Senin, 06 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 279

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani membebaskan dirinya dari Raja yang pergi menuangkan air untuk dirinya sendiri di mana dia menemukan obat untuk tidur. Dia ingat tentang pencampuran mereka dalam air, dengan harapan Raja akan memakainya. Raja bang kepala buruk. Di sana Jeewan mencari log kayu tetapi sebelum itu Raja sudah jatuh ke lantai. Jeewan menghargai Rani untuk melakukan apa pun yang dia lakukan, dia menyeretnya keluar saat dia datang untuk membawanya. Visi Raja kabur, tetapi dia melihat Rani berjalan seiring dengan Jeewan.

Rani berjalan keluar memikirkan kata-kata Raja. Dia jatuh di jalan sambil menangis. Jeewan memberikan tangannya ke Rani, dia memegangnya lalu menarik tangannya. Dia memberi tahu Jeewan dia tidak bisa pergi. Jeewan tercengang, Rani mengatakan dia harus tinggal untuk Raja. Dia mencampurkan obat tidur dalam anggurnya, dia tidak bisa meninggalkannya lagi. Dia tidak bisa mengulangi kesalahannya untuk mengkhianati

Raja dan berjalan masuk. Jeewan tidak berdaya. Rani mencari Raja karena ia tidak ada di mana-mana. Jeewan berteriak padanya untuk melindungi diri dari binatang buas, dia akan menyelamatkan orang yang akan mengambil hidupnya beberapa waktu yang lalu. Rani mengumumkan dia tidak bisa meninggalkan Raja, dia miliknya dan membutuhkannya.

Mereka saling membutuhkan. Jeewan bertanya mengapa dia tidak bisa tinggal tanpanya, Rani menjawab bahwa dia mencintainya; Jeewan terdiam. Rani menangis di lantai, bahwa dia sangat mencintai Raja. Jeewan berlutut selain mengatakan bahwa Raja suka bermain dengan emosi orang-orang. Dia tidak tahu apa yang Raja katakan padanya, tetapi dia hanya tahu bagaimana memberi masalah kepada orang-orang.

Rani menerima Raja berpaling ke Rajveer hanya karena kebohongan Jeewan dan kesunyiannya. Jika mereka menanggung itu semua, mereka akan menjadi sama. Jeewan memenuhi syarat Raja sangat sadar dia harus mengikatnya dengan hati dan pikirannya untuk memperbudaknya selamanya. Rani menarik diri dari cengkeraman Jeewan, ia bersikeras bahwa ia hanya milik Raja tidak peduli apa pun. Jeewan yakin pada hari ketika wajah asli Raja datang kepadanya, dia akan membencinya. Rani pergi menuju Raja saat dia membutuhkannya. Air mata jatuh ke mata Jeewan.

Raja berjalan kembali ke kamarnya, Amrita mengkhawatirkannya dan memanggil Kaal dan Bari Rani Maa untuk meminta bantuan. Raja mengambil sebotol anggur dari cangkirnya, memikirkan Rani dan Jeewan bersama. Dia mengambil kertas-kertas dari lemarinya yang Rani tempelkan di sekeliling kamarnya untuk persiapan ujian; topeng masa kanak-kanak mereka, potongan kain diikat di sekitar cedera dadanya dan menggenggam semuanya; dengan singkat mengatakan dia meninggalkannya.

Amrita datang ke bawah untuk bertanya kepada pelayan tentang Kaal dan Bari Rani Maa. Tidak ada seorang pun di rumah, Amrita melakukan sesuatu. Raja membuang anggur di lantai, berpikir tentang pengakuan cinta Rani untuknya. Amrita datang memanggil Raja di kamarnya. Raja membakar korek api yang mengatakan hari ini dia harus membakar ingatannya seperti dia selalu membakar hatinya. Amrita datang untuk menyaksikan ini, dan memanggil Raja dengan penuh perhatian. Rani datang dari belakang. Raja mengira dia sangat terlambat.

Rani meminta maaf, Rani mencari-cari cara untuk mengeluarkannya, lalu mengatakan dia tidak akan meninggalkan sisinya untuk sekali lagi. Jika dia harus membakar, dia juga akan terbakar bersamanya. Dia memajukan tangannya untuk dipegangnya. Amrita mendesak Raja untuk keluar dari api ini, Raja melihat api mencapai Rani. Dia hendak memegang tangannya ketika Jeewan datang untuk menyelamatkan Rani.

Rani menolak Jeewan, menangis bahwa Raja akan terbakar. Jeewan menyeret Rani ke belakang. Amrita bersumpah Raja untuk keluar, Raja bersumpah untuk kembali hanya dalam kondisi yang Rani pergi. Dia berbalik untuk memberitahu Rani pergi, kalau tidak dia akan terbakar dalam api yang sama. Jeewan memegang Rani di belakang dan memaksa Rani untuk mengerti bahwa itu adalah jebakannya. Amrita meminta Jeewan untuk membawa Rani pergi dan memanggil para pelayan untuk mengambil ember air. Api itu ditunda.

Jeewan memakai obat di tangan Rani yang terbakar. Rani mengatakan kepadanya bahwa Jeewan terluka karena dia mengira dia mengkhianatinya lagi, dia tidak akan meninggalkannya kali ini. Tangan Jeewan juga dibakar, dia memegang lengan Rani memintanya untuk tidak pergi kepadanya karena Raja tidak dalam akal sehatnya. Rani menangis keras untuknya, Jeewan diam selama ini. Rani membaringkan kepalanya di atas Jeewan sambil menangis, tangannya gemetar saat dia memegangnya untuk meletakkannya di sekitar Rani, air mata jatuh dari matanya.

Precap : Raja meminta Rani pergi. Rani yakin untuk menghapus semua alasan jarak di antara mereka. Jika dia adalah Raja, dia juga Rani yang tidak pernah menerima kekalahan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar