Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 375

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani menangis. Raaj Mata mengingatkannya tentang keputusannya untuk tidak menahan rasa sakit lagi. Rani tidak berdaya tentang perasaannya. Hal yang paling sulit adalah memalsukan cinta kepada musuh kamu.

Raaj Mata bersikeras bahwa untuk menghancurkannya, dia harus memenangkan kepercayaannya; dia harus menyembunyikan air matanya karena jika Nawab memperhatikan mereka, dia akan kalah dalam permainan. Nawab telah jatuh cinta padanya, dan dia hampir saja menyakitinya. Rani memberi tahu Raaj Mata bahwa bisnis Nawab adalah kekuatannya, dia akan melemahkan fondasi bisnisnya.

Iqbal sedang mengemas uang untuk kontraktor untuk mulai bekerja di sekolah. Pemeriksa pajak pendapatan datang untuk mencari rumahnya. Rano datang dengan bunga untuknya, dan bertanya-tanya apa yang terjadi. Nawab memintanya untuk pergi sekarang, tapi dia bilang dia telah merindukannya.

Para inspektur menemukan uang dari bawah sofa, Iqbal menjelaskan bahwa mereka berasal dari perjanjian properti. Yang lain membawa file, mengatakan kesepakatan itu diselesaikan dalam warna hitam. Inspektur menyita semua uangnya. Rano meyakinkan Iqbal untuk membantunya, karena sekolah ini adalah mimpinya juga. Iqbal tidak siap untuk menerima bantuan dari wanita, dia suka dengan kepala terangkat.

Bindu datang dengan kabar baik tentang penyerbuan di rumah Nawab. Raja ingin mencium wajah orang yang melakukan ini. Rani ingat berbagi dengan Raaj Mata bahwa Iqbal mengumpulkan uang hitam untuk sekolah, dia menelepon kantor pajak penghasilan untuk mengadukannya. Raja senang bahwa langkah pertamanya telah diambil. Sekarang dia akan pergi ke langkah berikutnya melawan Iqbal.

Di sana, Rani meminta Iqbal untuk tidak putus, karena itu menyakitinya. Iqbal sedih bagaimana jika sekolah ini tidak pernah dibangun. Rani berpikir inilah yang dia inginkan. Raja memegang telepon untuk memanggil Iqbal. Iqbal tidak bisa mengenali Raja yang memperkenalkan dirinya sebagai musuh terbesarnya. Dia bertanya pada Iqbal apakah dia musuh terbesarnya, apakah dia memanggilnya. Dia mengatakan Iqbal dia adalah seorang investor, dan harus tahu tentang proyek sekolahnya.

Iqbal bertanya bagaimana dia mengetahui tentang hal itu, Raja mengatakan dunia tahu tentang kesuksesannya. Iqbal memiliki beberapa properti lain, jika mereka bertemu untuk sekolah mereka akan bekerja pada proyek lain juga. Iqbal memanggilnya untuk rapat ke rumahnya. Raja menuntut untuk bertemu di suatu tempat, Iqbal mengundangnya di rumah tunangannya; Istana Amirkot. Iqbal memberi tahu Rani tentang investor itu. Bindu bertanya kepada Raja, apa yang dia lakukan. Raja melihat ke arahnya dengan percikan di matanya.

Di malam hari, Rani khawatir investor ini bisa merusak permainannya. Raaj Mata mengatakan setiap kejahatan memiliki kelemahan, dia pasti akan menemukan cara untuk menyingkirkan investor ini. Kemudian, Rani terbangun dari tidur sambil menangis saat dia melihat ke arah bulan. Raja juga datang ke balkon, menyaksikan bulan. Rani menangis untuk Raja. Raja memegang gelangnya, lalu mengelilinginya dengan mengingat tangan Rani di Iqbal's. Rani mencium gelang merah setelah memakainya, dia berbicara kepada foto Raja tentang bagaimana mereka terlihat. Raja melempar panah ke wajah Rani, karena marah.

Di sana, Rani bersumpah untuk merusak Nawab, setelah itu dia hanya akan menjadi miliknya. Keesokan paginya, Rani dengan gelisah menunggu investor baru Nawab. Dia menemukan gaun putih dan gelang merah tergeletak di atas meja, dan mengingat pernikahannya dengan Raja dan merasa seolah-olah Raja telah tiba. Dia berlari ke bawah dan melihat ke sekeliling, seseorang sedang lewat di luar jendela dan dia bisa melihat bayangan itu. Dia pergi memanggil siapa yang ada di sana, tetapi hanya melihat bayangan.

Kotak sindoor tergelincir dari tangannya dan dia menggelinding ke lengan pada seorang pria Sikh, dia adalah Raja yang menyamar. Dia bertanya pada Rani tentang sindoor. Dia bertanya milik siapa milik sindoor ini. Rani menjawab dia menemukannya di koper lama, dan bertanya siapa dia. Raja menjawab, dia adalah Raja, Raja hati dan memainkan musik untuknya. Rani tersentuh oleh nada yang dia mainkan. Raaj Mata berlari keluar.

Iqbal bergegas ke sana, minta maaf karena terlambat. Raja mengatakan mereka yang membuang waktu terbuang oleh waktu. Dia mengatakan dia bertemu Rani Iqbal sebagai Raja hati. Dia bertemu Iqbal sebagai investornya, Tuan Bangat Singh. Semua orang memandang ke arahnya.

Precap : Iqbal memperkenalkan Raja kepada Raaj Mata. Dia melihat ke dalam mata Raja, dan berdoa agar dia berhasil dalam niat apa pun yang datang ke sini. Raja menjawab dia juga berdoa Dadu yang sama, Rani dan Iqbal tergerak pada ini.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar