Kamis, 02 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 161

Advertisement

Episode dimulai dengan Rana berpikir bahwa dia telah memulai pertarungan dengan Rajeshwari dan melakukan semuanya dengan sengaja. Dia akan menghukum Rajeshwari dengan cara yang dia bahkan tidak akan mati. Dia berbicara kepada Gayatri tidur bahwa dinding istana ini juga memiliki suara, hanya tentang malam ini bahwa dia harus menanggung rasa sakit ini karena dia tidak dapat berbagi rencananya kepadanya.

Gayatri menggerakkan tangannya saat tertidur, dia memegang pikirannya tentang mereka berdua. Dia mengatakan bahwa setiap kali dia memberikan pengorbanan, sekarang giliran dia. Dia mencium punggung tangannya dan pergi. Gayatri bangun setelah beberapa saat dan melihat sekeliling di istana.

Rana ji menuruni tangga, pelayan mengambil tasnya. Gayatri berjalan di belakangnya, dia menghentikannya dan mengatakan dia tidak bisa melakukan ini. Dia memintanya untuk mengatakan bahwa cinta mereka tidak bisa kalah. Dia tidak bisa membiarkannya pergi dengan Rajeshwari. Rana ji dengan tegas memberitahu Gayatri agar menjauh darinya, dan mengusirnya. Dia jatuh di tangga.

Rajeshwari siap untuk pergi. Bari Rani Maa dan Kokilla memujinya. Kokilla bertanya mengapa dia mengambil bubuk ajaib bersamanya. Bari Rani Maa mengatakan bahwa dia harus terus memberi makan ini pada Rana ji kalau sihir bisa dilanggar kapan saja. Rana ji datang ke sana dan bertanya Rajeshwari apakah bisa pergi. Rajeshwari bertanya bagaimana penampilannya. Dia terus terang mengatakan pembunuh. Dia tertawa dan pergi bersamanya.

Gayatri bertanya pada Swarna di mana Rana ji. Swarna mengatakan dia telah pergi. Gayatri mengatakan dia harus pergi bersamanya. Rana ji masuk ke mobil, dia melihat Gayatri berlari ke arahnya. Dia masuk ke mobil dan pergi sebelum dia bisa menjangkau mereka.

Para penjaga menaruh peti mati dengan satu sisi jaring, di dalam mobil di belakang. Gayatri berbaring di dalamnya. Rana ji menunjukkan Rajeshwari istana yang dibuat kakeknya. Istana ini disebut Istana Indradhanush dan mulai hari ini adalah miliknya. Rajeshwari mengatakan dia tidak menyadari tentang hadiah dari momen indah itu. Rana ji mengatakan saat-saat indah belum dimulai, dia harus pergi dan bersiap-siap. Dia memanggil seorang penjaga, Mangal Singh dan meminta dia untuk mempersiapkan apa yang dia minta untuk mengaturnya.

Gayatri menyeret Rana ji ke sebuah ruangan saat dia berjalan di koridor. Dia mengatakan bahwa dia adalah bayangan Rana ji, tidak bisa meninggalkannya sendirian. Gayatri mengatakan hidupnya dalam bahaya, Rajeshwari melakukan sihir padanya. Dia bilang dia melakukannya, tapi itu bukan sihir, itu ilusi. Hanya cinta yang ajaib.

Gayatri bertanya mengapa dia datang ke sini? Dia mengatakan dia datang ke penjara Rajeshwari karena dia adalah pemain terakhir di semua game rencana ini. Gayatri bertanya bagaimana jika orang lain juga terlibat, dia mengatakan kepadanya tentang berbagai peristiwa. Dia mengatakan ada seseorang yang membantu Rajeshwari dan yang ada di istana. Dia mengatakan jika duri berada di sepatu, tidak ada satu langkah pun yang bisa diambil bersama mereka. Dia mengatakan hanya Rajeshwari yang bisa membawa mereka ke pelakunya.

Rana ji mengatakan sekarang, hanya kematiannya yang bisa memecahkan misteri ini. Dia mengatakan bahwa dia harus mati sekarang, besok dia akan pergi dengan Rajeshwari, dia akan datang ke sana dan melihatnya tidak setia dia akan menembaknya dan kemudian dirinya sendiri. Keduanya akan jatuh dari tebing. Gayatri khawatir, dia bilang dia tidak tahu bagaimana memegang pistol menjadi peluru palsu di dalamnya. Dia mengatakan dia tidak akan bisa melakukannya tetapi Rana ji mengatakan dia akan mengajari dia tentang hal itu.

Mereka bersembunyi di balik pintu. Rajeshwari datang ke kamar, Mangal Singh datang dan meminta dia untuk minum teh. Dia melihat bayangan Rana ji di cermin yang mendiamkannya, dia mengatakan pada Rajeshwari bahwa Rana ji telah keluar dan hanya akan kembali sebentar lagi.

Di malam hari, tangan Gayatri menggigil saat dia mengarahkan pistol ke Rana ji. Dia mengembalikannya dan mengatakan dia tidak bisa melakukannya. Rana ji mengatakan dia tidak membutuhkan senjata untuk membunuhnya, senyumnya akan berhasil. Dia kesal karena dia masih bercanda. Rana ji menyerahkan pistolnya lagi dan mengatakan bahwa peluru itu palsu, dia harus menembak. Dia memintanya untuk menembak, tidak ada yang akan terjadi padanya. Tangannya masih menggigil.

Rana ji mengambil pistol dan api di lengannya, dia menunjukkan padanya bahwa tidak ada yang terjadi. Dia mengatakan untuk memenangkan perang, seseorang harus menyerang. Gayatri mengatakan pistol tidak cocok untuk seorang istri. Rana ji berkata bersama dengan menjadi istri dia adalah Rani Gayatri devi. Gayatri mengatakan satu kesalahan dan semuanya akan hancur. Rana ji meyakinkan bahwa semuanya akan baik-baik saja. Mereka harus memainkan permainan ini, dan menyerahkan pistolnya lagi.

Precap : Gayatri menunjukkan senjatanya ke Rajeshwari, dia mengatakan Rana ji tidak bisa menjadi miliknya dan dia tidak akan membiarkannya menjadi Rajeshawri. Rana ji menghentikannya, dia kebakaran. Rana ji jatuh, Gayatri meneriakan namanya panik.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar