Kamis, 23 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 155

Advertisement

Episode dimulai dengan Ambhi raj mengatakan kepadanya bahwa Chanakya hilang sejak lama, melihat kejadian baru-baru ini dengan Bamni melarikan diri dari Takshashila, ledakan jembatan, dll, dia tidak tahu harus berkata apa.

Alexander bersama Roxanne, Olympia, Hephastian, dan yang lainnya masuk. Ambhi raj dengan gugup berdiri dan menyapa mereka. Alexander bertanya di mana sarjana yang datang dengan pesan kompromi kepadanya, di mana dia menghilang. Ambhi berdiri tanpa berkata-kata. Alexander mengatakan dia bingung siapa yang mengecam jembatan.

Ambhi raj mengatakan itu bukan dia. Chanakya masuk dan mengatakan dia mengecam jembatan itu ketika dia merasa Puru mengalahkan Alexander. Alexander mengatakan bukan Chanakya yang memutuskan, dia harus memutuskan ini.

Chanakya mengatakan dia telah membawanya sesuatu dan memberinya surat mengatakan dia telah ke Pourav rastra untuk festival tahunan dan meyakinkan Pourav raja untuk menerima Alexander sebagai raja dan menyerahkannya, sekarang dia bisa memerintah Pourav rastra juga tanpa menumpahkan darah. Alexander mengatakan bukan Chanakya untuk memutuskan apa yang dia inginkan, dia adalah rajin dan dia akan menang kemanapun dia pergi, dia mengalahkan dengan kekuatan kehendak dan keberaniannya yang besar, dia tidak membutuhkan kompromi untuk memenangkan Pourav rastra.

Dalam Pourav rastra, Bamni bersama Anusuya memberi tahu Puru bahwa mereka bangga padanya, besok dia akan dikumonkan dan putra besok akan menjadi raja prafana Pourav yang paling kompeten.

Olympia melakukan nazar Alexander dan mengatakan kepada Chanakya bahwa putranya bukan hanya raja Asia tetapi akan menjadi raja dunia, jadi dia melakukan nazar, dia mendengar di Bhararth, mereka memberikan uang amal nazar untuk brahmana, jadi dia harus menerimanya.

Chanakya mengatakan dia tidak bisa menerimanya sebagai Brahmana menerima amal hanya jika tugas selesai, tetapi tugas Alexander untuk datang ke sini belum lengkap karena Olympia mendapat ramalan masa depan bahwa putranya akan ditentang oleh raja dari sisi lain sungai Jhelum.

Dia melanjutkan bahwa Puru bukan raja dan ketika 1 jari menunjuk, ada 9 lagi yang tersisa di tangan, yang tahu jika Alexander bertemu dengan musuh sebenarnya, siapa tahu raja Pourav rastra yang sekarang, Kanishk adalah rintangannya. Alexander meminta untuk menerima amal ini karena dia akan memberinya hadiah kepala raja Pourav besok. Dia menuju Pourav rastra di perahu keesokan harinya.

Puru berdiri di balkon memandang langit ketika Laachi memegang tangannya dan bertanya apakah dia bersemangat untuk besok pagi, mengapa dia tidak menjadi raja. Puru mengejeknya jika dia menjadi raja, dia akan mendapatkan aliansi putri dan akan menikahi satu, dia akan mengirim undangan pernikahannya.

Lachi dengan marah mengatakan dia harus membuang uang dan undangannya karena dia tidak tertarik menikmati pesta pernikahannya. Puru bertanya apakah dia tidak ingin menonton ritual pernikahannya. Dia bilang tidak. Dia mengatakan jelas karena dia akan melakukan ritual pernikahan dengannya. Laachi merasa malu. Anusuya berjalan masuk dan memegang panci air dan mengatakan besok dia akan melakukan upacara penobatan putranya dengan air suci Jhelum sungai. Puru mengambil pot darinya.

Keesokan paginya, upacara penobatan dimulai. Raja-raja dinasti lainnya masuk. Rajguru melakukan havan. Salah satu raja mengatakan dia menghadiri festival tahunan Pourav rastra sebelumnya, pooja ini unik, untuk apa. Rajuru mengatakan ini untuk upacara penobatan. Raja mengatakan penobatan Kanishk telah dilakukan. Tentara membungkuk. Puru masuk bersama keluarga. Raja terkejut melihatnya. Sulih suara mengatakan di satu sisi, putranya Puru bersiap-siap untuk penobatan sementara Alexander menginjak Pourav rastra untuk pertama kalinya.

Precap: Chanakya melempar pedang di depan Puru dan meminta untuk menyelesaikan janjinya, musuhnya ada di depannya. Puru mengangkat pedang dan menaikkannya dengan cepat menuju Alexander.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar