Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 344

Advertisement

Episode dimulai dengan Raaj Mata sedang melakukan aarti untuk Rani ketika dia siap untuk pergi, dan orang-orang meneriakkan slogan demi kebaikannya. Gadis berjilbab mengintip dari balik semak-semak, Raja melihat kehadirannya di sana tetapi Rani buru-buru pergi. Rani segera menjatuhkan file-nya, Raja memegang mereka satu di tangannya, yang lain di miliknya.

Pada upacara sumpah, tamu utama mengumumkan dengan gembira tentang seorang wanita yang ditunjuk sebagai MNA saat ini. Rani datang ke panggung untuk membuat pidato, dia membuka file untuk membacanya tetapi terkejut, dan tamu utama datang untuk membaca puisi Raja yang ditulis untuk Rani. Dia mengumumkan bahwa hari ini mereka dapat menyaksikan, ada seorang pria di belakang seorang wanita yang sukses. Semua orang bertepuk tangan untuk Raja. Rani mengambil sumpah.

Kemudian, Rani datang ke istana di bawah pancuran bunga. Wanita berkerudung sedang berjalan menuju istana, preman akhirnya menangkapnya. Pada malam hari, Rani kesal karena Jeewan dan Meenu tidak akan hadir di pesta. Raja menyeretnya ke samping, memeluknya erat. Dia memberitahu Rani, tidak ada yang akan ada di sana untuk pesta; kecuali Raja dan Rani.

Rani bertanya ke mana mereka pergi, Raja mengeluh dia sedang asmara dengannya dan dia khawatir. Dia kemudian mengatakan Ambika dan Dadu telah pergi ke luar kota, dan para pelayan sedang cuti. Mereka saling berpegangan erat. Dia membawa Rani ke tempat tidur melompat yang dihias. Mereka bermain dengan satu sama lain, makan buah saat mereka berbaring di sana.

Mereka memasuki istana dari gerbang belakang. Raja baru saja membawa Rani ke tempat tidur ketika gadis itu datang menangis, dan menuntut mereka untuk menyelamatkannya. Dia pingsan karena takut. Raja dan Rani membuatnya diperlakukan, dia bangun. Rani meyakinkan dia aman di sini dan bertanya siapa mereka; lalu menanyakan namanya.

Gadis itu tetap diam untuk sementara waktu, lalu berkata Shilpa. Para preman telah memasuki istana saat itu dan memanggilnya keluar. Raja dan Rani datang ke aula, Raja berteriak betapa berani mereka memasuki istana. Orang jahat itu menuntut mereka untuk mengirim Sakina kembali, yang lain ... Raja bertanya apa yang akan dia lakukan. Dia menghalangi Raja untuk mengirimnya kembali padanya, kalau tidak akan ada pemogokan di kota. Kota ini milik mereka juga, dan pergi.

Di dalam kamar, Sakina bergabung tangan ke Rani mengatakan dia tidak akan membiarkan dia tinggal di sini dia mengatakan namanya. Rani mengatakan bahwa agamanya tidak lebih besar dari masalah yang ia hadapi, lalu menenangkan Sakina. Di koridor, Rani khawatir dan menyarankan untuk menemui mereka. Raja mengatakan tugas kepolisiannya, dia akan menelepon kantor polisi di pagi hari.

Pada malam hari, Rani berbaring di tempat tidur sambil memikirkan Sakina. Dia datang ke kamarnya, Sakina membuka pintu. Di masjid, para preman sedang menunggu Sakina. Mereka bertekad untuk melakukan pemogokan sampai mereka menyerahkan Sakina kembali kepada mereka.

Seorang pria tiba di masjid, mereka semua menyambutnya dengan hormat. Dia langsung menuju wudhu. Rani menyetir mobil ke arah masjid. Pria itu berdoa sendirian. Anak buahnya mengatakan tampaknya dia tidak akan kembali tetapi hanya dengan begitu mobil Rani singgah. Dia menunjukkan jarinya dan mengatakan dia telah mengambil sumpah untuk melindungi hak semua warga negara; Sakina memiliki hak untuk menjauh dari mereka atas keinginannya.

Pria itu berkata Sakina adalah seorang wanita, dia hanya akan melakukan apa yang pria inginkan. Rani menjawab bahwa seorang wanita bukanlah budak tetapi pendamping, bagaimana jika dia adalah saudara perempuan atau ibu mereka. Pria itu, berdoa di belakang datang untuk menghadapi Rani bahwa mereka harus mencabutnya.

Precap : Sakina siap untuk meninggalkan istana, karena semua orang terancam. Sebuah bom botol dilemparkan ke pintu masuk saat itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar