Kamis, 02 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 166

Advertisement

Episode dimulai dengan Rajeshwari mengeluh tentang Rana ji melemparkan kopi padanya. Bari Rani Maa mengatakan hanya sekitar enam bulan, jika pangeran tidak mendapatkan tahta yang baik diserahkan kepada orang lain. Dan di hadapannya, Rana ji tidak akan sembuh dan tahta akan datang ke Kunwar ji.

Rajeshwari mengatakan dia adalah seorang putri, dia tidak bisa hidup sebagai pelayan. Dalam dua bulan terakhir, empat pelayan telah pergi, mereka sekarang harus menemukan seseorang yang bisa menahan temperamen Rana ji. Dia pergi. Bari Rani Maa dan Kunwar ji sedang berbicara tentang dia ketika seorang penjaga datang untuk memberi tahu mereka seseorang di sini untuk bertemu Kunwar ji.

Lakhan mengatakan kepada Kunwar ji bahwa dia sekarang akan bekerja pada uang yang akan ditawarkan Kunwar ji kepadanya. Kunwar ji mengatakan baik-baik saja, kali ini dia akan mendapatkan hanya seperempat dari uang yang dijanjikan sebelumnya. Di sana, Rana ji duduk di kursi, kakinya ditekan oleh seorang pelayan. Dia mendorongnya dari kakinya dan mengatakan kepadanya untuk mengirim orang lain. Lakhan bertanya tentang Raaj Mata, Kunwar ji mengatakan kepadanya untuk tidak ikut campur dalam masalah lain.

Kokilla menghentikan seorang pembantu dan memperhatikan baki makanan. Dia tegur bahwa dia bukan seorang putri, dia adalah seorang tahanan. Lakhan bertanya-tanya siapa yang mereka terus dipenjara.

Di penjara, Raaj Mata menyangkal makan apa pun. Dia bertanya-tanya di mana Gayatri berada. Gayatri menangis dan tidak percaya bahwa Rana ji telah meninggalkan ingatannya. Lakhan mengatakan kepadanya bahwa Rana ji sekarang membencinya, dia pikir dia adalah pembunuhnya dan mencoba membunuhnya dari peluru. Dia marah bahkan pada namanya.

Gayatri mengatakan cinta masih hidup, seperti kebencian di dalam hatinya dan kegilaan di dalam hatinya. Lakhan mengatakan bahwa pelurunya masih di kepala Rana ji, dia kadang-kadang memiliki rasa sakit yang sedemikian sehingga dia tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Hanya Bari Rani Maa yang bisa merawatnya. Gayatri bertanya tentang Raaj Mata? Lakhan mengatakan dia tidak bisa tahu apa-apa tentang Raaj Mata.

Gayatri mengatakan dia harus pergi ke istana, dia tidak bisa membiarkan keluarga, suami dan ibu mertuanya menderita di tangan Rajeshwari. Lakhan mengatakan Amirkot bukan orang yang dia tinggalkan, dia tidak bisa pergi ke istana. Gayatri mengatakan tinggal jauh dapat membuat air mata meneteskan air mata, tetapi untuk menghapusnya seseorang harus mendekat.

Di malam hari, Gayatri datang ke kuil. Dia mengatakan kepercayaan membuat patung batu sebagai Tuhan, tetapi hari ini iman ini hancur. Kesalahan apa yang dilakukan Rana ji, dia memenuhi setiap tanggung jawab Raja, putra dan istri. Dia percaya bahwa nasib ada di tangan, kerja keras dan keberanian lebih besar dari takdir. Dia berkata kepada Tuhan bahwa itu adalah tanggung jawabnya untuk menjaga kepercayaan ini tanpa terputus.

Dia mengatakan ini adalah kesaksian Tuhan, jika ada Tuhan mereka harus menunjukkan jalan kepadanya. Dia memohon untuk mendapatkan cintanya kembali, dia tidak bisa kembali ke Amirkot sebagai Gayatri. Dia duduk di lantai dan menunda-nunda. Ketika dia berdiri, wajahnya penuh lumpur. Dia mengamati pantulan wajahnya di Trishol. Dia bersyukur kepada Tuhan untuk cara mengembalikan Rana ji kepadanya.

Keesokan paginya, di istana Pandit ji meminta Bari Rani Maa jika Rana ji siap. Hanya seorang pangeran yang bisa melakukan pooja ini. Kunwar ji mengatakan dia adalah pangeran tahun ini. Bari Rani Maa mengatakan dia berarti Rana ji sakit, tahun ini Kunwar ji akan melakukan pooja. Pandit ji mengatakan Raaj Mata dan Rana ji melakukan pooja setiap tahun. Bari Rani Maa mengatakan Raaj Mata tidak ada lagi di sini. Kunwar ji akan melakukan pooja. Bari Rani Maa senang bahwa tidak ada seorang pun di sini untuk menghentikannya sekarang.

Gayatri memasuki istana dalam sebuah avatar yang berubah dari para wanita padang pasir barat-daya, kulit kecokelatan, berpakaian choli ghagra dengan kerudung. Saat dia berjalan di istana, Rana ji bermimpi tentang Gayatri. Dia terganggu dan bangun berteriak Gayatri, Gayatri. Raaj Mata juga merasa Gayatri berada di sekitar.

Dia datang untuk memegang jeruji dengan harapan dan tangisan. Kunwar ji, Bari Rani Maa dan Kokilla mendengar suara Rana ji. Bari Rani Maa menuju kamarnya, Pandit ji berhenti tetapi mereka mengatakan mereka akan segera kembali. Seorang penjaga datang ke Rana ji dengan air, dia sakit kepala dan tidak menanggapi. Dia menyentuh tangannya, Rana ji menamparnya keras dan menyuruhnya pergi.

Bari Rani Maa menggosok dahi Rana ji dan mengatakan kepadanya untuk bersabar. Rana ji mengatakan dia menghancurkan tidurnya, dia akan menghukumnya karena ini. Bari Rani Maa memberitahu dia untuk berbaring. Rajeshwari datang ke bawah dengan singkat bahwa dia membuat pelayan lain melarikan diri. Dia bertanya-tanya di mana dia harus mendapatkan seorang pelayan. Lakhan datang ke Rajeshwari dan menyarankan dia untuk menjaga perawat untuk Rana ji. Dia bilang dia tahu seorang gadis yang bisa melayani Rana ji bahkan untuk tujuh kelahiran. Rajeshwari bertanya siapa itu.

Gayatri datang ke kuil dan membuktikan. Lakhan mengatakan dia telah dibakar dan telah berubah menjadi batu bara. Dia tidak takut apa pun dan tidak pernah mundur. Saat berdoa, Gayatri berpikir dia kembali untuk mengurus Rana ji.

Precap : Rana ji berdiri dengan pemburu untuk menghukum pelayan yang merusak tidurnya. Gayatri memegang tali pemburu dari belakang. Rana ji menyeretnya ke dalam pelukannya. Mereka berbagi bulu mata.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar