Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 297

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja menunjukkan cincin pada Amrita dan Bindu, Bindu memakai cincin itu sendiri dan menyebutkan bahwa Jeewan telah pergi untuk membawa Rani. Raja sekaligus khawatir, dan bergegas menuju rumah Rani.

Di jalan, Rani khawatir ke mana Jeewan menuju, istana tidak seperti ini. Jeewan melaju dengan terburu-buru dan memastikan untuk mendapatkan tempat yang tepat untuknya. Raja bergegas menuju pintu, Bari Rani Maa menghentikannya tetapi dia masih bergegas menuju pintu.

Jeewan kemudian masuk, dengan Rani di belakangnya. Dia melarang Raja untuk melihat ke arah Rani, itu dianggap pertanda buruk jika seorang pengantin pria terlihat ke arah pengantin wanita sebelum pernikahan. Rani terbungkus dupatta pengantinnya, dan berjalan menutupi wajahnya di dedaunan. Raaj Mata berharap orang tuanya hidup, ketika rani memukul sesuatu di jalan dan berhenti di foto Gayatri dan Rana ji.

Pengantin datang ke panggung, Rani memindahkan daun dari wajahnya; Jeewan dan Bindu kesal. Raja bertanya bagaimana penampilannya, dia sekarang akan menjadi miliknya. Jika cermin mendapat pantulan bulan, ia berubah menjadi bulan itu sendiri. Bindu menangis. Ritual bunga garland dimulai.

Raaj Mata menghentikan Pandit agar tillak tidak ditempatkan di atas dahi mempelai laki-laki, tidak ada yang dapat dicapai dalam keluarga kerajaan tanpa penggerek ini. Dia meminta Kokilla untuk pergi dan mendapatkan safrin tillak dari belakang patung di kuil istana. Raja bertanya-tanya bagaimana Raaj Mata tahu tentang itu, Raaj Mata mengatakan ini adalah rumahnya, tidak akan dia tahu sebanyak ini.

Amrita telah membawa pemburu saat itu, Raaj Mata memberikannya kepada Pandit. Semua orang bertepuk tangan di ritual dan duduk. Amrita mengirim Bindu untuk mengikat simpul Raja dan Rani, katanya hari ini adalah hari yang penting bagi mereka, mereka tidak akan bisa melupakan hari ini dan menyelipkan lampu agar di simpul. Dia berpikir bahwa hubungan ini akan membakar seperti dia terbakar. Api ini adalah hadiah untuk Rani.

Raja mengambil nama-nama orang tuanya, Kaal dan Amrita. Rani mengambil nama Dadu, Premvadha Singh. Raaj Mata mengambil nama ayahnya, Rana Indravadhan Singh Dev. Bari Rani Maa dan semua orang terkejut mendengar ini. Piring jatuh dari tangan Kokilla.

 Rani mengingatkan Raaj Mata bahwa nama Baba adalah Lakhan, Raaj Mata mengatakan kepadanya bahwa Rana ji adalah ayahnya. Lakhan hanyalah seorang pelayan di istana, ketika mereka harus lari dari Amirkot Lakhan membawanya. Jika dia tidak percaya padanya, dia dapat mengkonfirmasi Kokilla tentang hal itu, dia dan suaminya membawa Lakhan di istana. Raaj Mata merasa pusing sekaligus, Rani bergegas ke arahnya mendapatkan simpul membuka ikatan.

Raaj Mata masih bersikeras bahwa Lakhan bukanlah kakaknya, Rana ji juga bukan putranya; dia tidak punya anak sama sekali. Bari Rani Maa mengintervensi bahwa Raaj Mata masih gila dan memanggil dokter. Raaj Mata bersikeras pada Rani bahwa dia benar, Rani membantunya duduk. Raja berpikir tentang perilaku Raaj Mata tentang istana. Dia berbalik ke arah Kokilla yang sedang melarikan diri dari istana.

Rani membawa Raaj Mata ke sofa dan menawarkan segelas air kepadanya. Di dalam ruangan, Kokila panik bahwa Raaj Mata mengingat segalanya, dia akan membalas dendam mereka semua sekarang. Raja datang ke belakang dan bertanya mengapa dia ada di sini. Di sana, dokter memberikan obat penenang lain untuk Raaj Mata, Raaj Mata melihat sekeliling bertanya mengapa mereka semua khawatir. Pandit memburu mereka saat waktunya akan berakhir. Raaj Mata meminta Meenu untuk membawa Rani ke panggung.

Raja bertanya pada Kokilla mengapa dia mendengar, jika dia sakit kepala karena Raaj Mata menyebut rumah ini sebagai miliknya, atau dia berbicara tentang nama ayah Rani. Apakah ini kebenaran, dan ini adalah alasan dia menyebut dirinya Raaj Mata; dan Kokilla juga. Kokilla meminta Raja untuk pergi ke panggung, Raja menuntutnya kalung itu. Orang-orang di sekitar gosip bahwa nenek pengantin telah menjadi gila.

Kokilla bertanya pada Raja yang kalung, Raja bersikeras dia tahu dengan baik. Kokilla mengatakan itu miliknya, Raja menjawab dia akan memutuskan dan bergerak ke arahnya dalam kemarahan. Dia melihat ke arah kalung itu dan menemukan nama Raaj Mata di belakang kalung itu. Kokilla berbalik masuk, Raja mencengkeram lengannya dan mengatakan ini adalah kalung Dadu. Ini berarti dia benar, Kokilla telah membunuh orang tua Rani. Kokilla bersikeras dia tidak membunuh siapa pun. Raja berteriak, dan jika dia tidak melakukannya. Kokilla akhirnya meludah bahwa Bari Rani Maa dan Kaal membunuh mereka. Raja terkejut pada wahyu ini.

Precap : Raja memberi tahu Bari Rani Maa dan Kaal bahwa kehausan mereka tidak hilang dengan membunuh orang tua Rani sehingga mereka membunuh Lakhan juga. Pewaris sebenarnya adalah istana ini berubah menjadi pembantu, tetapi sekarang mereka harus membayar untuk setiap tindakan mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar