Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 282

Advertisement

Episode dimulai dengan Jeewan menggoda Rani selama kelas menulis catatan untuknya, dia tertawa membacanya, lalu menerima permintaan maafnya. Raja telah merobek kertas dengan nib dalam kemarahan, dan meninggalkan kelas begitu bel berbunyi

Semua orang duduk di luar, Raja duduk tidak tertarik dengan teman-temannya. Jeewan dan Rani datang ke sana, Jeewan memberitahu Rani bahwa dia akan selalu ada bersamanya dalam setiap keputusan yang dia ambil dalam hidupnya. Bindu menyebut Raja benar-benar berubah, dia tidak mengomel lebih segar.

Raja melihat ke arah Rani, lalu berdiri dengan penuh tuduhan. Dia menyebut tahun pertama di dekatnya dan memperkenalkan dirinya sebagai Sir, dia kemudian memerintahkan pemuda itu untuk duduk dalam posisi ayam jantan. Rani dan Jeewan tidak suka, Raja memanggil anak laki-laki lain, dan meminta dia menemukan gadis tercantik di kampus dan melamarnya. Dia juga memberinya mawar merah, Rani duduk kesal

Raja datang ke Bindu. Anak lelaki itu berlutut di depan Rani, dan membaca puisi untuknya. Raja berbalik ke arahnya dengan singkat dan memukulnya dengan keras. Rani datang untuk menghentikannya, tetapi guru tiba saat itu. Dia memarahi Raja karena menunjukkan warna tuanya lagi dan membuktikan bahwa dia tidak pernah bisa berubah. Rani memenuhi syarat itu bukan kesalahan Raja, ia melamarnya.

Raja menerima dia mengatakan kepada anak itu untuk proposal ini, guru pergi untuk mengeluh terhadap dia di depan Wakil Kepala Sekolah. Raja menyarankan dia beberapa hukuman juga, guru mengirim Raja ke tahanan untuk sementara waktu. Dia sekarang harus menghabiskan seluruh waktunya dengan buku-bukunya.

Raja berbalik untuk pergi, Rani mengatakan Raja tidak seburuk yang semua orang anggap dia, dia membutuhkan bimbingan yang tepat. Guru memperingatkan Rani untuk dikirim ke tahanan juga, dan mengumumkan hukuman. Rani berbalik untuk melihat Raja dan menanyakan apa yang terjadi, jika dia takut menghabiskan waktu bersamanya. Dia pergi sambil tersenyum, Raja mengikutinya.

Di lantai bawah, Bindu mengabaikan Rani. Gadis-gadis itu khawatir jika pesta pesta mereka dibatalkan, Bindu menyebutnya tidak mungkin. Dia akan mengurus pengaturan pesta sendiri. Rani sedang duduk dengan buku-buku di perpustakaan, Raja membuat sketsa seorang gadis dan tertawa keras. Rani menoleh kepadanya, lalu menuju ke pekerjaannya.

Raja menulis sebuah catatan, merobek kertas dari buku dan membuat pesawat terbang aero itu, melemparkannya ke arah Rani. Dia tertawa saat Rani terkena itu. Dia membacanya sambil berkata, jika dia berpikir itu akan menjadi surat cinta. Dia pergi menuju rak buku, Raja menggodanya dengan mengambil buku yang dia tangani. Rani bertanya apakah dia tidak punya masalah untuk tetap dekat dengannya, mengapa dia pergi. Dia merenggut buku itu dan bertanya mengapa dia memukuli bocah itu, dia setidaknya harus tidak melawan emosinya.

Raja menyebutnya kesalahpahaman, dia sama sekali tidak penting baginya. Rani bertanya benar, dia bilang tidak. dia menegaskan, dia mengangguk. Rani menemukan kunci dan kunci di dekatnya dan mengunci perpustakaan dari dalam. Dia datang menanyakan apa yang telah dia lakukan. Rani mengatakan ini adalah untuk membuktikan bahwa ia dipengaruhi oleh kehadirannya, hatinya tidak mendengarkan pikirannya mengawasinya. Dia memutar kunci berlari dengan main-main, Raja mengejarnya.

Tiba-tiba kunci jatuh di luar perpustakaan dari jendela. Raja khawatir, Rani tertawa histeris sementara Raja khawatir karena tidak ada yang akan berjalan lebih dekat ke perpustakaan pada hari pertama kuliah. Rani tertawa melihat kunci itu jatuh, Raja berdiri khawatir, dan kemudian dia juga mulai tertawa. Tiba-tiba, lampu mati. Ada kesunyian, mereka berjalan menjauh satu sama lain. Raja berbalik pertama, Rani mengikuti; kemudian sampai ke meja mereka.

Di koridor, teman-teman Bindu bertanya-tanya kapan listrik akan kembali. Bindu bersikeras bahwa pesta akan berlangsung dengan biaya berapa pun. Jeewan datang kepadanya mengatakan Raja tidak akan pernah mencintainya, Bindu mengatakan dia tidak suka Raja sejak kecil untuk menerima kekalahan dari pasar bawah Rani. Dia bertekad untuk mendapatkannya kembali dengan biaya berapa pun.

Di sana, Rani menyalakan lilin dan membaca di bawahnya. Raja berjalan menuju jendela, Rani berbalik untuk mencari dia bertanya-tanya dia pergi. Raja membawa radio dan mencoba mengatur frekuensinya sambil bergumam, dia melemparkan kunci-kunci itu dengan sengaja mengunci dia di dalam. Tiba-tiba, radio mulai memainkan kecelakaan hidup yang indah sebagai lagu, ‘Bahir se koi andar na aa sakay’. Keduanya dipindahkan, Rani memegang kepalanya dengan frustrasi. Tiba-tiba, lilin akan meledak. Raja dan Rani menyimpannya bersama.

Precap : Rani meminta Raja untuk satu kesempatan. Di rumah, Raja memberi tahu Rani dia datang untuk meminta bantuannya dari Dadu hari ini. Rani bersorak.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar