Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 374

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja bertanya pada Bindu tentang Ambika. Bindu berjanji akan membawanya kepadanya.

Rano datang ke bawah, mengenakan pakaian dan perhiasan khas Iqbal. Iqbal memujinya. Rani membalas dengan puisi tentang cinta. Raaj Mata berdoa agar mereka tidak pernah mendapatkan mata yang buruk. Iqbal mengatakan hari ini adalah hari ulang tahun Rani, ia ingin mengajak Rani untuk makan malam jauh dari keramaian. Raaj Mata memungkinkannya. Dia mengamati Iqbal memegang tangan Rani.

Bindu membawa Raja ke rumah sakit jiwa tempat Ambika dirantai, menangis untuk Raja. Raja berlari ke arahnya, tetapi dia tidak mengenalinya dan hanya menangis. Bindu mendengar langkah kaki dan membawa Raja keluar dari suaka dengan paksa.

Di tempat tersebut, Rani bertanya apakah ada orang lain juga. Iqbal menjawab ada cinta dan kedamaian. Seorang pelayan mengenalinya, Rani mengatakan dia datang ke sini lebih awal juga. Iqbal melakukan panggilan untuk menu, tetapi manajer melayani apa yang selalu dia ambil. Rani membalikkan meja, mengatakan bahwa mereka perlu menghapus kenangan mereka yang telah pergi.

Raja bertanya pada Bindu mengapa dia tidak membiarkannya membawa ibunya. Bindu mengatakan mereka tidak perlu menunjukkan bahwa dia hidup, seandainya mereka membawa polisi Ambika akan mencarinya dan menghubunginya. Kemudian, Ambika benar-benar kehilangan putranya. Dia memberi tahu Raja bahwa Rani menganggapnya sebagai seorang pembunuh seperti Kaal.

Iqbal berada di belakang apa yang terjadi pada Raja. Raja bertanya-tanya apakah cinta dan persahabatan sama-sama palsu, Bindu mengatakan kepadanya bahwa Iqbal tidak pernah menjadi temannya. Mereka membalaskan dendamnya, karena Iqbal menganggap Raja sebagai pelakunya bagi tunangannya, kematian Zaira.

Raja menyangkal tuduhan seperti itu, ia bertanya-tanya apakah Rani membencinya untuk cerita ini. Bindu mengatakan Rani bergandengan tangan dengan Iqbal, karena Rani dia adalah putra dari pembunuh orang tuanya. Raja menyangkal ini, Bindu bertanya mengapa Rani dan Raaj Mata ada di pihak Iqbal saat itu.

Di istana, Iqbal mengatakan dia bisa melihat cinta untuk dirinya sendiri bahkan dalam kemarahannya. Dia memegang tangannya untuk mencium bagian belakangnya. Raaj Mata menatap ke arahnya, sementara Rani berdiri tanpa emosi. Dia menangis saat Iqbal pergi. Dia menangis memanggil Raja.

Raja tidak siap untuk memaafkan Rani atas apa yang dia dan Raaj Mata lakukan pada ibunya. Dia dan Raaj Mata berencana melawannya untuk membalas dendam padanya. Rani menangis, mengatakan pembunuh cintanya mencium punggung tangannya. Dia bertanya mengapa dia menyelamatkannya, apakah dia meninggal hari itu dia tidak harus melihat cintanya mati setiap hari. Mereka ingat, ketika Rani berlari menuju tebing Raaj Mata datang untuk menyelamatkannya.

Rani bersikeras padanya untuk pergi menuju Raja, tetapi Raaj Mata secara agresif membawanya kembali ke istana. Dia menampar keras untuk membawanya ke sadar. Dia telah mendesak Rani untuk membalas dendam kepada Rajanya dari Iqbal Khan, karena seorang wanita yang teguh dapat melakukan apa saja. Dia bertanya-tanya wajah apa yang akan dia tunjukkan kepada Raja bahwa Rani bahkan tidak bisa membalas dendam atas pembunuhannya.

Rani menghapus air matanya dan menunjukkan tekadnya untuk merenggut segalanya dari Nawab Iqbal Khan. Rani menangis, Raaj Mata meyakinkan Rani bahwa itu semua untuk Rajanya. Rani menangis bahwa dia harus banyak menderita hanya untuk balas dendam ini. Tidak ada yang pernah memberitahunya bahwa kesaksian cinta sangat sulit. Raaj Mata mendesak Rani untuk membalas dendam atas kondisi Ambika juga. Rani mengenang, Ambika menyerang semua orang di istana dengan pisau atau melukai dirinya sendiri. Rani menyebut dirinya tidak beruntung, karena mereka bahkan tidak bisa merawatnya dalam kondisi seperti itu.

Di sana, Raja membakar foto Rani yang bertekad untuk membalas dendam Rani atas apa pun yang dia lakukan padanya dan ibunya. Dia harus membayar semua yang dia lakukan kepada mereka. Di istana, Raaj meyakinkan Rani untuk mengurus Ambika. Ambika kehilangan putranya, jika dia sadar dia pasti ingin Rani membalas dendam atas kematian putranya. Dia harus memulai persiapan kartu terakhirnya, dalam game balas dendam ini. Rani mengatakan setelah menjadi istri Nawab Iqbal Khan, dia akan membakar setiap kebahagiaannya.

Raja menunjukkan foto-foto Iqbal dan Rani, kemudian meminta dua pria untuk saling membawa detail mereka sekitar empat bulan terakhir. Dia membutuhkan detail bahkan nafas mereka. Dia melempar uang kepada mereka, dan dengan tegas mengirim mereka untuk bekerja. Bindu bertanya-tanya apa yang akan Raja dapatkan dengan semua ini. Raja mengatakan selalu ada beberapa kelemahan dalam rantai, ia mencari titik lemah untuk memutus rantai. Dia tidak hanya merusak hidup mereka, tetapi juga membakar mereka. Dia membakar koran dengan foto mereka.

Precap : Raaj Mata memberi tahu Rani bahwa dia sedekat mungkin dengan Iqbal untuk menyerang hatinya. Rani menelpon.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar