. Dia meminta Puru untuk pergi. Puru daun dengan Bamni dan Hasti. Raja Dasyu bertanya pada Mahanandini mengapa dia membiarkan pembunuh putra mereka pergi. Mahanandini mengatakan dia tidak melupakan apapun dan pembunuh putranya akan dihukum pasti.

Mahanandini dengan Laachi kembali ke Dasyu lok. Laachi menangis mengenang waktu yang dihabiskan bersama Sumer. Raja Dasyu membawa abu Sumeria. Laachi mengatakan mari kita merendam abu Sumeria ke sungai Jhelum. Mahanandini mengatakan dia tidak akan membasahi abu sampai putranya mendapatkan keadilan. Laachi menghadapkan, tapi Mahanandini mengatakan itu adalah perintah ratu Dasyu.

Dalam Pourav rastra, Anusuya memberi tahu Puru bahwa dia membunuh Sumer si pengkhianat dan bukan orang yang tidak bersalah. Dia menjelaskan semua insiden yang dia lihat dimana dia menangkap Sumer dengan curiga. Puru mengatakan Sumer adalah saudara laki-laki Laachi, mengapa dia membunuh suami saudara perempuannya.

Anusuya mengatakan ketika pertanyaan tentang keserakahan, tidak ada hubungan yang berarti, siapa yang tahu tentang ini lebih baik daripada dia sebagai saudaranya mengkhianatinya untuk mahkota dan kekayaan. Laachi mencapai istana. Prajurit menginformasikan bahwa ratu Laachi telah tiba. Anusuya menghentikannya.

Alexander berjalan ke tanah terbuka. Hepastian mengatakan pengaturan dibuat sesuai pesanannya. Olympia mengejek dia duduk di sini menunggu sementara Puru-nya masih hidup, dia harus membunuh Chanakya dan membalas dendam dari Puru. Alexander mengatakan dia akan membalas dendam seperti yang dia suka dan memerintahkan untuk membawa sesuatu.

Penjaga menarik sesuatu di gerobak dan mengangkat kain. Olympia melihat banteng besi dan mengenang membakar musuhnya hidup-hidup dalam banteng. Alexander berkata bahwa seluruh Bharath akan mendengar teriakan Chanakya dan itu akan menjadi pelajaran bagi semua orang.

Puru bertanya pada Anusuya bagaimana dia bisa menghentikan Laachi. Anusuya mengatakan Laachi adalah bahu baru dan harus masuk ke rumah setelah ritual graha pravesh. Dia melakukan Puru dan aarti Laachi dan meminta Laachi untuk menendang mangkuk nasi dan kemudian menginjak air kumkum dan berjalan dengan langkah yang benar terlebih dahulu. Dia menjelaskan pentingnya air kumum. Laachi melakukan hal yang sama dan berjalan masuk. Anusuya menyambut Laachi di keluarganya. Laachi mengatakan dia mengikuti ritual, sekarang dia ingin berbicara dengan suaminya sekarang. Anusuya mengizinkan.

Di Takshahila, Chanakya terlihat berbaring di platform dengan ekstremitasnya terikat. Tetes air jatuh di dahinya. Hepastian masuk dan mengejek Chanakya bahwa dia berani menghina Alexander yang hebat, sekarang bersiap-siap untuk dibunuh secara brutal.

Chanakya mengatakan Alexander adalah orang bodoh yang bermimpi tentang menaklukkan Bharat, ia akan membayar dosa-dosanya. Alexander yang duduk di depannya mengatakan sekarang Chanakya akan dihukum karena dosa-dosanya, menunjukkan syal berbakat Chanakya yang mengatakan bahwa mereka hanya harus menarik tautan yang lemah untuk merobek selendang keseluruhan. Dia mengatakan dia tidak menggunakannya dan sekarang mengembalikannya ke Chanakya, sekarang dia bisa mati dengan syal ini. Chanakya mengatakan menjadi raja besar, akankah dia tidak memenuhi keinginan terakhirnya.

Alxander bertanya apa harapan terakhirnya. Chanakya mengatakan dia ingin menyentuh tanah pertanahannya dan menghirup udara segar sebelum dia meninggal dan meminta maaf tanah airnya. Alexander setuju. Chanakya mengotori wajahnya.

Precap: Chanakya mengotori seluruh tubuhnya. Alexander mengatakan bersiap-siap untuk mati sekarang. Laachi mengatakan Puru dia memenuhi tugas seorang istri, sekarang dia harus memenuhi tugasnya sebagai raja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar