Minggu, 19 Agustus 2018

SINOPSIS Porus ANTV Episode 101

Advertisement

Episode dimulai dengan Ambhi raj dengan pasukannya menunggu di dekat Jhelum pantai untuk perintah Darius. Ambhi Kumar bertanya apakah mereka melakukan yang benar. Ambhi Raj mengatakan bahwa musuh harus selesai sepenuhnya, begitu dia mendapat perintah Darius, mereka akan memasuki pasar Pastra dan menghancurkan semuanya dalam 1 pukulan. Upacara pernikahan Kanishk dan Barsin dimulai.

Pandit meminta mereka untuk datang dan duduk di depan api havan. Darius smirsk di Anusuya. Pandit melakukan gathbandhan dan memulai mantra. Darius memberi sinyal Maus. Mauses pergi diam-diam. Anusuya memperhatikan itu. Darius menyeringai padanya. Pandit meminta pengantin untuk memulai pheranya. Kanishk dengan senang hati bangkit, tetapi Barsin tidak dan melihat pada Darius. Darius memberi isyarat padanya untuk bangkit. Dia bangun. Mauses kembali dan mengatakan sampai sekarang mereka belum mengirim pesan dan jika terlambat, rencana mereka akan gagal, haruskah dia mengirim pesan.

Darius mengatakan tidak sebelum waktunya, dia belajar dari Anusuya untuk menyerang tepat waktu. Anusuya pemberitahuan mandi panah dan menyimpan Bamni. Darius bertindak dan bertanya kepada Bamni yang harus melakukan tindakan keji ini. Prajurit bonekanya memberi tahu Bamni bahwa pangeran Puru dengan Takshashia telah menyerang kita. Darius mengatakan Purus adalah pengkhianat dan juga backstabber sekarang.

Ambhi raj dengan prajuritnya menerobos masuk ke pasar Pourav dan mulai menghancurkan. Bamni mengatakan Puru membersihkan bahkan sedikit kebaikan dari hatinya sekarang. Anusuya mengatakan Puru tidak bisa berbuat salah. Darius mengatakan apa ini, Puru menusuk ayahnya, saudaranya, negaranya. Bamni mengatakan pengkhianatan adalah rutinitas biasa orang-orang Takshashila, sekarang saatnya untuk memberi mereka pelajaran. Darius berpikir panah telah mencapai target dan sekarang tidak ada yang bisa menghentikannya menangkap keseluruhan Bharath.

Laachi terus berusaha menghidupkan kembali Puru dan meminta untuk membuka mata. Dia mendengar detak jantungnya dan melihat tangannya gemetar. Dia membuka mata dan tersenyum di Laachi.

Ambhi raj dengan prajuritnya terus membunuh Pourav praja. Bamni memerintahkan tentara untuk pergi ke rumah senjata dan bersiap-siap untuk perang segera. Tentara melihat ruang senjata mereka tertutup dan memberi tahu Bamni. Bamni memerintahkan untuk menutup pintu utama kota, tentara Takshashila tidak boleh masuk dengan biaya apapun. Darius nyengir.

Ambhi akan masuk melalui pintu utama ketika tentara menutupnya. Ambhi memerintahkan untuk mendobrak pintu. Bamni meminta Darius pergi dan bersembunyi bersama Barsin. Darius mengatakan mereka kerabat sekarang, masalah mereka sama sekarang, mereka akan mengajarkan pelajaran bagus kepada Ambhi raj. Bamni mengatakan Takshashila telah memprovokasi dia dan dia mampu menangani mereka. Darius saks Barsin pergi dan mengunci kamarnya dari dalam dan tidak membukanya, dalam beberapa waktu, semuanya akan berada di bawah kendalinya. Anusuya mengikuti Barsin.

Tentara Ambhi Raj memukul pintu lumbar kayu besar sementara tentara Pourav melindunginya. Bamni menarik pedangnya dan berjalan kata-kata pintu dengan Kanishk dan tentara. Kanishk mengatakan pengkhianat Puru menyerang dengan Takshila pada hari pernikahannya untuk menghentikannya. Bamni mengatakan siapa pun musuhnya, pedangnya akan berbicara sekarang dan akan menghabisi musuh-musuhnya.

Puru tersenyum di Laachi dan memanggil namanya. Dia mengatakan Puru dan mengatakan tidak ada yang akan terjadi padanya karena Puru-nya tidak meninggalkan pekerjaan yang belum selesai. Puru reminsices Ambhi menginformasikan bahwa Darius dan dia adalah teman bahkan sebelum Puru lahir dan Darius mengatakan malam ini, Pourav rastra akan selesai. Dia bertanya di mana id Darius. Dia mengatakan di dalam Pourav rastra.

Darius meminta Hasti untuk mengeluarkan prajuritnya. Hasti habis. Anusuya berjalan di belakang Barsin dan bertanya apakah dia tahu tentang rencana ayahnya, dia akan membalas langkah pengecut mereka. Hasti melihat dia pergi dan bersembunyi. Puru bangun dan memberi tahu Laachi, mereka harus pergi, tidak tahu berapa banyak Ambhi dan Darius pasti telah merugikan negaranya. Anusuya bergabung dengan Bamni memegang pedang.

Bamni memintanya untuk pergi karena dia akan beresiko. Anusuya mengatakan dia ratu dan tidak bisa meninggalkan rajanya sendirian. Bamni bertanya bahkan setelah mengetahui bahwa putranya berada di balik serangan ini. Anusuya mengatakan bahwa dia mempercayai keyakinannya dan tahu bahwa putranya tidak dapat mengkhianati.

Tentara Ambhi membuka pintu dan di belakang Ambhi masuk ke istana. Mereka berdiri di seberang Bamni dan timnya memegang panah. Ambhi datang di depan. Bamni mencari Puru dan bertanya di mana dia. Anusuya mengatakan ketika dia tidak terlibat dalam konspirasi ini, bagaimana dia akan terlihat. Bamni bertanya siapa di belakang konspirasi ini.

Tentara Farsi menyerang dari belakang. Anusuya bertanya apakah dia tidak mendapatkan jawabannya bahkan sekarang, dia tidak percaya padanya sejak bertahun-tahun, sekarang bukti ada di depannya. Darius berjalan di depan. Anusuya mengatakan hal yang pahit bisa jadi obat dan manis bisa jadi racun, Darius adalah racun. Darius bergabung dengan Ambhi dan nyengir di Bamni.

Precap: Anusuya memperingatkan Darius bahwa Bamni harus menyadari kebenaran nanti, tetapi putranya akan mencapai tepat waktu. Darius mengatakan dia membunuh Porus dari tangannya. Puru memegang leher Darius.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar