Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 379

Advertisement

Episode dimulai dengan Di kamar mandi hujan, Iqbal mengatakan pada Rani bahwa dia sangat mencintainya, dia dalam masalah besar hanya dengan memikirkan pengkhianatannya dan memeluk Rani. Raja memperhatikan ini dari pintu istana. Rani menangis mengingat kematian Raja. Dia bersembunyi di balik semak-semak, saat Iqbal dan Rani masuk.

Di dalam, Raja membakar lengannya dengan lilin. Bindu datang untuk menghentikannya. Raja mengatakan dia ingin mendapatkan pengakuan dengan rasa sakit sehingga dia bisa menghancurkan Rani. Dia akan mengalahkan Rani dengan memenangkan hatinya.

Rani bertanya pada Raaj Mata bagaimana dia membuat Iqbal naik. Raaj Mata mengatakan jika Amirkot tidak lagi menjadi negara, ia masih menjadi Raaj Mata. Ayah petugas pajak penghasilan adalah kesetiaannya yang lama. Dia membawa inspektur ke Iqbal, yang menerima bahwa dia dibawa oleh Nusrat. Iqbal terkejut. Raaj Mata mengatakan Nusrat punya alasan untuk itu hancurkan dia. Dia mengatakan pada Rani bahwa Raajneeti ada dalam darah mereka. Rani khawatir tentang kenyataan Angat, dan akan membutuhkan bantuannya untuk mengenalnya.

Keesokan paginya, Rani dan Angat saling bertemu di koridor. Raja berpikir dia melempar jaring, dia tidak akan bisa keluar dari sana. Dia mulai berbicara tetapi dia menunjuk padanya untuk diam dan membawanya.

Di dalam kamar, Bindu menyapa Raaj Mata. Dia membawa Bindu beberapa berlian. Bindu menyentuh mereka, menyebut mereka cantik. Raaj Mata melemparkan mereka ke lantai, mengatakan mereka palsu.

Angat menunjuk ke arah beberapa kotak hadiah di dalam ruangan. Rani menuntut apa mereka, dia menawarkan dia untuk membukanya. Dia menemukan sebuah jam di dalamnya dan terkejut. Angat mengatakan bahwa ketika marah dia bertingkah seperti anak kecil, dia berpikir untuk memberinya sebuah jam untuk mengingatkan bahwa dia sudah dewasa.

Rani menerima tentang berperilaku buruk. Angat juga setuju untuk menciptakan perbedaan antara dia dan Nawab. Rani mengatakan tidak ada yang bisa berpisah dengannya dan Iqbal karena mereka sangat mencintai satu sama lain, sama seperti Angat mencintai Bindu. Angat memberitahu Rani bahwa dia mencintai Bindu sebanyak dia mencintai suami pertamanya. Dia kemudian menyebutnya lelucon. Rani bertanya padanya tentang dia dan Bindu bertemu.

Raaj Mata mengatakan pada Bindu bahwa dia mengenali yang asli dan palsu sekaligus. Raja mengatakan pada Rani bahwa dia bertemu dengannya di Chandigarh, dia bertanya kepadanya tentang alamat, dia membawanya ke manajer dan membuatnya membayar tagihannya juga (itu adalah pertemuan pertama Raja dan Rani). Dia mengatakan dia berteriak padanya, dan dia siap memutuskan untuk meminta maaf tidak seperti Nawab yang keras kepala. Dia ingat berdiri dengan papan maaf di belakang jendelanya. Rani lolos, Raja memeluknya. Setelah itu mereka jatuh cinta.

Raaj Mata bertanya-tanya bagaimana Bindu jatuh cinta dengan Bindu begitu cepat. Angat mengatakan dia sadar Bindu mencintai Raja. Bindu terdiam di depan Raaj Mata. Rani mengatakan pada Angat bahwa dia telah melupakan Raja pada hari dia turun ke hatinya, dia bahkan melupakan wajahnya dan pergi. Di koridor, Rani bertekad untuk mencari tahu tentang realitasnya.

Keesokan paginya, Raaj Mata membawa gaun perayaan Tahun Baru ke Rani sebagai Iqbal dan tamu harus berada di sini. Rani khawatir dan memberi tahu Raaj Mata, penting untuk mencari tahu tentang kebenaran Angat. Raaj Mata pergi untuk mendapatkan obat, itu tidak membiarkan seseorang menjadi peka. Dia mengatakan kebenarannya saat itu. Jika mereka mencampur obat ini dalam segala hal yang dimakan atau diminum Angat, wajah aslinya akan terungkap.

Rani bertanya-tanya apakah dia melakukan sesuatu yang salah hanya untuk menang. Raaj Mata meyakinkan Rani bahwa obat ini tidak akan menyakiti Angat, dan mereka menggunakan obat ini untuk melawan Iqbal dan bukan Angat. Rani pasti akan membalas dendam Iqbal. Raaj Mata mengatakan padanya untuk bersiap-siap segera.

Bindu turun bersama Raja sementara Rani bergandengan tangan dengan Iqbal. Keduanya saling menatap satu sama lain. Raja bergerak maju, menghilangkan jenggot dan kumisnya yang palsu. Rani bergegas ke bawah ke arahnya, mereka saling berpelukan dalam kegirangan. Rani berjanji untuk tidak membiarkannya pergi, selamanya. Keduanya menangis.

Bindu mencengkeram tangan Raja, melarangnya menunjukkan perasaannya. Rani juga menuju ke bawah. Iqbal bertanya pada Raja jika dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Rani. Raja berkata kecantikan harus dihargai. Iqbal membanggakan bahwa Rani sangat cantik, tidak ada yang bisa melepaskan pandangannya; jika Angat bukan temannya, dia akan membunuhnya. Raaj Mata mengirim minuman untuk Raja.

Precap : Raja mengungkapkan identitasnya kepada Rani berada di bawah pengaruh obat-obatan. Iqbal memasuki istana, sementara Rani menangis dalam kegirangan menyaksikan Raja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar