Jumat, 03 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 174

Advertisement

Episode dimulai dengan Lakhan melihat Laksh mengambil Savitri ke samping. Laksh mengatakan dia ingin berbicara dengannya. Lakhan datang ke sana, kata Laksh seorang diri. Savitri mengangguk padanya, dia bertanya pada Laksh apakah dia tidak menceritakan realitanya kepada siapa pun. Atau siapa pun tidak mendengarkannya. Laksh mengatakan dia menunggunya sebagai saudara perempuan Lakhan.

Savitri mengatakan Lakhan tidak tahu tentang realitasnya, Laksh akan menjadi cara baginya untuk tetap tinggal di dalam. Laksh senang bahwa hanya dia yang tahu tentang itu, dia mengatakan Gayatri kemudian harus menjauhkan Lakhan dari Swarna karena dia adalah istrinya dan hanya dia yang memiliki hak atas tubuh dan jiwanya. Gayatri mengatakan bahwa dia juga harus melakukan sesuatu untuknya. Laksh menerima kesepakatan itu.

Gayatri mengira dia tidak pernah ingin menyakiti Rana ji. Rana ji datang dari belakang dan apa? Savitri mengatakan segera bahwa ketika dia mengatakan dia tidak menonton Gayatri, itu bukan agar orang-orang tidak memanggilnya gila, tetapi karena dia sebenarnya tidak melihat Gayatri. Dia bertanya pada Rana ji apakah istana ini miliknya. Lalu mengapa semua orang di sekitar memiliki pegangan pada keputusan istana. Dia mengatakan jika ada ibunya ... Rana ji marah dan menyuruhnya pergi. Gayatri berpikir bahwa sebelum mengungkapkan dia harus membawa realitas semua orang ke depan.

Lakhan mengeluh kepada Gayatri bagaimana dia bisa menjanjikan Laksh dia akan menjauh dari Swarna. Dia tahu kepentingan terbaik Swarna dan kebahagiaannya juga tetapi mereka datang ke sini dengan tujuan yang berbeda. Lakhan mengatakan maaf dia menjadi emosional dan melupakannya. Gayatri mengatakan bahwa mereka perlu membawa ingatan Rana ji tentang peristiwa tebing, tetapi untuk itu dia membutuhkan bantuan Raaj Mata. Lakhan bertanya apakah dia mempercayai Laksh. Gayatri mengatakan tidak sama sekali; itu akan menjadi kesalahan terbesar mereka.

Laksh datang mabuk ke tempat tidur Swarna. Dia segera bangun, dia mengikat tangannya. Dia menangis. Laksh mengatakan dia tahu apa yang harus dia lakukan untuk Lakhan. Swarna mengatakan dia tidak akan melakukan apa-apa untuk Lakhan, Laksh mengatakan kepadanya untuk senang tentang suaminya berada di sekitar. Dia memasukkan botol minuman ke mulutnya. Lakhan membuat jalan bagi Gayatri untuk bertemu Raaj Mata.

Lakhan datang dari belakang, Laksh sedang mabuk. Lakhan memukulnya di leher, dan melepaskan tali tangan Swarna. Dia pergi diam-diam, tetapi Swarna memeluknya dari belakang. Lakhan mengangkat tangannya, berbalik ke arahnya. Dia menangis dan memeluknya.

Di penjara, Savitri menyisir rambut Raaj Mata. Dia mengatakan Raaj Mata tidak kehilangan harapannya, putranya akan datang padanya suatu hari nanti. Raaj Mata mengatakan kebencian itu dipenuhi untuk Gayatri, ketika dia mencoba untuk mengatakan kepadanya kebenaran Rajeshwari membuktikan kesalahannya dan mengambil seorang putra dari ibunya. Gayatri berpikir bahwa dia benar, Rajeshwari membuat Rana ji percaya bahwa Raaj Mata adalah musuhnya. Dia sekarang akan mengajarkan Rajeshwari pelajaran yang baik.

Savitri menyajikan makanan untuk Rana ji, Kunwar ji, dan semua orang. Rana ji berpikir tentang Gayatri. Lakhan melempar panah ke arah Rajeshwari. Savitri mengangguk padanya lalu menyelamatkan Rajeshwari. Rana ji bertanya siapa yang berani melempar panah ke arah Rani di istana. Ada tanda pada panah bahwa pengkhianat! Jika kematian membuatnya, dia juga tidak akan diselamatkan. Rana ji bertanya-tanya mengapa pesan seperti itu untuk Rajeshwari. Rajeshwari menyeka keringatnya.

Savitri bertanya pada Rana ji mengapa seseorang memanggil istrinya sebagai pengkhianat. Savitri mengatakan dia merasa bahwa baik Rana ji dan istrinya berada dalam bahaya. Bari Rani maa mengatakan apa pun yang dilihat Rana ji adalah ilusi, apa yang terjadi saat ini adalah lelucon; dia akan menangani semuanya. Kunwar ji mengatakan mereka akan mengungkapkan kesalahan jika itu terjadi di istana. Savitri berdoa untuk perlindungan Rana ji dan Rajeshwari dan pergi untuk mendapatkan lebih banyak makanan. Rajeshwari duduk khawatir.

Laksh melihat Savitri di koridor. Laksh mengatakan kepada Gayatri bahwa dia tidak melakukan apa pun untuk menjauhkan Lakhan dari Swarna. Gayatri mengatakan dia berjanji padanya untuk tidak membiarkan Lakhan datang dekat dengan Swarna karena hanya seorang suami yang berhak. Laksh mengatakan dia akan memberitahu semua orang bahwa dia telah menembak panah di Rajeshwari.

Gayatri mengatakan pergi dan memberitahu mereka, mereka juga akan bertanya mengapa dia menyimpan rahasia begitu lama. Rana ji datang dari belakang dan bertanya pada Laksh apa yang dia lakukan? Laksh menjauh dari Gayatri. Savitri mengatakan pada Rana ji bahwa dia menyesatkan jalannya, dia telah menunjukkannya kepadanya. Dia memberitahu Laksh untuk menuju kamarnya sekarang. Rana ji bertanya apakah dia baik-baik saja.

Savitri membanggakan bahwa dia telah membuat banyak orang menjadi gila. Savitri mengatakan dia khawatir tentang Rana ji, seandainya dia di tempatnya, dia akan bertanya tentang masalah ini. Tidak dia mendorong istrinya, itu akan sampai ke dahinya. Hanya seorang pengkhianat yang bisa melakukan ini. Rana ji mengatakan di istana ini hanya satu pengkhianat, Raaj mata dan dia di penjara bawah tanah.

Savitri bertanya apakah ada satu pengkhianat, yang melemparkan panah itu. Dia mengatakan pada Rana ji bahwa Raaj Mata adalah ibunya, dia mencucurkan darahnya untuknya; dia adalah orang yang memakai gelang besi. Rana ji mencengkeramnya dan mengatakan padanya untuk tidak membicarakan tentang Raaj Mata lagi.

Precap : Gayatri mengatakan kepada Lakhan bahwa mereka membuat Rajeshwari takut bahwa dia bertemu dengan temannya, tetapi dia tidak takut sekarang untuk bertemu dengan temannya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar