Kamis, 23 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 156

Advertisement

Episode dimulai dengan Puru masuk ke istana bersama keluarganya menyapa raja dan orang-orang hadir di sana. Orang-orang terkejut melihatnya. Puru menyapa mereka dan mengatakan Pourav rastra akan menuju kemajuan sekarang dan dia membutuhkan dukungan mereka. Rajguru memintanya untuk duduk untuk havan pooja.

Chanakya membawa Alexander ke pelabuhan Pouraav rastra dan menunjukkan surat izin untuk menjaga kata raja Alexander diundang untuk festival tahunan dan upacara penobatan. Cek dan segel penjaga dengan surat izin. Chanakya menginjak Pourav rastra membentuk perahu dan mengatakan dia mendengar Bharat disebut burung emas, tetapi itu sangat kecil melihat sumber kekayaan Bharath.

Puru diberikan pemandian kerajaan dengan pasta kunyit. Chanakya masuk ke istana dan sangat memperhatikan apa yang terjadi. Dia bertanya pada Chanakya, penobatan macam apa ini, di dalam negara mereka, mereka hanya mengenakan mahkota. Chanakya mengatakan di Bharath, mereka menganggap raja sebagai dewa yang menjaga rakyatnya seperti anak-anaknya sendiri dan mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi mereka. Dia mengatakan pentingnya kunyit bahwa itu adalah antiseptik dan membersihkan tubuh, itu menandakan raja akan membersihkan umatnya dari bahaya. Puru diberikan mandi madu.

Chanakya menjelaskan pentingnya bahwa madu itu manis dan raja akan menyebarkan kemanisan di hati orang-orangnya. Puru kemudian diberi mandi susu. Hephastian bertanya bagaimana dengan susu. Chanakya mengatakan susu menandakan kesehatan dan raja akan membuat rakyatnya sehat dan makmur. Puru diberikan pemandian air selanjutnya. Chanakya menjelaskan signifikansinya. Wajah Puru jelas terlihat sekarang.

Alexander terkejut melihat Puru hidup. Puru adalah perhiasan kerajaan dan turban raja. Bamni, Anusuya, dan Laachi merasa bahagia. Chanakya bertanya pada Alexander apakah dia mengerti sekarang di mana dia datang, dia pasti menyadari siapa yang mengecam jembatan, selamat datang di upacara penobatan raja Purshottam. Alexander dengan marah meneriakkan pengkhianatan.

Chanakya mengatakan pengkhianatan tidak terlihat baik dari mulut seseorang yang membunuh ayahnya karena mahkotanya. Alexander mengatakan waktu akan berbicara jika ia adalah pengkhianat atau tidak, sekarang mereka akan melihat darah pada upacara penobatan raja mereka. Dia memilih ujung tombak dan melemparkannya ke Puru. Dia menjatuhkan fot dengan sindhoor merah. Laachi dengan cemas berkata Puru. Puru membuka mata. Alexander memerintahkan prajuritnya untuk menyerang. Chanakya memperingatkan untuk tidak bergerak, kalau tidak mereka semua akan kehilangan nyawa mereka, berbalik dan melihat apa yang menunggu mereka. Alexander melihat tentara Pourav.

Puru bangkit. Chanakya memanggil raja Purshottam, musuh ada di depan, dia harus membunuh musuh dan memenuhi janjinya untuk menyelesaikan musuhnya kapanpun dia melihatnya dan memberikan tubuh musuh kepada rakyatnya. Puru menarik pedangnya dan berjalan ke Alexander dan mengangkat pedang ke lehernya ketika Alexander menunjukkan kepadanya surat undangan. Dia mengatakan dia datang ke sini berpikir negara ini adalah burung emas, tetapi tidak tahu tetapi orang-orangnya berubah warna seperti elang dan backbite, dia datang ke sini untuk diundang, tetapi rajanya ingin menikamnya.

Dia mengatakan melihat orang-orang Bharat, raja mereka mengundangnya untuk persahabatan dan membunuhnya dengan tipuan. Dia mengatakan dia berdiri dengan tangan kosong dan Porus dapat membunuhnya. Chanakya meminta Puru untuk mengangkat pedang dan mengakhiri seorang pria yang ingin mengakhiri sanskruti / budaya Bharath. Puru berjalan menuju Alexander

Precap: Chanakya mengatakan Puru adalah perintah gurunya untuk membunuh Alexander. Puru dengan cepat mengayunkan pedang ke arah Alexander.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar