Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 355

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani terkejut, sementara Raja menjadi gelisah dan menyangkal mengenali siapa pun. Ambika menangis, Rani mencoba menenangkan Raja. Para dokter tiba, Rani menangis untuk Raja.

Para dokter meyakinkan Raja bahwa dia baik-baik saja, Raja bertanya siapa dia, dan mencoba mengingat ingatannya bertanya-tanya bagaimana dia lupa namanya sendiri. Mereka memberinya suntikan untuk menenangkan, Rani tidak siap untuk keluar dan menangis dengan buruk.

Iqbal melempar Nusrat ke atas tempat tidur di tempat Shabnam. Dia mempertanyakan bagaimana berani dia mengambil keputusan besar, mengapa dia pergi keluar dari sini sendirian? Nusrat menerima itu semua kesalahannya, dalam segala hal. Dia ingin pergi, Iqbal mengatakan dia telah membeli waktunya dan dia hanya akan melakukan apa yang akan dia tanyakan. Nusrat mengucapkan terima kasih karena mengingatkan bahwa dia adalah seorang pelopor. Dia bertanya mengapa dia datang padanya, ketika dia sangat membencinya. Iqbal mengendurkan cengkeramannya di atas tangannya dan pergi.

Dokter menjelaskan Rani bahwa karena trauma mendadak, dia mungkin kehilangan ingatannya. Mereka harus menyelesaikan tesnya, dan memberi tahu Rani tentang satu cara untuk tetap di samping Raja. Rani setuju.

Rani berbaring di tempat tidur, ketika Rani datang ke kamar dengan pakaian perawat. Dia dengan marah bertanya apakah dia datang lagi. Rani menjawab dia adalah seorang perawat di sini, dan itu adalah perubahannya. Dia harus menanggungnya sampai besok, dia tidak akan mengganggunya dan hanya akan merawatnya.

Raja memalingkan wajahnya. Rani memintanya untuk minum obat, dia makan dengan hati yang buruk. Raja menuntut minum lemon, dia pergi untuk mendapatkannya segera. Dia mempertanyakan apa ini, dia mengingatkannya tentang keinginan jus lemon. Raja memecahkan gelas, mengatakan dia meminta jus jeruk. Dia kembali dengan tangan kosong, mengatakan bahwa itu tidak tersedia.

Raja mengeluh tentang nyamuk. Kemudian mengirimnya untuk mendapatkan penggemar lain. Raja bertanya siapa yang menjadikannya perawat, apakah ada yang tidur sambil merawat pasien. Raja tertawa itu tidak pernah hilang. Rani marah tentang leluconnya dan datang untuk memukulnya. Raja memperingatkan dia tentang melarikan diri dari tempat tidur, dan berteriak sambil berjuang untuk itu. Dia bergerak ke arahnya, Raja tertawa lagi.

Rani mulai menangis, bertanya-tanya apa yang harus mereka tanggung. Raja merasa khawatir, bahwa dia sedang menguji cintanya. Dia membuatnya, mengatakan dia bangga memiliki istri yang mencintai suaminya dan tanggung jawabnya sama. Dia memintanya untuk berhenti menangis. Rani menyeka air matanya dan pergi untuk memberitahu Ambika. Raja mengatakan dia sudah memberi tahu Ambika, tetapi dia ingin memberi mereka kesempatan untuk menghabiskan malam bersama. Rani mengingatkannya bahwa dia terluka, dan ini rumah sakit. Dia khawatir jika tidak ada yang terjadi, dia menjanjikan pesta untuk ulang tahunnya. Dia mendapat kue untuknya, menyalakan lilin dan memberinya pisau. Keesokan paginya, dokter memungkinkan Raja pulang ke rumah.

Di istana, Rani membantu Raja ke tempat tidurnya memperingatkan dia tentang kenakalannya. Raja memperingatkan dia tentang segala kesalahan dalam balutan, dia memiliki pengakuan yang dalam dengan MNA kota. Rani melepas bajunya, menyeka tubuhnya dengan handuk dan membersihkan lukanya. Raja memegang erat-erat, mereka saling mencium.

Ambika datang untuk menginformasikan tentang Pooja. Rani siap membantu Ambika, tetapi Raja mengganggu dia hanya harus melayani suaminya sekarang. Ambika tertawa, lalu memintanya untuk mendapatkan bunga saja. Raja menyeretnya ke belakang, Rani pergi dengan menggoda.

Nusrat membeli bunga ketika Rani mendengar suaranya. Rani datang ke Nusrat, yang mengkhawatirkan Raja. Rani mengatakan pada Nusrat bahwa Raja baik-baik saja hanya karena dia. Dia mengatakan kepada Nusrat tentang Pooja. Nusrat mengatakan dia telah menyimpan Quran Khwani, mereka berpuasa sepanjang hari, membaca Quran dan memberi makan orang-orang miskin.

Rani memberinya bunga yang dibelinya, dan mengundangnya ke Pooja. Nusrat menyangkal, Rani meminta dia untuk mengundangnya ke Quran Khwani. Nusrat mengatakan Rani tidak akan datang ke tempat tinggalnya, karena dia tinggal di neraka; Heera Mandi. Rani terkejut mendengar ini, dan mengingat perilaku Iqbal dengan Nusrat. Dia bertanya-tanya bagaimana Nawab Iqbal dapat melakukannya.

Precap : Raja dan Ambika memperhatikan Rani khawatir, Rani memberitahu Raja bahwa Nusrat telah mengundangnya untuk Quran Khwani; tapi dia adalah seorang pelopor. Haruskah dia pergi ke sana?

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar