Kamis, 23 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 158

Advertisement

Episode dimulai dengan Bamni meminta Puru untuk menuju upacara penobatan. Puru mengatakan dia tidak meninggalkan tugas yang tidak lengkap dan berjalan menuju kursi kerajaan meminta Anusuya untuk melakukan penobatannya. Anusuya melakukannya. Bamni tangan dia pedang raja. Puru duduk di kursi kerajaan.

Orang-orang melantunkan Maharaj Purshottam ki jai. Chanakyaa menatap Puru dengan marah. Puru berbicara kepada orang-orang bahwa hari ini ia menjadi raja dan tugasnya adalah melindungi ibu-ibu negaranya, mereka melihat apa yang terjadi sekarang, musuh mereka ingin menaklukkan Bharat dan akan mematahkan jari siapa pun yang menentangnya, tetapi jika kita semua bersatu seperti kepalan tangan, mereka dapat menendang Alexander dari negara mereka, jadi siapa yang akan mendukungnya.

Tetangga raja Ambisar mengatakan Alexander adalah raja Asia dan telah memenangkan semua pertempuran, itu seperti bermain dengan api, mengapa mereka harus mendukung raja yang belum berpengalaman yang dasyu sebelumnya.

Alexander berjalan keluar dari istana. Hujan mulai. Para prajurit Pourav berdiri mengangkat kepala dan pedang mereka. Hephastian berteriak tidak ada yang berani mengangkat kepala di depan raja Alexander, membengkokkan kepala mereka, kalau tidak dia akan memotong mereka. Dia menarik pedang dengan marah.

Aleksander menghentikannya dan mengatakan bahwa citra raja mereka telah membuat mereka overproud, mereka akan bertekuk melihat kepala raja yang dipotong darinya. Dia berjalan dalam hujan yang mengenang penobatan Puru dan harga dirinya untuk negaranya. Dia tergelincir dan jatuh, meletakkan tangan di tanah. Hephastian mencoba membantunya. Dia menghentikannya dan memegang tanah.

Puru memberi alamat raja kepada Ambisar bahwa ia mungkin seorang raja yang tidak berpengalaman, tetapi dasyu yang sama menendang keluar Darius dari Bharath dan orang yang memegang pedang di leher Alexander di Bactria. Dia terus membual dan menantang raja-raja untuk bertarung dengannya, jika mereka menang, dia akan mundur, dan jika dia menang, mereka harus mendukungnya, bahkan jika mereka tidak, dia sendiri akan melawan penyusup Alexander dan tidak membiarkannya mengambil bahkan tinju pasir dari negaranya.

Ambisar dengan raja-raja lain setuju untuk mendukung Puru dan memperingatkan Puru mencoba bermain dengan api, Alexander tidak mudah dikalahkan. Puru mengatakan ia kehilangan masa kecilnya sejak lama, sekarang saatnya untuk memenggal kepala atau dipenggal karena kebanggaan negaranya. Dia melanjutkan gyaan moralnya. Chanakya berpikir dia melakukan kesalahan dengan meninggalkan singa liar dengan mudah, Alexander akan menyerang Puru dengan kekuatan ganda dan Puru tidak akan mampu mengatasinya.

Alexander mengumpulkan tanah Pourav rastra dan berdiri di atas perahu mengatakan Puru melakukan kesalahan besar dengan menghindarkannya, Puru terlalu bangga dengan tanah dan sungai jhelumnya, sekarang dia akan menghancurkan Puru dan negaranya dengan air Jhelum yang sama ini.

Precap: Chanakya memperingatkan Puru bahwa ia melakukan dosa yang berkuasa, Alexander akan mencoba untuk menghancurkan seluruh Bharath sekarang dan Puru akan bertobat. Dia dengan marah berjalan pergi. Alexander berteriak dia akan membakar seluruh Bharath untuk kesalahan Puru.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar