Rabu, 08 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 330

Advertisement

Episode dimulai dengan Bindu datang ke Rani dan mengatakan itu adalah kesalahannya dalam apa pun yang terjadi antara dia dan suaminya, jika dia akan meninggalkan rumahnya tanpa alasan suaminya akan menemukan orang lain. Rani mengatakan bahwa mereka telah terhubung di hati dan bukan oleh tubuh.

Rani pergi, ketika Raja datang untuk menanyakan Bindu apa yang dia katakan kepada Rani. Bindu memegang gelas air untuk Raja, dan menjelaskan dia hanya meminta maaf kepada Rani. Raja memaksanya untuk tidak berbicara dengan Rani lagi, dia menawarkan air kepadanya tetapi dia pergi membuangnya. Para wanita menghargai Rani dan yakin dia akan menang. Amrita menjawab jika dia kalah, dan Rani menang, bahkan kemudian itu akan menjadi kemenangannya. Bari Rani Maa berpikir dia perlu melakukan sesuatu yang lain karena Amrita tidak akan berguna.

Rani duduk sendirian ketika Meenu membawakan makanan untuknya. Rani menyaksikan Raja memotong tangan kapak dan itu sangat sakit. Dia bergegas ke arahnya, air mata dupatta-nya untuk membalutnya diam-diam. Dia kemudian mempertanyakan mengapa dia tidak pernah mengakhiri drama ini, Raja mengatakan ketika dia tidak bisa meninggalkan kekhawatiran untuknya bagaimana dia bisa. Dia sadar dia belum makan apa-apa.

Rani membanggakan dia sudah makan makanan. Raja mengatakan dia tidak begitu jauh darinya sehingga dia tidak bisa membedakan kebohongannya. Dia memberikan sebuah apel padanya. Dia memberi tahu Rani bahwa Kaal dan Bari Rani Maa belum menerima kekalahan, penting baginya untuk tinggal di sini. Dia tidak bisa membiarkan dia meninggalkan tempat ini.

Pertanyaan Rani yang telah menghentikannya di sini. Raja menjawab dia. Dia tidak akan memaafkan dirinya sendiri jika dia pergi, dan sesuatu terjadi padanya. Dia tidak marah dengan bulan, mengapa dia tidak merusak puasanya saat itu. Mereka telah berjanji untuk berpuasa satu sama lain. Rani bertanya apakah dia melupakannya, dan cinta yang mengikat mereka di dalamnya? Tidak ada kebutuhan janji atau ritual lagi.

Mulai hujan, Rani menutupi tubuhnya sementara Raja melepas bajunya untuk menggantungkannya. Rani berbalik untuk pergi tetapi tergelincir, Raja memegangnya dalam pelukannya. Raja meminta Rani untuk membiarkan hujan ini mengambil semua kebencian dan kemarahannya untuknya, Rani pergi tanpa menjawab.

Bindu sedang menonton foto Raja di ruangan itu. Bari Rani Maa mengatakan hanya menonton foto tidak akan mengubah takdir. Bindu bertanya-tanya bagaimana dia harus melakukannya. Bari Rani Maa mengatakan di setiap pertandingan kamu harus mengalahkan pesaing kamu. Sikap keras kepala dan ego Rani adalah kekuatannya, jika Raja mengikuti instruksi Bindu, Rani sendiri akan meninggalkannya. Sekarang akan ada dua kontestan untuk pemilihan, Rani dan Bindu. Mereka harus melihat siapa yang menang kali ini dan mendapatkan Raja.

Seorang pelayan dari istana datang ke rumah Rani besok pagi. Raja baru saja keluar dari kemahnya dan memanggil pria dari belakang dan mengikutinya, pria itu berhasil melarikan diri. Raja bergegas menuju rumah dan menemukan ular itu.

Dia bergegas masuk ke dalam rumah, ular itu duduk di atas Rani ketika Raja mencoba untuk memegangnya. Ini menggigit Raja di kaki, dan Rani terbangun karena jeritannya. Dia mempertanyakan apa yang Raja lakukan di sini, dan jatuh di tanah dengan membenturkan kepalanya ke lantai. Raja jatuh di dekatnya di lantai, bibirnya jatuh biru dan benang yang keluar dari mulutnya. Dia membangunkan Raja, lalu melihat luka di kakinya. Dia menghisap racun dari luka memar milik Raja saat dia berhenti dan akhirnya berhenti bernafas.

Meenu datang ke sana, lalu pergi membawa dokter. Seorang pelayan memberitahu Bari Rani Maa bahwa dia meninggalkan ular di sana, pasti sudah digigit sekarang. Bari Rani Maa berpikir sekarang Raja akan kembali padanya. Meenu terkejut mendengar dari Meenu, dan tebak sekaligus tangan siapa yang harus berada di belakang serangan ini. Dia tidak akan membiarkan mereka bermain dengan cucunya. Rani menyeret Raja dengan trolley tangan, kakinya berdarah. Troli berhenti di batu, benang putih keluar dari mulutnya. Rani berlari kepadanya yang bersangkutan.

Raaj Mata datang ke istana, Bari Rani Maa turun kemudian dan melakukan konfrontasi. KRaaj Mata mengatakan dia telah hidup dalam kegembiraan selama 2 dekade bahwa dia membunuh cinta, tetapi dia tidak bisa menghapus cinta mereka juga tidak akan bisa. Ular yang dia kirim untuk membunuh Rani, telah menggigit Raja sebagai gantinya. Bindu dan Jeewan datang untuk mendengarnya.

Precap : Raaj Mata menantang Bari Rani Maa bahwa cinta Raja dan Rani tidak akan berakhir. Rani akan menyelamatkan Raja. Di sana, Rani menangis meminta agar Tuhan tidak membiarkan sesuatu terjadi pada Raja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar