Jumat, 03 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 180

Advertisement

Episode dimulai dengan Savitri bertanya pada Rana ji apa yang dia nyanyikan hari ini. Rana ji mengatakan bahwa dia merasa damai hari ini. Savitri berpikir mulai hari ini dia akan selalu tenang. Rana ji bertanya mengapa dia tersenyum, dia berkata dia mengingat sebuah cerita yang ibunya katakan padanya. Rana ji bilang dia ingin mendengarnya. Sorakan Savitri.

Rajeshwari datang untuk mencari Bari Rani Maa di kamarnya dan menanyakan apa yang dia inginkan. Bari Rani Maa mengatakan seorang pemilik selalu memberi kucing peliharaannya kesempatan dan tidak melepaskan strip dari lehernya, bahkan jika dia menggaruknya.

Rajeshwari mengatakan dia adalah orang yang telah mencampakkan ayahnya dan mengambil darah saudara bersama saudaranya. Rajeshwari mengatakan mereka akan memiliki konfrontasi yang baik. Bari Rani Maa mencengkeram rahangnya dan mengatakan bahwa perkelahian selalu di antara yang setara. Rajeshwari hanya akan dihukum. Dia pergi.

Savitri mengatakan pada Rana ji bahwa ada pangeran yang selalu melakukan keadilan. Suatu ketika, dua istri datang kepadanya dan berkelahi tentang seorang putra. Pangeran harus memutuskan dan meminta mereka untuk menyeret bocah itu, mereka melakukannya. Bocah itu mulai menangis, salah satu isteri tidak dapat melihatnya kesal dan meninggalkan tangannya. Yang lainnya senang dengan kemenangannya.

Pangeran mengerti, seorang ibu tidak dapat melihat seorang putra kesakitan. Rana ji menceritakan kisahnya, sekali monyet dan ibunya tinggal di sebuah sumur. Suatu hari ketika hujan turun, ibu terus menginjak kepala monyet dan melarikan diri. Dia mengatakan dia tidak ingin mendengar tentang Gayatri dan Raaj Mata. Dia mengatakan Gayatri untuk mempersiapkan golf-nya, dia akan pergi bermain golf hari ini. Savitri berpikir dia harus memaafkannya, dia akan membuatnya bertemu Raaj Mata hari ini.

Savitri berteriak pada seorang wanita tua di pintu istana bahwa Rana ji tidak akan bertemu dengannya. Rana ji memperhatikan ini dari lantai atas dan turun.

Savitri mengatakan ini adalah ibu dari pelayan yang tertangkap mencuri. Rana ji mengatakan dia tidak ingin mendengarkannya, wanita itu berdiri dan mengatakan kepadanya bahwa putranya melakukan pencurian, tetapi untuknya. Dia benar-benar sakit dan ada banyak biaya untuk pengobatannya yang tidak dapat ditanggung putranya. Dia siap untuk mendapatkan dirinya digantung demi kebebasan putranya.

Rana ji membebaskannya dan putranya, dan mengatakan padanya istana ini akan menanggung semua biaya pengobatannya. Rana ji bertanya pada Savitri apakah semua ibu itu sama. Savitri mengatakan ya, dan semua putra seperti dia. Dia mengatakan tidak, ibunya berbeda, dia merencanakan kematiannya dengan Gayatri. Savitri bertanya apakah itu ditulis di Geeta, atau apakah dia mendengar Gayatri dan Raaj Mata berbicara satu sama lain tentang hal itu. Dia tidak pernah mengizinkan Raaj mata untuk mengklarifikasi dirinya sendiri, ketika Ram ji akan bertanya kepadanya tentang hal itu; dia tidak boleh mengeluh.

Rana ji mengatakan pada penjaga bahwa dia ingin bertemu Raaj Mata. Di pintu istana, Rajeshwari bertanya pada Rana ji ke mana dia pergi. Rana ji mengatakan dia akan ke Raaj Mata, Rajeshwari mengatakan dia adalah pembohong dan pengkhianat. Rana ji mengatakan Rajeshwari juga pembohong, dia berbicara dengannya; sekarang dia ingin memberi kesempatan pada ibunya juga.

Rana ji dan Savitri datang menemui Raaj Mata. Raaj Mata memegangnya dengan lengan, dan menangis memeluknya. Bari Rani Maa berkata kepada Kokilla bahwa mereka sekarang harus membunuh Rajeshwari. Rajeshwari datang khawatir dan memberitahu mereka Rana ji pergi menemui Raaj Mata. Bari Rani Maa dan Kokilla berbicara kasar tetapi Rajeshwari meminta mereka untuk menyelesaikan masalah ini sekarang, meskipun berkelahi. Kokilla bertanya-tanya bagaimana ini terjadi. Bari Rani Maa mengatakan jika Rana ji ingin bertemu Raaj Mata, ini berarti dia semakin baik; sekarang saatnya membawa badai besar dalam hidupnya.

Rana ji hendak memeluk Raaj Mata kembali, lalu menggenggam tangannya tanpa menjaganya. Raaj Mata menangis dan bertanya apakah dia benar-benar datang menemui ibunya. Rana ji mengatakan seorang pangeran telah menghukumnya, seorang putra tidak bisa mengakhiri hukuman tetapi dapat memastikan ibunya tidak mendapatkan rasa sakit di penjara.

Raaj Mata mengatakan kebahagiaan seorang ibu tidak pernah mudah, itu adalah kebahagiaan anak-anaknya. Dia mengatakan jika untuk sekali ini, Rana ji tidak akan mendengarkan Rajeshwari tetapi hatinya dia akan menyadari bahwa Gayatri tidak bersalah. Rana ji mengatakan dia datang untuk berbicara dengan ibunya di sini, tapi dia menganggap dirinya lebih dari ibu Gayatri dalam hukum. Rana ji keluar dari penjara, Savitri keluar juga. Dia mengunci Raaj Mata lagi.

Savitri menghentikan Rana ji dan mengatakan dia mengatakan dia akan mendengarkan Raaj Mata. Dia bilang dia pasti pernah mendengar mengapa dia memihak Gayatri, mengapa dia tidak peduli padanya dan berada di sisi pembunuhnya. Rana ji berteriak bahwa ia telah menghabiskan seluruh hidupnya di sini, jika ia peduli padanya, ia tidak akan pernah berdagang dengan Gayatri sebelumnya juga.

Dia selalu tertarik untuk menjadi Raaj Mata daripada seorang ibu. Dia mengatakan itu sakit ketika dia melihat ibunya memegang panah yang menyakitinya. Savitri meneriakkan namanya, dia diserang oleh seorang pria berjilbab. Rana ji menangkap pria itu dan bertanya kepada siapa dia bekerja. Pria itu mengatakan dia adalah Behlul Singh. Dia ingat Rajeshwari telah menyuapnya untuk ini dan mengatakan pada Rana ji bahwa Ra aj Mata mengirimnya.

Precap : Raaj Mata memberitahu Gayatri bahwa ia harus menjebak Rajeshwari dalam rencananya sendiri sekarang ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar