Rabu, 08 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 322

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja datang ke rumah Rani memastikan dia tidak akan membiarkan sesuatu terjadi padanya. Rani merasakan tingkah lakunya yang aneh dalam menjaganya. Dia bertanya apa yang dia lakukan, Raja menjawab dia melindungi barang-barangnya. Dia meminta dia untuk pergi dan merawat Dadu, dia akan belajar. Raja memintanya untuk segera mengakhiri makalahnya, sehingga dia pulang ke rumah.

Raja duduk dengan penuh perhatian, dan tersenyum melihat ke arah Rani yang sibuk. Rani memperhatikan tatapannya padanya, dia berpose untuk tidur ketika dia melihat sekeliling. Malam berlalu dengan cara ini. Tiba-tiba, Rani mengenang kembali sooter manginya ke Raja, Raja memegangnya di tangannya. Dia menyeka air matanya, Raja mencium kalung itu. Dia berbalik untuk melihat Rani tertidur di atas meja belajar.

Keesokan paginya, Rani terbangun masih di atas meja, dia mencari Raja dan bertanya-tanya di mana Dadu. Raaj Mata datang kepadanya mengatakan Raja tidak ada di sini, Rani khawatir Raja tinggal di sini tadi malam. Rani khawatir, karena Raja tidak pernah bangun sepagi ini. Dia mengatakan padanya tentang semua kejadian baru-baru ini, Raaj Mata dibiarkan terkejut mengingat insiden Kaal. Rani bergegas masuk untuk mencari Raja, Raaj Mata dapat melihat bayangan Gayatri di Rani.

Beberapa adegan lama yang serupa muncul di benaknya, Rana ji dan Gayatri bersikap persis seperti yang dilakukan Raja dan Rani saat ini. Raja memberinya sebuah bangle. Rani meneteskan air mata, dia masih kesal mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan hadiah. Raja menjawab ini adalah hak. Itu persis percakapan antara Rana ji dan Gayatri.

Rani menegaskan hak yang mana, Raja mengatakan bahwa dia marah padanya, dan membuatnya marah ketika dia marah, untuk menghapus air matanya; dia adalah miliknya tapi dia bertanya-tanya kapan dia akan menjadi miliknya. Dia butuh waktu. Rani dan Gayatri membiarkan suami mereka meluangkan waktu, mereka siap menunggu.

Raaj Mata mengatakan tidak untuk ini, dia melarangnya untuk mempercayai waktu karena waktu tidak pernah menjadi milik siapa pun. Ini tergelincir dari tinju seperti pasir. Dia tidak bisa membiarkan sejarah terulang, apa yang terjadi pada orang tuanya tidak akan terjadi pada Raja dan Rani. Rani membawa Dadu masuk. Raja mengira dia tidak akan membiarkan Rani menderita di tangan Bari Rani Maa dan Kaal, dia harus mengatakan yang sebenarnya.

Di kampus, Rani khawatir dan memberi tahu Raja bahwa Raaj Mata selalu ingin menjadi seorang puteri. Dia bergurau tentang menjadi Rani dari Amirkot, jika negaranya tidak memperoleh kemerdekaan. Raja diam-diam memeluknya, Rani bertanya apa yang terjadi? Raja berjanji untuk memberitahunya kebenaran lengkap setelah ujian. Rani berpikir mereka akan berkumpul bersama. Rani yakin tidak ada rahasia yang bisa lebih besar dari cinta mereka. Bindu dan Jeewan telah memata-matai pasangan itu dari balik semak-semak.

Setelah ujian, Rani dan Raja datang ke kuil. Rani senang berada di kuil. Raja mengatakan dia datang ke sini untuk dirinya sendiri, dia membutuhkan keberanian dan kekuatan dari Dewi mereka hari ini. Rani senang berdiri di samping Raja.

Raja berbalik ke arah Rani, dia menyandarkan kepalanya di pundaknya dan mengatakan dia sadar betapa dia mencintainya, dia ingin pulang. Raja mengatakan dia harus mengatakan sesuatu padanya, Rani tidak siap untuk mendengar apapun tetapi Raja memegang lengannya dari belakang karena dia harus mendengar kebenaran ini. Ini tentang dirinya, tentang dia dan keluarganya, alasan dia selalu lari darinya.

Rani ingin tahu mengapa dia ingin mengambil dirinya sendiri. Raja mengatakan kebenaran bahwa Lakhan bukan ayah kandungnya bahwa ibunya tidak mati melahirkannya, kebenaran bahwa nama ibunya adalah Rani Gayatri dan ayahnya adalah Rana Indravadhan Singh Dev dan kebenaran bahwa ayahnya, Kaal, membunuh mereka.

Rani menjatuhkan aarti thaal. Raja mengatakan kebenaran, bahwa suaminya adalah putra dari pembunuh orang tuanya. Rani mulai tertawa histeris, dan tidak bisa mempercayai lelucon itu. Jika dia menceritakan kisahnya, seperti Dadu yang memanggilnya Raaj Mata. Dia meninggalkan kuil, Raja membawa foto Rana ji dan Gayatri dari depannya. Dia berhenti sekaligus, air mata jatuh dari matanya. Dia bertanya apakah mereka bukan orang tuanya, mengapa matanya selalu penuh air mata melihat foto mereka. Dia memiliki hubungan darah dengan mereka, dia selalu tertarik pada foto mereka.

Precap : Rani bertanya pada Raja ketika dia harus mengetahuinya. Raja mengatakan pada hari pernikahan mereka. Rani bertanya apakah sebelum menikah atau setelah itu. Raja gulps sebelum membalas, sebelum menikah.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar