Rabu, 08 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 315

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja sedang bekerja di dalam ruangan, memikirkan setiap kali Kaal memukulinya. Rani menghubungi nomor telepon rumah, Raja hendak menahan ponselnya tetapi Rani bersumpah dia tidak akan mengembalikan ponselnya. Raja bersumpah dia tidak membicarakan tentang Kaal. Dia duduk di tempat tidur, mengatakan keheningannya berbicara banyak, jika dia terus duduk seperti itu dia akan gagal. Pikiran Rani karena dia tidak pernah gagal.

Rani menegaskan setelah beberapa saat jika semua orang tertidur. Raja berkata ya, hanya dia yang bangun; istrinya yang baru menikah meninggalkannya dan hanya datang dalam mimpi. Rani mengatakan dia datang dalam mimpinya, Raja tertawa bahwa dia menangkapnya. Rani menyesal. Raja berpikir sebentar, Rani menceritakan kekhawatirannya tapi dia menutup telepon. Raja mengatakan dia tidak ingin mendengarkan apa yang dia katakan sekarang. Dia menjelaskan tetapi dia menampar telepon lagi.

Rani bertanya-tanya apa kekanak-kanakan ini. Raja mengatakan dia hanya akan melakukan kekanak-kanakan ini dengannya, dia adalah peri dari masa kecilnya yang hanya sekedar mimpi. Di sana, Rani tersenyum memikirkan Raja.

Raja mendengar beberapa clatters. Kaal melemparkan kursi di kamarnya, memaki Amrita untuk berbagi segalanya dengan Raja. Dia memegang tongkat di atas Amrita tetapi Raja datang dengan pistol menunjuk ke arah Kaal. Dia menarik pelatuknya, tetapi Amrita berlari untuk mengalihkan perhatiannya. Kaal terlihat ketus, peluru itu memotret sebuah foto di dinding. Amrita menangis di depan Raja dan mengirimnya pergi, agar tidak mengganggu antara dia dan suaminya.

Raja sedang tinju, Bari Rani Maa datang untuk menanyakan apakah dia terluka oleh seseorang yang dicintainya. Raja bersikeras bahwa dia telah terluka oleh orang yang paling dibencinya. Bari Rani Maa melarang dia menyakiti dirinya sendiri, tetapi menyakiti orang yang dia benci. Dia harus melukai dia pada posisi yang menghancurkannya. Raja berterima kasih kepada Bari Rani Maa karena bersamanya.

Keesokan paginya, Rani datang menemui Amrita yang sorak-sorai mengawasinya. Amrita yakin Raja akan senang melihatnya di sini. Rani meminta maaf kepada Amrita, karena ia adalah ibu terbaik. Dia adalah putri terburuk yang pergi dalam keegoisannya. Amrita bertanya-tanya bagaimana kebahagiaannya akan menyakiti seorang ibu.

Rani mengeluhkan dia tentang penderitaan segalanya, masih memarnya berbicara dengan keras. Dia mengerti hari itu bahwa dia tidak terluka oleh pintu. Dia harus tahu kemarin siapa yang memberi mereka. Amrita menyeka air matanya meyakinkan semuanya baik-baik saja. Rani bersikeras itu tidak benar, tidak ada pria yang berhak untuk memukul istrinya; perempuan didoakan sebagai Dewi; dia harus menaikkan suaranya. Amrita bertanya siapa yang mau mendengarkannya.

Seorang wanita menikah dengan kompromi dengan relasi, dia mencoba untuk akur dalam relasinya. Sebelum memasuki kehidupan istana tidak seburuk itu, tetapi setelah datang ke sini, Kaal berpaling ke Maharaj. Dia lemah waktu itu. Kaal berjalan menyusuri koridor.

Amrita berbagi dengan Rani dia bisa pergi tetapi ini akan mengambil seorang putra dari orangtuanya, dia tidak berdaya. Dia menyeka air matanya, sebagai wanita dia percaya semuanya akan berubah suatu hari nanti. Sekarang, semuanya telah berubah, tidak ada yang mendengar dia menangis awalnya, tetapi sekarang dia memiliki dua anak.

Raja mendengar satu tangisan dan berlari ke arahnya, dan Rani mendengar teriakannya yang tak terdengar. Dia ingin anak-anaknya mendapatkan apa yang tidak dia miliki. Amrita mengirim Rani ke luar di kebun, Kaal naik ke lantai atas untuk mengambil file.

Di koridor, Bindu meminta Raja untuk meminta bantuan dalam sebuah pertanyaan. Rani datang dari belakang dan menonton mereka bersama. Sorakan Jeewan bertanya apa yang Rani lakukan di sini. Raja bertanya mengapa Rani datang ke sini. Jeewan ingin Raja berperilaku. Rani menjawab Bindu dia datang untuk berbicara dengan suaminya. Bindu tidak siap untuk pergi sampai Raja memintanya. Raja menuntut dia untuk mengatakan tolong jika pertemuan sangat diperlukan. Rani akhirnya meminta Raja.

Raja melihat ke arah Bindu yang pergi dengan cepat. Raja mengeluh pada Rani bahwa dia memintanya untuk tidak menyembunyikan apa pun. Rani ingin berbicara dengannya tentang masa kecilnya. Raja mengubah topiknya, dan ingin dia menciumnya lebih dulu. Dia ingin diyakinkan bahwa dia akan selalu ada di sana, ketika dia menatap matanya, dia melupakan masa kecilnya dan meramalkan masa depannya yang cerah. Rani bergerak maju untuk mencium tetapi terganggu oleh beberapa wanita yang memprotes di luar istana melawan Kaal yang melecehkan istrinya.

Kaal keluar dan memerintahkan pengawalnya untuk mengusir wanita-wanita ini. Para wanita melempar batu ke dalam. Rani berlari ke bawah, sementara Raja hanya melihat ini. Para wanita memprotes bahwa dia tidak dapat dipilih dari tempat ini, mereka akan menunjukkan padanya hari ini kekuatan apa yang dimiliki wanita.

Mereka akan menghitamkan wajahnya hari ini, dia harus takut padanya hari ini. Mereka mengatakan dia harus membayar semua yang telah dia lakukan, karena menantu perempuannya tinggal di rumah hanya dalam dua hari. Rani datang ke arah Kaal tetapi Raja melihatnya terluka dan membawanya masuk. Mereka menutup pintu, Bari Rani Maa bertanya-tanya siapa yang mendapat drama ini.

Precap : Amrita meminta Raja dan Bari Rani maa menghentikan ini semua. Dia pergi untuk meminta Rani menyelamatkan rasa hormat keluarganya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar