Rabu, 22 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 149

Advertisement

Episode dimulai dengan Anusuya melempar balik pisau ke arah Shivdutt dan mengatakan bahwa dia seharusnya membunuhnya dengan pisau ini, tetapi dia akan menunggu sampai putranya kembali, jika dia menghindarnya sekarang, dia akan bertobat. Shivdutt merasa terhina melihat pelacur menatapnya dan dengan marah berjalan ke arah Anusuya menarik pedangnya.

Pelacur menghentikan Shivdutt dan memperingatkan tidak berani menghina ratu mereka, terakhir kali mereka diam, tidak kali ini. Shivdutt menusuk dan membunuhnya dan kemudian berjalan ke Anusuya dan menjaga pedang di lehernya tertawa dalam gaya jahat dan mengatakan baik dia tidak membunuhnya sampai sekarang, dia akan dipermalukan setiap hari dan hari ini dia akan dipermalukan selama festival kota.

Puru dengan Laachi mengendarai perahu menuju Pourav rastra dan mengatakan ini saatnya untuk membebaskan ibu dan tanah airnya. Dia kemudian mengatakan mereka harus berbaur di antara orang-orang selama festival di menyamarkan diri. Laachi mengatakan dia sudah membuat pengaturan. Puru mengatakan dia adalah jiwa dari hidupnya dan tulang punggungnya.

Anusuya mencakup tubuh prstitus dan mendorong prititus bahwa Shivdutt memaksa mereka menjadi pelacur dan membunuh teman mereka. Seoran pelacur mengatakan mereka adalah penghibur dan bukan prajurit. Anusuya memberi mereka moral gyaan dan mendorong mereka untuk membalas dendam dari Shivdutt. Dia secara emosional membersihkan air mata mereka dan segera berteriak mereka akan membalas dendam dari Shivdutt.

Perayaan festival dimulai di Poruav rastra. Shivdutt melihat Kanishk tegang dan bertanya mengapa raja Pourav rastra tidak menikmati perayaan. Kanishk mengatakan dia khawatir Puru masih hidup dan akan kembali. Shivdutt mengatakan dia tidak perlu khawatir melihat ledakan itu, Puru pasti meledak berkeping-keping. Kanishk mengatakan Puru adalah tuan dari penyamaran dan siapa tahu dia mungkin hadir di antara warga negara. Puru dan Anusuya ditampilkan menyamar sebagai pasangan tua.

Alexander berjalan ke kamar mandi Roxanne sambil mandi dan pembantu membantunya. Dia keluar dari bak mandi dan menyeka tubuhnya. Alexander dengan penuh nafsu menatapnya. Dia memperhatikannya dan dengan marah mengenakan pakaian dengan terburu-buru dan dengan marah bertanya apa yang terburu-buru raja Asia harus masuk ke kamar mandi ratu. Alexander melihat pelayan, dan mereka pergi.

Alexander memegang Roxanne dan bertanya mengapa dia belum menerima cintanya, dia melihat bagaimana dia menang atas Porus dan melihatnya mati ke dalam air. Roxanne mengatakan dia mengamati detail-detail kecil yang tidak dia amati. Alexander mencoba untuk membujuknya dan dia menghalangi dia.

Dalam Pourav rastra, Kanishk dan Shivdutt mengamati warga dengan seksama. Puru dan laachi menyamar sebagai pasangan tua berbaur di antara orang-orang. Puru meminta Laachi untuk menyaring pencarian Anusuya di penjara. Mereka berdua mencoba untuk pergi ketika Shivdutt menghentikan mereka.

Precap: Ambhi Raj mengaku Alexander bahwa dia tidak meledakkan jembatan itu. Alexander bertanya siapa yang melempar bom antara dia dan Puru itu. Puru memperingatkan Shivdutt bahwa tujuannya telah tiba. Anusuya menunjuk panah terbakar ke arah Shivdutt.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar