Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 298

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja melonggarkan cengkeramannya atas Kokilla karena terkejut. Sashi datang untuk memberi tahu Raja tidak ada di istana, mobilnya ada di luar. Raaj Mata meyakinkan Rani bahwa Raja akan berada di sini sebentar, orang-orang bergosip mengapa ada masalah dalam setiap ritual pernikahan ini.

Kokilla mengatakan pada Raja bahwa Kaal bersama dengan Bari Rani Maa membunuh Rana Indravadhan. Malam itu, Gayatri mengharapkan seorang anak dan setelah melahirkan dia kembali ke istana. Bari Rani maa membunuhnya juga. Sampai sekarang, semua orang mengira bahwa Rani dan Raaj Mata sudah mati, tetapi ketika dia menemukan Lakhan hidup, Bari Rani Maa membunuhnya juga. Raaj Mata berhasil melarikan diri bersama Rani. Raja berlutut dengan menyakitkan dan meneriakkan nama Rani dalam kemarahan. Kokila meninggalkan ruangan.

Bari Rani Maa dan Kaal datang untuk mencari Raja ketika mereka menemukan Kokilla, mereka bergegas ke ruangan tempat Raja duduk di lantai, hilang dan robek. Dia bertanya-tanya bagaimana dia akan menikahinya, Bari Rani maa menyentuh bahunya ketika dia melarang mereka menyentuhnya. Ini adalah tangan yang bernoda darah, dan akan mengisi dirinya dengan darah juga. Dia menyebut mereka sebagai pembunuh.

Di sana di aula, api havan berhembus. Rani yakin bahwa Raja berjanji untuk menikahinya, janji-janjinya tidak salah. Amrita pergi mencarinya sementara Bindu bersikeras padanya untuk tetap tinggal, tidak ada penatua dari keluarga di sini. Jeewan pergi untuk mencari Raja sebagai gantinya.

Di sana, Kaal menyebut wanita tua itu gila, tapi bagaimana Raja datang ke pembicaraannya. Raja melempar vas di dekatnya, memecahnya di lantai. Raja mengatakan mereka berdua tahu dia tidak marah, tetapi Raaj Mata dari Ameerkot Prevadha Singh, yang darah anaknya masih menodai tangan Kaal; dan Bari Rani Maa membunuh Gayatri Singh Dev di depan matanya.

Mereka melindungi anak yang tidak bersalah dan meyakinkannya bahwa itu hanyalah mimpi buruk. Dia sangat marah pada Bari Rani Maa, dia telah membuktikan ketika seorang wanita bisa menjadi Devi dia bisa menjadi Naagin juga. Kemudian, mereka membunuh Lakhan untuk mengubah Rani menjadi yatim piatu, dan pewaris sesungguhnya dari istana ini harus tinggal di sini sebagai pembantu. Mereka menghancurkan masa kecil Rani, dan telah membunuhnya hidup-hidup hari ini juga. Sekarang, mereka harus membayar untuk setiap dosa mereka.

Rani turun dari panggung, dia khawatir Raja tidak bisa mengingkari janjinya. Orang-orang di sekitar gosip jika pernikahan telah rusak. Amrita pergi mencari Raja, Bindu menghentikan Rani karena itu pertanda buruk jika seorang pengantin meninggalkan panggung. Dia berpikir tentang menyalakan api lagi, orang-orang bergosip bahwa gadis ini tidak tahu malu dan mati untuk menikah.

Kaal mengatakan Raja bahwa dia dalam keadaan perang. Pada masa itu, jika seorang pangeran lemah, itu dianggap sebagai dosa; dia dihukum hanya karena dosa itu. Raja mengatakan dia selalu berpikir Kaal adalah pria yang buruk, tapi dia bukan pria di tempat pertama. Dia adalah rubah, yang memangsa hanya untuk keinginannya. Dia seharusnya mati pada hari dia dilahirkan.

Bari Rani Maa menampik Raja, mengeluh dia seharusnya tahu kebenaran lengkap sebelum menyalahkan mereka. Dia menangis bahwa Raja tidak menyadari apa yang dilakukan Raaj Mata padanya, dia tidak pernah menganggapnya sebagai ibu dalam hukum. Dia terus memegang ini, tetapi ketika Raaj Mata membawa putra perampok ke takhta Amirkot dia tidak tahan lagi. Baik Lakhan maupun Rana ji adalah putra Raaj Mata.

Raja juga mengingat pengakuan Raaj Mata tentang hal itu. Bari Rani Maa mengatakan dia melakukan keadilan untuk orang-orang Amirkot, Kaal menumpahkan darah untuk pewaris Amirkot. Dia tidak bisa melihat tidak adil untuk Raja sama sekali, dan memilih Kaal sebagai pangeran. Dia melakukan ini untuk Amrikot, hanya negara-negara yang kuat yang diperintah oleh singa.

Raja bertanya mengapa mereka setuju untuk pernikahannya dengan Rani saat itu. Bari Rani Maa menjelaskan bahwa hanya demi Raja, ketika mereka melihat ikatan mereka sebagai tidak terputus, dia tidak pernah ingin kehilangan Raja. Kokila memukul Amrita dengan vas di kepala, di koridor, untuk menghentikannya pergi ke Raja.

Raja membutuhkan bukti untuk menerima ini bukan jebakan lagi. Kaal menunjukkan kepadanya dua tiket Amerika dan tanda terima rumah sakit jiwa terbaik di sana untuk perawatan Raaj Mata. Sekarang Raja dapat memilih antara kebenaran. Raja memisahkan mereka, melemparkannya ke atas Kaal karena dia tidak akan bermain di tangan Kaal seperti di masa kanak-kanak. Rani berlari melintasi koridor mencari Rani, dan melewati Raja.

Bari Rani Maa dan Kaal bertanya apakah Rani masih akan menikah dengannya setelah mengetahui kebenaran, dia mencintainya dan dia akan menjauh darinya setelah mengetahui kebenaran. Dia mungkin memilih kebenaran, atau Rani.

Precap : Raja mengajak Rani ke aula untuk menceritakan sesuatu dan meminta maaf kepada Rani.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar