Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 292

Advertisement

Episode dimulai dengan Kokilla mencoba berteriak hantu, hantu, mengawasi Raaj Mata. Rani dan Raja memasuki ruangan, Rani mengatakan padanya bahwa dia adalah neneknya. Raaj Mata lewat lewat Kokilla sambil tersenyum.

Di aula, Kaal bertanya kepada Raja betapa beraninya dia mengambil keputusan besar tanpa persetujuannya. Raja mengatakan dia tidak bisa menerima penyangkalan Kaal, jadi dia meminta proposal Rani tanpa bertanya padanya. Dia memperingatkan Kaal untuk kehilangan putranya, jika dia mencoba menyakiti Rani atau Dadu-nya.

Kaal memegang tangan untuk menampar Raja tetapi terkejut melihat Raaj Mata datang dengan Rani. Bari Rani dibiarkan shock, mengingat semua tentang masa lalu. Raaj Mata hanya tersenyum, dan bergabung dengan mereka, mengatakan dia ingin bertemu dengan mereka untuk waktu yang lama tetapi tidak pernah mendapat kesempatan. Dia khawatir dengan kekeringan dalam sikap mereka dan merasa seolah-olah mereka tidak suka memperhatikannya dari sini. Raja menawarkan Dadu kursi untuk berbicara dan membawa mereka masuk.

Mereka semua duduk bersama keluarga, Raaj Mata mencoba mengingat ingatannya. Dia mengatakan rasanya seolah-olah dia mengenal mereka, dan memiliki beberapa hubungan lama dengan mereka semua. Rani meminta maaf kepada Bari Rani Maa karena Raaj Mata telah kehilangan ingatannya, dia selalu mencoba untuk mengenali orang. Bari Rani Maa tersenyum bahwa ini berarti Raaj Mata tidak mengenalinya atau Kaal, dan Rani juga tidak menyadari semua situasi. Dia berbicara bahwa itu menyakitkan.

Rani mengatakan kepada mereka bahwa di masa kecilnya, mereka dulu tinggal di Amirkot. Kaal bertanya-tanya bagaimana dia tidak tahu tentang kehadiran mereka begitu dekat, Bari Rani Maa menyatakan bahwa dia tidak akan ada di sini, apakah mereka tahu. Raaj Mata berkata bahwa cucunya adalah harga dirinya, dia akan menghias rumah yang dia datangi.

Raja mencintai Rani, Bari Rani Maa mengatakan setelah bertemu Raaj Mata dia tidak keberatan menikahi Raja dengan Rani, dia menerima proposal ini. Kaal menatapnya dengan ketus, Raja merasa gembira dan pergi memeluknya. Rani datang untuk menyentuh kaki Bari Rani Maa bersama Raja, ia memberkati mereka berdua. Mereka sekarang datang ke Kaal yang akhirnya menerima Rani. Rani dan Raja sekarang datang ke Raaj Mata.

Kemudian, Bari Rani Maa menampik Kokilla mengatakan suaminya melakukan kesalahan ini, karena itu mereka harus membungkuk di depan Raaj Mata. Karena dia itulah pewaris istana ini, Rani Gayatri masih hidup. Dia tidak akan duduk diam, ketika dia datang untuk mengenali dirinya sendiri. Dia adalah putri Rana ji.

Di teras, Rani duduk dengan dia mendengar di pundak Raja. Dia tidak percaya bahwa Bari Rani Maa membencinya, bagaimana dia menerima proposal itu. Raja membanggakan bahwa Bari Rani Maa mencintainya.

Kaal siap membunuh Raaj Mata dan Rani segera, tetapi Bari Rani Maa mengatakan sekarang mereka tidak bisa mengambil keputusan ganas seperti ada demokrasi. Raja menyaksikan bumi, bunga, wangi dan embun di sekelilingnya bahwa setiap hari ia akan berusaha menjadi lebih baik untuknya, mereka akan menjadi mitra dalam semua keputusan.

Kaal menduga Raaj Mata benar-benar melupakan masa lalu, dan Rani tidak menyadari sejarah kehidupan orang tuanya. Dia menganggap itu jebakan. Bari Rani Maa mengatakan bahwa Raaj Mata kehilangan dunianya di istana ini, hari ini dia datang dan duduk di depan para pembunuh keluarganya tanpa kemarahan. Sepertinya dia benar-benar kehilangan ingatannya, mereka hanya harus berhati-hati dia tidak ingat apa-apa. Di sana, Raaj Mata memimpikan masa lalunya, dan segera bangun. Dia berjalan melalui hutan di mana Raja dan Rani sekarang telah selesai mengambil sumpah dan saling berpelukan.

Bari Rani Maa bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Raja jika dia tahu tentang ini semua, dia adalah pemain terbesar Kaal dalam permainan bangsawan; bagaimana jika mereka kehilangan dia. Mereka mendengar Raaj Mata memanggil Rana ji dan Gayatri di pintu istana. Dia menangis histeris melihat sekeliling dan berteriak anak-anaknya dibunuh tepat di depan matanya. Dia bisa membayangkan mayat Rana ji tergeletak di lantai, dan duduk di sampingnya memanggil Rana ji untuk bangun. Kaal maju ke depan, sementara Bari Rani Maa mencoba menghentikannya.

Raja bagian dari Rani, dan menyebutnya lebih sederhana daripada yang dia pikirkan. Bari Rani Maa menyambutnya dengan sangat mudah, Rani menggodanya dengan melompati pelukannya. Raaj Mata berteriak bahwa noda darah Rana ji masih ada di dinding istana ini, mereka telah menumpahkan darahnya tetapi darah yang sama telah kembali ke istana ini; putri Raja ji dan Gayatri. Pewaris mereka, putri mereka ada di sini. Dia akan membalas dendam orang tuanya, dan sampai dia hidup dia akan melindungi putrinya. Kaal masuk ke dalam untuk mengambil senjatanya dan mengambil tujuan Raaj Mata.

Precap : Raja dan Rani menghabiskan beberapa momen intim. Amrita datang untuk menyingkirkan tujuan Kaal. Raja dan Rani mendengar suara tembakan dan khawatir.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar