Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 378

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja memasuki istana. Bindu memperkenalkannya sebagai suaminya, Angat Singh. Raja bergabung tangan ke Rani. Dia menjelaskan bahwa mereka menikah di Chandigarh, dia pergi ke luar untuk beberapa transaksi bisnis. Dia kemudian mengetahui bahwa dia ada di sini untuk menemuinya dan Nawab Sahib. Dia meminta untuk tinggal di istana selama beberapa hari. Raaj Mata dan Rani terkejut.

Iqbal bertanya mengapa Rani keberatan, karena Angat Singh adalah menantu laki-laki. Raja mengatakan ia menganggap dirinya sebagai putra istana ini, ia berjanji untuk mengungkapkan nama orang itu kepadanya, yang mendapat serangan di rumahnya. Dia menyerahkan amplop ke Iqbal, Raaj Mata dan Rani terkejut. Iqbal membaca nama itu dan menatap Rani dengan terkejut. Iqbal mengatakan dia ingin Rani mengumumkan nama musuhnya. Rani membuka amplop itu, dia dan Raaj Mata melihat ke arah Iqbal khawatir.

Iqbal mengambil amplop itu dari Rani dan membaca surat itu. Dia mencengkeram kerah Raja dan bertanya-tanya bagaimana Raja bahkan berpikir bahwa Rani dapat mengkhianatinya. Raja melihat ke arah Rani dengan syok, dia menjelaskan bahwa dia mendapatkan surat-surat ini dari kantor pajak penghasilan. Rani mengatakan pria ini ingin membawa perbedaan di antara mereka.

Raja meminta Iqbal untuk menanyakan tunangannya, karena tunangannya memecahkan segel amplop ini. Iqbal ingat Rani mencoba membalas dendam dengan pistol yang dipegang di dahinya. Dia memegang tangan Rani, dan menyeretnya ke dalam. Bindu bertanya-tanya apakah Rani memainkan beberapa permainan.

Di kamar, Iqbal memberi tahu Rani bahwa dia mencurigainya. Rani memintanya untuk memercayainya, jika dia bahkan bertanya-tanya mengapa dia datang membantunya hari itu ada serangan di rumahnya. Keesokan harinya, dia menuduh tunangannya. Ada kebetulan dalam hidup, tetapi tidak sebanyak itu; dia terperangkap dalam permainan Raja.

Di dalam kamar, Raja menuduh Bindu bahwa dia mencoba menjebak Rani, dan kebenciannya pada Rani tidak membiarkannya memenangkan kepercayaan Iqbal hari ini. Dia bertanya-tanya mengapa Rani akan mencoba menghancurkan Iqbal.

Di sana, Iqbal mengatakan Rani memiliki banyak alasan untuk membalas dendam padanya. Dia datang dengan memegang pistol padanya, empat bulan lalu. Rani mengatakan dia tidak membunuhnya saat itu, jadi sekarang ketika dia mencintainya bagaimana dia akan mencoba menyakitinya. Dia menunjukkan lemari pakaiannya, foto-fotonya dan perhiasannya yang berbakat; dia telah mengadopsi semua yang Iqbal suka dan berlutut untuk meminta hukuman apa pun.

Iqbal mencengkeram wajahnya, mengatakan bahwa air matanya tidak menjawab salah satu pertanyaannya. Mulai hari ini, dia harus membuktikan setiap hari bahwa dia mencintainya, kalau tidak dia tidak akan berpikir dua kali sebelum mengirimnya ke Raja. Dia meninggalkan ruangan dengan singkat. Rani menangis.

Raja berjalan menuju kamar Rani, dia menangis dengan buruk. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja. Rani melempar vas padanya dan meminta dia untuk pergi, dia bertanya tentang apa itu. Rani melempar vas lain, dia masuk. Mereka berdebat, Raja menyebutnya Chipkali. Rani rindu Raja sekaligus, dan memukulinya dengan bantal. Dia juga memegang bantal padanya, mereka bertarung satu sama lain.

Keduanya menyadari dan saling menatap satu sama lain. Rani mengatakan kepadanya untuk keluar dari ruangan ini, Raja mengatakan itu karena dia membuat Iqbal terperangkap. Rani mengatakan itu di antara dia dan Iqbal, dia tidak akan membiarkan Raja menang dalam niatnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencintai Nawab Iqbal, pertama dia akan memenangkannya kemudian akan melihat Raja. Gelangnya menempel dengan lengan Raja. Dia menyingkirkan gelangnya, dan meninggalkan pemikiran untuk memenangkan Iqbal kembali. Raja bertekad untuk tidak membiarkannya dan Iqbal menjadi satu lagi.

Pada malam hari, Rani berdiri di jendela, mengingat bahwa Iqbal ingin dia membuktikan cintanya setiap hari. Tiba-tiba hujan turun, Rani bergerak ke jendela dan mengatakan dia akan melihat bagaimana Iqbal tidak mencair. Dia berjalan di luar istana dalam hujan lebat dan menangis kehilangan Raja selama hujan. Iqbal memanggil dari ruangan bahwa tidak ada yang dapat merusaknya jika cintanya benar, hari ini mereka akan melihat apakah imannya menang atau hujan ini.

Raja kesal melihatnya menangis dalam hujan. Seekor ular bergerak ke arah Rani, dia langsung berteriak. Raja dan Iqbal keduanya lari ke jendela masing-masing, Iqbal memanggilnya untuk melarikan diri. Rani keras kepala untuk tidak bergerak sedikitpun sampai dia datang untuk membawanya. Iqbal dan Raja keduanya berlari keluar. Iqbal membuang ular itu. Raja memperhatikan dari pintu.

Precap: Raja mengatakan bahwa sekarang dia memenangkan hatinya sebagai serangan atas dirinya. Raaj Mata memberi Rani obat yang tidak membiarkan seorang pria dalam indra. Jika mencampurnya dengan makanan Angat, mereka bisa tahu tentang kebenarannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar