Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 356

Advertisement

Episode dimulai dengan Di istana, Rani tenggelam dalam pikiran. Ambika menegaskan jika dia mendapat daun untuk Pooja maka pemberitahuan Rani khawatir. Nusrat sedang berdoa di rumah.

Di istana, Raja melihat Rani hilang saat Pooja. Rani datang untuk bergabung dengan Nusrat sebagai makanan. Nusrat mengatakan dia pikir Rani tidak akan datang. Rani ingat dia mengambil izin dari Raja, katanya Nusrat bukan gadis panggilan tapi seorang gadis dengan hati yang baik yang membantunya.

Rani meyakinkan Raja untuk membawa dua pelayan bersamanya juga. Nusrat menjadi cengeng, bahwa Rani benar-benar beruntung karena beberapa orang memiliki tempat seperti itu dalam takdir mereka. Rani meminta Nusrat tentang Iqbal, tetapi Nusrat menghindari pembicaraan yang batuk. Rani mengubah topiknya, dan pasti membawanya pulang juga. Dia menyebut Nusrat sebagai Nusrat Aapa, Nusrat sangat gembira dan menangis.

Di istana, Raja menyangkal sedang sarapan. Rani memperingatkan dia untuk memanggil polisi sebaliknya. Raja singkat tentang dia menjadi MNA, dan menyebut dia membosankan. Dia berharap ada sesuatu dalam partai pemerintah untuk menariknya. Rani menyarankan untuk menggantung sepatunya di pesta, sehingga dia tertarik. Raja memaksanya untuk memakai saree baru di pesta setidaknya, Rani yakin matanya akan menempel pada dirinya saja.

Rani bingung tentang gaun. Rani belum siap memakainya, karena Raja pasti akan memanggilnya Chachi. Meenu bertanya apakah Rani benar-benar tidak memiliki apapun untuk dipakai. Ambika mengatakan Raja hanya menggodanya, Rani pasti akan mengenakan sesuatu yang berbeda.

Raja lewat, dan menyarankan dia untuk melakukan operasi plastik; hidungnya memanjang seperti wortel dan telinga seperti kelinci. Rani menyinggung dan melempar bantal padanya. Ambika menertawakan pertarungan mereka. Rani khawatir, dan mengatakan dia ingin memakai sesuatu yang tidak pernah dia lakukan. Dia kemudian mendapat ide dan membagikannya dengan Ambika. Ambika membantah, Rani memintanya. Ambika kemudian setuju.

Saleem memberi tahu Iqbal bahwa itu karena Rani bahwa mimpinya bisa terpenuhi. Dia tidak hanya harus mengirim bunga, tetapi pergi sendiri. Iqbal menunjukkan ketidaksukaannya tentang meningkatnya kepahitan dalam teh Saleem. Rani datang untuk meminta bantuan Nusrat, dan ingin dia ikut dengannya. Nusrat mengatakan dia akan masuk dari pintu belakang, dan akan pergi begitu dia bebas. Dia memberi tahu Rani bahwa wanita seperti dia tidak diundang di keluarga terhormat.

Raja melihat dirinya ke cermin, menunggu pujian Rani. Dia datang menuju kamar, Rani mengatakan kepadanya untuk pergi karena dia bersiap-siap. Raja ingin dia membiarkannya masuk, Rani mengirimnya pergi. Raja mengejek dia harus menemukan sesuatu yang istimewa untuk dilihat di pesta. Nusrat yakin Raja tidak akan kehilangan matanya dari atas dirinya. Rani berterima kasih kepada Nusrat karena telah melakukan banyak hal untuknya, dan membantah menghadiri pesta. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin kehilangan Rani dengan biaya apa pun, dan harus menjalani cara yang diputuskan oleh masyarakat.

Raja bertanya pada Meenu apa yang Rani pakai di pesta. Meenu tidak siap untuk memberitahunya, lalu memperingatkan dia untuk pergi karena Rani mungkin akan menyakitinya hari ini karena marah. Raja datang ke pesta, dan dengan gelisah bertanya pada Ambika tentang Rani. Ambika mengatakan kadang-kadang lelucon bisa merugikan seseorang yang sangat besar.

Thakur datang ke pesta dan pergi menemui Raja. Gubernur juga tiba di pesta, Raja dan Ambika pergi untuk menyambutnya. Raja melihat Iqbal masuk ke pesta itu, ia maju ke depan, tetapi Iqbal memberinya salam, sebagai gantinya. Iqbal bertanya tentang Rani. Mereka semua berbalik untuk melihat Rani turun. Raja tersenyum, sementara Iqbal sangat marah.

Precap : Iqbal dan Nusrat bertemu satu sama lain dalam pesta, Nusrat berbalik untuk pergi sekaligus tetapi Iqbal mengenalinya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar