Rabu, 08 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 320

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja menangis untuk siapa dia akan bertarung jika sesuatu terjadi pada Kaal. Raaj Mata berjalan menuju Rani dan Raja. Raja mengatakan pada Rani bahwa Kaal adalah orang yang lebih buruk, bahkan hukuman terbesar pun lebih kecil baginya. Raaj Mata segera mendapat kilas balik dari Gayatri dengan nama Kaal, kepalanya poni dengan buruk.

Raja mengatakan pada Rani bahwa ada saatnya dia sendiri ingin mengambil nyawanya, tetapi hari ini dia telah menyadari bahwa dia tidak dapat melihat ayahnya meninggal. Dia ingin melakukan sesuatu untuknya.

Rani meyakinkan Raja bahwa dia akan melakukan sesuatu untuknya, dia akan bertarung untuk pemilihan. Bari Rani Maa mendengar ini, dia pikir jika Kaal melakukan drama ini untuk menjebak Rani? Di sana, Raaj Mata berteriak bahwa monster lain telah meninggal hari ini. Raja dan Rani datang untuk melihat Raaj Mata tertawa histeris di samping Kaal. Dia berteriak bahwa hari ini putra dan putrinya dalam hukum pembunuhan telah terbayar untuk hari ini. Raja menyadari saraf Kaal, lalu datang untuk menenangkan Raaj Mata dan meminta Rani untuk membawanya pulang. Bari Rani Maa berpikir bahwa Kaal memilih Rani untuk ikut dalam pemilihan, dia harus memutuskan ikatan antara Kaal dan Rani.

Di rumah, Raaj Mata mengatakan dia akan memasak manisan hari ini karena monster telah mati. Raja datang untuk mengizinkan Raaj Mata melakukan ini, karena Rani akan segera menjadi menteri. Raaj Mata mengatakan dia yakin dia akan mendapatkan apa yang dia kehilangan. Dia lagi-lagi bersikeras bahwa monster itu telah mati. Raja meninggalkan ruangan. Seseorang memotong pasokan listrik kamar Kaal, Amrita khawatir ada pasokan listrik di mana-mana kecuali ruangan ini dan pergi untuk menanyakannya.

Raja datang untuk mencuci wajahnya, Rani memberinya handuk tetapi dia menggunakan kain sari. Rani bertanya mengapa dia datang ke sini, dia bisa mengurus Dadu. Raja bertanya siapa yang akan merawatnya, itu adalah tugasnya dan dia suka melakukan tugasnya sendiri. Rani bertanya sejak kapan? Raja mengatakan kepadanya itu karena dia berkeliaran dengannya dengan dua kepang; dia suka menggodanya. Dia langsung berhenti berdiskusi tentang Kaal, lalu mengatakan jika dia tidak ingin menentang pemilihan yang seharusnya tidak dia lakukan.

Rani mengatakan penembak benar-benar datang untuk menyerang keberanian wanita, dia tidak bisa membiarkan pikirannya menang. Dia akan berusaha sebaik mungkin untuk menjadi pemimpin yang baik. Raja yakin dia akan menjadi pemimpin terbaik yang pernah dimiliki Amirkot; dia adalah istri Raja. Rani memegang tangannya, lalu bertanya apa yang akan dia makan malam. Raja memegang erat mengatakan dia benar-benar lapar, tetapi untuk beberapa waktu dia harus berpuasa karena dia harus mengambil beberapa hal ke rumah sakit.

Bari Rani Maa memasuki kamar Kaal dan hendak memegang lehernya, Kaal memegang tangannya saat dia terbangun. Di istana, dua orang sedang mencari peluru palsu. Mereka mendiskusikan jika seseorang menemukannya, itu akan menjadi bukti bahwa seluruh kejadian itu palsu. Raja datang ke istana, dan bertanya-tanya apakah Bhandari juga terlibat dengan serangan ini. Dia memanggil dari belakang bahwa dia mendapat peluru karet palsu. Dia mempertanyakan mengapa ada peluru palsu; dan tebak mereka tidak datang untuk membunuh Rani.

Dia ingat Rani menolak untuk kontes, dan memeras terlibat dalam insiden ini. Raja mengatakan itu berarti dia benar, tidak peduli berapa banyak ular itu tumbuh, dia tidak pernah kehilangan racunnya. Kaal tidak akan bisa menulis nasib Rani lagi.

Kaal mengatakan pada Bari Rani Maa bahwa dia tidak akan pergi lebih awal, dan jika dia mengatakan ini kepada siapapun dia harus mati. Bhandari memukul kepala Raja dari belakang dengan vas, Raja terluka. Bhandari mengambil peluru palsu itu.

Rani melihat Bari Rani Maa dan Kaal dan datang dengan ceria. Dia pergi untuk mengambil Amrita dan Raja, Bari Rani Maa juga meninggalkan ruangan. Dokter datang untuk menemui Kaal dan memungkinkan dia pergi ke rumah sekarang, karena dia lebih baik. Mereka membawa Kaal melewati koridor, ketika Raja masuk. Rani pergi untuk memanggil Dadu bahwa Kaal baik-baik saja. Pada resepsi, beberapa perawat laki-laki mengambil sebuah kasus kecelakaan yang mengatakan itu adalah kecelakaan jalan yang buruk. Raja memasuki ruangan, perawat memberitahunya bahwa Kaal sudah keluar. Raja yakin untuk tidak membiarkan rani menandatangani surat-surat itu.

Precap : Bari Rani Maa mengejek Kaal bahwa ia pernah dipukul oleh putranya sekali, Kaal bertekad untuk memisahkan Raja dan Rani.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar