Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 293

Advertisement

Episode dimulai dengan Amrita datang untuk menghentikan Kaal, karena Rani tidak akan bisa hidup tanpa Raaj Mata dan Raja tidak akan meninggalkan mereka. Bari Rani Maa mencoba menjelaskan kepada Kaal bahwa Raaj Mata ini sudah gila sekarang, itu tidak akan menguntungkan dia untuk membunuhnya. Raaj Mata menangis, berteriak pada semua orang untuk memberikan jalan lain, dia akan membunuh semua orang.

Raja dan Rani masih main-main, duri menusuk kaki Rani. Raja memegangnya di bangku dan mengambil duri, dia berteriak. Raja mencium kakinya. Beberapa penjaga datang untuk memanggil mereka, dan memberi tahu Rani bahwa Raaj Mata sangat baik. Raaj Mata menangis di aula, melarang siapa pun datang kepadanya. Dia bertanya kepada Amrita tentang keberadaan mereka, dan memerintahkan dia untuk membuang mereka semua keluar dari istana. Raja dan Rani bergegas masuk, Raaj Mata menunjuk ke pemberhentian bahwa ini adalah tempat Baba-nya terbunuh.

Kokilla telah mendengar percakapan itu dengan takut menjatuhkan vas yang jatuh. Raaj Mata ingat dia adalah mitra dalam kejahatan ini, dan pergi menyeretnya di tengah. Dia meminta Kokilla untuk mengatakan apa kebenarannya. Kaal membawa perawat untuk menyuntikkan Raaj Mata dengan obat penenang. Bari Rani Maa merasa lega, Rani menangis memeluk Raaj Mata.

Dokter mengatakan dia perlu istirahat bersama dengan obat-obatan, dan perlu dijauhkan dari tekanan mental. Rano meminta maaf kepada Kaal dan Bari Rani Maa atas kelakuannya, tetapi neneknya tidak sehat secara mental. Dia bertanya-tanya mengapa Raaj Mata melakukan ini, karena dia tidak pernah menyakiti siapa pun.

Bari Rani Maa bertanya sejak kapan Raaj Mata mendapatkan serangan ini, Rani mengatakan sejak Baba meninggal setelah ibunya. Mereka bingung, dan bertanya tentang nama ayahnya. Rani menjawab Laakhan. Bari Rani Maa berpikir bahwa Raaj Mata belum memberi tahu Rani tentang orang tua kandungnya. Rani tidak tahu bagaimana ayahnya meninggal, tetapi Raaj Mata terkena TBC dan mereka pindah ke Kasoli, tetapi kemudian kehilangan ingatannya.

Di ruangan lain, Kaal berjalan dengan gelisah. Amrita yakin Raja akan tahu satu hari tentang hal itu. Kaal memperingatkan jika Amrita membuka mulutnya, dia akan membunuhnya dan Rani baik dan Raja juga jika diperlukan. Bari Rani Maa mengatakan setelah pernikahan Raja dan Rani, Premvadha dan Gayatri akan tinggal di depan mata mereka. Dan dalam beberapa kasus, jika mereka harus membunuh Rani Raja akan berubah menjadi pewaris nyata dari istana ini. Kaal khawatir Raja tidak boleh tahu tentang itu sebelum waktunya.

Di sana, Raja dan Rani berada di ruangan tempat Raja Mata tertidur. Mereka membahas Raaj Mata hanya mendapatkan serangan seperti itu ketika dia khawatir, tapi hari ini ada sesuatu yang berbeda karena itu adalah hari bahagia dalam hidupnya. Raaj Mata bangun dan melihat sekeliling, Raja meyakinkannya bahwa mereka ada di tempatnya dan semuanya baik-baik saja. Mereka bertiga berpelukan.

Keesokan paginya, Raaj Mata datang ke aula dan meminta untuk mengatakan sesuatu. Bari Rani Maa dengan marah menjawab bahwa inilah waktunya untuk berbicara. Kokilla bertepuk tangan dan para pelayan tiba dengan shagun thaals.

Raja juga datang ke sana. Bari Rani Maa mengatakan sejak kemarin dia menyetujui proposal untuk Raja, tetapi ketika Rani mengurus Raaj Mata semalam, dia yakin dia adalah gadis yang tepat untuk Raja. Dia datang untuk memperbaiki proposal sekarang. Rani sangat gembira dan datang untuk mengambil berkah dari Bari Rani Maa. Dia berharap untuk memberikannya dan Raaj Mata dengan sesuatu yang berkesan dalam hidup, untuk saat ini shagun ini adalah berkatnya. Raja dan Rani duduk bersama. Bindu dan Jeewan memperhatikan ini dengan singkat. Bari Rani Maa membawa manis untuk Raaj Mata, yang mengambil gigitan di bawah tatapan tajam Bari Rani Maa.

Rani memijat Raaj Mata saat tidur ketika dia mendengar suara peluit di lantai bawah. Dia datang untuk melihat Raja berdiri di bawah dengan tangan terbuka. Dia bergegas keluar, Raja menutup matanya dan membawanya ke samping atau taman di mana ada pencahayaan di sekitarnya. Dia mengucapkan terima kasih, dia menuntut untuk ciuman. Rani kesal dan menyebutnya orang yang nakal. Raja tersenyum bahwa dia terlihat sangat imut ketika marah, dan memegang tangannya untuk menciumnya.

Mereka bertengkar, Raja memeluknya, keduanya jatuh ke lantai dengan main-main. Rani mulai menangis seketika, Raja khawatir berusaha menahan air matanya. Rani mengatakan dia tidak pernah sebahagia hari ini, itu tidak bisa dipercaya. Dia telah menyaksikan mimpinya hancur, dan takut kali ini juga. Raja memastikan tidak ada mimpi yang akan hancur sekarang. Rani khawatir bagaimana jika dia pergi menunggunya di mandap. Rana menjanjikan ini tidak akan bahagia, tidak peduli apa yang terjadi dia akan menikahinya dengan pasti. Raja dan Rani akan menjadi satu selamanya. Amrita sedang memeriksa persiapan untuk pernikahan. Jeewan datang untuk membantu, tetapi Raja memegang tangannya.

Precap : Rani khawatir akan jatuh sendirian, dia lelah berkelahi dengan kehidupan. Raja meyakinkan dia tidak akan pernah sendirian lagi, Jeewan datang untuk meminta maaf kepada Rani.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar