Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 342

Advertisement

Episode dimulai dengan Bari Rani Maa ingat bagaimana dia memprovokasi Bindu untuk menciptakan semua drama ini. Bindu mengatakan dia tidak mengerti mengapa Sarfaraz menyalahkan dirinya sendiri. Bari Rani Maa ingat memberinya cincinnya, Raja Rani adalah anak-anak dan tidak sadar dia tidak akan meninggalkan istana bahkan setelah kematian.

Jeewan menghentikan Ambika yang membawa susu kunyit untuknya, dia mengatakan pada Bindu bahwa dia adalah seorang ibu dan hatinya dimaksudkan untuk memaafkan. Dia selalu menganggapnya sebagai putrinya, dan memberinya susu. Bindu menyesapnya.

Jeewan membawa anggur untuk Bari Rani Maa, mengatakan dia sangat membutuhkannya. Dia tidak pernah menganggapnya berharga, masih dia belajar semua triknya. Jika dia menguji dia sekali, tidak ada yang sama dengan dia. Bari Rani Maa tersenyum, dia mendapatkan yang terbaik dari orang tuanya.

Ambika bertanya pada Bindu bagaimana ini terjadi. Bindu berkata Bari Rani Maa tidak baik, dia membuatnya duduk di bawah pohon. Di sana, Bari Rani Maa menceritakan kepada Jeewan cerita lain bahwa Bindu lelah dan pergi ke bawah pohon, dia meneruskan ke kuil dan orang itu mencabuli Bindu.

Di sana, Bindu memberitahu Ambika bahwa dia berjalan menuju kuil ketika pria itu mulai mengikutinya, dia berteriak masih tidak ada yang mendengar. Bari Rani Maa mengatakan pada Jeewan dia melihat pria itu menganiaya Bindu, jadi dia memukulnya dengan batu. Di sana, Bindu mengatakan dia memukul pria dengan batu itu, dia terluka dan melarikan diri. Ambika menghargai Bindu karena berani, dan mengatakan padanya untuk beristirahat. Jeewan mengambil cuti dari Bari Rani Maa.

Di koridor, Jeewan dan Ambika mendiskusikan bahwa Raja benar, kalau tidak cerita mereka tidak boleh berbeda. Dia meyakinkan Ambika bahwa dia tidak akan membiarkan Rani terluka, dia telah memaafkannya dan memberinya kesempatan lain; dia tidak akan mengecewakannya. Dia akan membantu Raja dan Rani sepenuhnya, mengumpulkan bukti kuat terhadap Bari Rani Maa dan Bindu.

Keesokan paginya, Rani berbagi kekhawatiran dan ketakutannya bagaimana jika Raja benar. Raaj Mata memintanya untuk menjadi kuat di hati. Seorang wanita datang menangis kemudian, dan memperkenalkan dirinya sebagai ibu Sarfaraz. Di hutan, Raja menemukan cincin dan uang Bari Rani Maa di kotak Sarfaraz. Orang-orang berteriak melawan Rani.

Rani berbicara mereka di sini untuk menanyainya, dan marah padanya; hanya karena mereka menganggap dia layak mendapatkannya. Seorang pria bertanya apakah dia menerima dia mendorong Bindu dan Bari Rani Maa keluar dari rumah, dan Bindu harus menghadapi ini semua. Rani mengatakan ada ketidakadilan, tetapi tidak dengan Bindu tetapi Sarfaraz. Dia adalah orang yang tidak bersalah, yang sedang dimainkan.

Bindu berbicara Rani sedang bersama orang yang bermain dengan rasa hormatnya, Rani meminta dia untuk bukti. Bindu menangis bahwa dia selalu berpikir seorang gadis akan bersamanya, tetapi dia tidak mempertimbangkan nilai rasa hormat gadis lain. Orang-orang meneriakkan slogan-slogan melawan Rani, dan timnya diserang dengan batu. Rani mengatakan ibu Sarfaraz akan menceritakan kebenarannya sendiri. Dia dibawa ke panggung, mati di atas tandu.

Bari Rani Maa bertanya apa yang ingin dibuktikan Rani dengan membawa mayat ini di sini. Orang-orang berteriak lagi terhadap Rani. Sarfaraz memanggil ibunya dari kejauhan dan berlari ke arahnya, melanggar dari polisi.

Bari Rani Maa menunjuk Bindu untuk turun panggung. Raja menatap mereka, ketika Sarfaraz menangis mengatakan dia menyalahkan dirinya sendiri hanya untuk mengumpulkan uang operasinya dan menyelamatkan hidupnya. Mungkin dia dihukum untuk memihak iblis. Rani mengingatkan ibunya bahwa Sarfaraz tidak pernah bisa mencuri kehidupan seseorang. Orang-orang di sana mengatakan Rani benar, Sarfaraz melakukan ini semua demi uang.

Bari Rani Maa menuduh Raja bertanggung jawab, dia mendapatkan wanita ini terbunuh kemudian menyuap pria ini untuk menyalahkannya. Sarfaraz menyerang Bari Rani Maa mengatakan dia menerima kondisinya hanya untuk menyelamatkan ibunya, dia tidak bisa melakukan tindakan seperti itu atau dia akan melakukannya.

Ibunya memanggil dari belakang mengatakan dia tahu dia tidak pernah bisa melakukannya. Sarfaraz memeluknya, ibunya merasa diberkati dia mempertaruhkan nyawanya hanya demi menyelamatkannya. Bari Rani Maa bertanya-tanya bagaimana wanita ini bisa hidup, dan ingat tentang menembakkan peluru sendiri.

Rani bertanya pada Bari Rani Maa apakah dia berpikir bagaimana wanita ini masih hidup, dia menunjukkan foto di mana Bari Rani Maa membidik wanita itu. Mereka ingat, itu adalah boneka dan Jeewan telah mengambil foto itu. Raja mengatakan dia tidak pernah mempercayainya, tetapi Rani membutuhkan bukti. Rani mengatakan dia mendapat bukti ketika ibu Sarfaraz datang untuk menemuinya sendiri.

Rani telah memintanya untuk menanyakan putranya sendiri, dia tahu Bari Rani Maa mendengar ini dan akan mencoba membunuhnya. Dia kemudian menelepon polisi, dan meminta mereka untuk membiarkan Sarfaraz mengakui kebenaran di depan seluruh publik. Raja menjanjikan Dilshad dia akan dirawat di rumah sakit terbaik. Orang-orang sekarang berteriak mendukung Rani, dan menuntut eksekusi untuk Bari Rani Maa.


Precap : Bari Rani Maa mengambil senjata dari sabuk inspektur polisi dan menunjuk ke arah Rani, memperingatkan mereka untuk membunuh Rani adalah siapa pun yang bergerak maju.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar