Kamis, 02 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 162

Advertisement

Episode dimulai dengan Rana ji menyerahkan pistol Gayatri dan mengatakan dia yakin cinta mereka akan menang dalam game ini. Gayatri melihat sekeliling, katanya besok adalah hari yang panjang dan sudah larut malam. Rana ji mengatakan sebelumnya bahwa dia ingin memberinya sesuatu yang spesial untuknya.

Dia ingin memberikannya setelah mengalahkan Rajeshwari tetapi menurutnya sekarang adalah waktu yang tepat. Dia mengatakan bahwa dia ingin menjadi kunci dalam hidupnya mulai sekarang, dia mengambil dua loket dari sakunya dan mengatakan dia akan memakai kunci dan dia akan memakai kunci. Dia akan membuka kunci dan mereka akan hidup bahagia selamanya lagi. Gayatri memegang pistol.

Raaj Mata berjalan di istana, berpikir bagaimana dia melarang Gayatri mengatakan sesuatu pada Rana ji. Swarna datang ke sana bertanya tentang Gayatri, Raaj Mata mengatakan dia pasti baik-baik saja. Swarna khawatir bahwa dia sendirian, Raaj Mata mengatakan dia tidak sendirian, dia telah pergi untuk mendapatkan suaminya kembali. Raaj Mata mengatakan bahwa mereka jalan yang mereka pilih penuh duri, mereka harus berjalan sekarang.

Gayatri datang ke kuil, dia mengatakan hari ini dia akan memecat, dia berdoa bahwa api ini tidak membakar suaminya. Dia tahu bahwa berjalan di atas pedang menyakiti kaki, tetapi dia ingin musuh-musuhnya dikalahkan hari ini.

Rana ji membawa Rajeshwari ke situs ditutup matanya. Dia memberikan lima tinggi kepada suaminya, lalu melepaskan tangannya dari mata Rajeshwari. Dia menunjukkan lembah ke bawah, dia mengatakan jika seseorang memanggil nama kekasihnya di sini dan itu bergema selama tujuh kali di sana, pasangan itu tidak pernah berpisah.

Rajeshwari mengatakan Rana ji sangat baik, dia akan memanggil namanya yang harus bergema bahwa mereka tidak akan pernah berpisah lagi. Dia memeluk Rana ji. Rana ji menunjuk Gayatri untuk datang ke sana, dia datang memanggil nama Rana ji. Dia mengambil pistol, Rajeshwari takut dan bertanya apakah dia sudah gila, dia telah kalah dan Rana ji tidak lagi miliknya.

Gayatri mengatakan dia tidak bisa menjadi miliknya, tetapi dia tidak akan membiarkan dia menjadi miliknya juga. Dia akan memisahkannya dari Rajeshwari. Rana ji datang antara Rajeshwari dan Gayatri, Rana ji mengatakan Gayatri harus menyeberangi mayatnya. Gayatri menggerakkan kepalanya dalam penyangkalan, Rana ji bertanya apakah ini adalah kekuatan Sindoor. Betapa cinta itu tanpa kegilaan. Dia mengatakan Gayatri untuk menembak.

Gayatri berpikir dia tidak akan bisa melakukannya, tangannya gemetar. Gayatri akhirnya menembak, Rajeshwari berteriak. Pistol jatuh dari tangan Gayatri. Ada memar di dahi Rana ji. Gayatri kaget, Rana ji jatuh ke tanah. Gayatri ingat Rana ji telah memberitahunya bahwa peluru itu tidak akan menyakitinya. Gayatri dengan histeris meneriakkan namanya, dia memandangnya.

Di istana, Raaj Mata datang ke kuil. Ada angin kencang. Dia menutup jendela dan pergi untuk menyelamatkan nyala lilin. Dia mengatakan jiwa seorang ibu bagaikan nyala lilin, jika hanya Dewi yang mau api ini tidak akan pernah padam. Swarna meminta Raaj Mata untuk berbicara dengan Rana ji di istana. Raaj Mata memanggil istana, penjaga memberitahu Raaj Mata bahwa Rana ji telah pergi dengan Rajeshwari.

Di sana, Bari Rani Maa mengalahkan kepala Gayatri dari belakangnya dengan balok kayu. Gayatri jatuh ke tanah. Bari Rani Maa duduk di sampingnya, dia bilang darah itu aneh. Jika darah musuh ditumpahkan, itu menenangkan. Bari Rani Maa mengatakan dia telah mengirimnya keluar dari istana sekali. Dia telah mengatakan bahwa tahta membutuhkan pengorbanan darah, Rana ji harus memberikan pengorbanan itu.

Bari Rani Maa mengatakan dia akan menyelesaikan kutukannya sendiri hari ini. Dia menyeret Gayatri ke tepi tebing. Tangan Gayatri menyentuh Rana ji. Kisah cinta mereka kembali bertele-tele. Dia mengatakan bahwa Gayatri tidak akan lagi bisa duduk, Bari Rani maa mengatakan dia tidak bisa melupakannya. Dia melakukan serangan kali ini, dia ingat membunuh penjaga yang berdiri di tebing juga.

Bari Rani Maa mengatakan bahwa dia mempelajari kisah Savitri, dia harus ingat bahwa itu Satyug dan ini adalah Kalyug dan kematian berasal dari belakang di Kalyug. Dia melemparkan Gayatri ke tebing dan mengatakan bahwa pangeran dan puteri telah meninggal, sekarang ceritanya telah berakhir. Gayatri jatuh ke tebing, air mata jatuh dari matanya.

Precap : Bari Rani maa mengatakan Rana ji ingin mati, dia membunuhnya. Dia dapat melakukan ini setidaknya bahwa dia melemparkannya ke tebing seperti yang dia lakukan pada Gayatri. Raaj Mata datang dan melihat ini.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar