Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 288

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja datang untuk meletakkan kunyit di wajah Rani, menangis. Rani mengatakan air matanya jatuh dari matanya, warna kunyit ini akan segera berlalu tetapi jiwanya telah diwarnai dengan warnanya; bagaimana dia akan menghapus itu. Mereka berjalan dengan cara yang berlawanan.

Jeewan datang untuk menghadapi Rani, dan menyeka kunyit dari wajahnya, kira-kira. Rani bertanya apa yang telah dia lakukan, Jeewan ingin mewarnainya dalam warna sendiri, untuk menghilangkan warna lain. Rani memperingatkan dia bahwa masih ada waktu. Jeewan mengatakan Raja hanya mengejek persahabatan murahannya untuk menjadi cinta, tetapi hanya dia (Jeewan) yang mencintai Rani. Rani mengatakan dia sangat sadar, Raja memanggil persahabatannya sebagai cinta, dan Jeewan mempertimbangkan persahabatan sebagai cinta.

Di sana, Jeewan memberitahu Bindu bahwa mereka tidak bisa mendapatkan cinta mereka sampai Raja dan Rani terus saling mencintai. Rani mencuci wajahnya, berpikir warna cintanya tidak pergi apa pun yang terjadi.

Di sana, Raja berjalan menuju hutan dan menangis dalam kemarahan. Rani berdiri di balkon ketika dia menginjak batu untuk melukai kakinya. Raja datang dengan kunyit di mangkuk dan meletakkannya di wajah, lengan, dan kakinya. Dia membuka matanya untuk menemukan dirinya melamun.

Dia berdiri untuk melihat sekelilingnya, ada kunyit di tubuhnya tetapi dapat melihat Raja berjalan pergi menuju hutan. Dia menyebut namanya di mana dia berhenti melangkah ke depan. Rani berlari ke bawah, dalam hal kereta dorongnya terbakar tetapi dia meninggalkannya di sana untuk mengikuti Raja. Dia menangis ketika Raja berjalan di depan. Dia menangis dengan buruk. Jeewan dan Bindu memperhatikan ini dari kejauhan, sebuah mobil datang untuk menghantam Raja.

Keesokan paginya, Raja melakukan push-up, kepalanya telah dibalut. Bindu duduk di sampingnya, mengatakan dia sangat terluka. Jalan yang dia jalani memiliki satu rumah dan itu adalah Jeewan dan Rani. Raja berjalan pergi untuk memegang alat lain, Bindu mengatakan kepadanya bahwa dia menyadari betapa sulitnya pernikahan ini baginya, itu adalah beban berat yang tidak dapat dia bawa. Dia ingat Jeewan mengatakan padanya untuk menjadi dukungan Raja, pada saat dia jatuh.

Dia menuangkan jus kepadanya dan memegang lengannya, menawarkan dia untuk berbagi rasa sakitnya dengan dia. Dia adalah temannya, dia harus membiarkannya menjadi satu. Dia harus membiarkannya membantunya, dan bahkan jika dia ingin menikahi Rani dia bersamanya. Dia ingat, dia bertanya kepada Jeewan mengapa dia mengatakan demikian; Jeewan mengatakan kepadanya bahwa Raja tidak akan mempercayainya dengan cara lain dan mereka harus memenangkan kepercayaannya terlebih dahulu. Hanya itulah caranya, mereka dapat mengetahui perencanaan selanjutnya.

Raja memeluk Bindu dan menangis bahwa dia sangat mencintainya. Bindu berpikir sendiri bahwa dia mencintai Raja, dan akan membuatnya menyadari hal ini. Jeewan memperhatikan ini dengan singkat.

Raja menari dengan teman-temannya di pesta pernikahan. Amrita kesal dan berpikir bahwa putranya dalam masalah, dan dia benar-benar tidak berdaya. Raja mendatanginya dan mengatakan padanya untuk mempersiapkan ritual mehndi, dia akan mendapatkan Rani.

Raaj Mata memberi tahu Rani bahwa orang tuanya menikah pada saat yang sama saat dia akan menikah. Dia memberinya sebuah kalung yang ayahnya telah berikan kepada ibunya dan satu-satunya permata yang tersisa. Raja datang ke Rani jika dia tidak siap, Jeewan harus segera tiba. Di sana, Bindu mencoba meyakinkan Jeewan untuk memahami, Raja tidak siap untuk menjauh dari Rani dan dapat mengubah niatnya kapan saja.

Rani meminta Raja untuk membuatnya menjadi pengantin wanita lain, dan menyerahkan perhiasan di tangannya. Dia kepala untuk mengenakan perhiasan di atasnya. Rani mengatakan ada beberapa hubungan selain persahabatan juga, mereka harus dipahami juga. Raja mengatakan lebih baik melepaskan sedikit emosi. Di sana, Bindu khawatir Raja tidak akan meninggalkan Rani sendirian, bahkan di atas panggung.

Jeewan keliru, dan mereka berdua harus menanggung hukuman. Dia meletakkan kalung ibunya di lehernya, Rani ingat kata-kata Raaj Mata bahwa jika pada saat itu, seorang pria mengenakan kalung di leher seorang gadis mereka menikah sepenuhnya karena tidak ada ritual lain yang diperlukan. Bindu dan Jeang datang untuk melihat di cermin bagaimana Rani menekuk untuk menyentuh kaki Raja, dia memegangnya untuk mencium dahinya.

Precap : Rani berteriak bahwa dia tidak bisa menikahi Jeewan, dia sudah menikah dengan Raja. Dia miliknya sekarang. Jeewan bersikeras bahwa dia hanya miliknya, memukul kepalanya dengan sapu dan memegangnya di atas bahunya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar