Senin, 06 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 276

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja bertanya apakah dia bermain game yang sama dengan Jeewan saat dia bermain dengannya, siapa pun dikhianati ketika pengkhianatan sangat indah. Dia mengatakan ketika dia melihat dia dalam pakaian pengantin hari itu, dia telah melupakan permusuhan dan pengkhianatannya hari itu. Dia berpikir sejenak bahwa dia benar-benar mencintainya. Air mata menetes dari mata Rani.

Raja mengingatkannya tentang saat-saat mereka bersama. Dia memegangi wajahnya, memastikan dia tidak akan pernah melupakan momen dan perasaan itu. Dia membaringkannya di tempat tidur jerami dan semakin dekat dengannya, Rani menemukan sebuah balok kayu di dekatnya dan memukul Raja di kepalanya. Dia tergelincir di tengah jalan, Rani menoleh kepadanya prihatin dan membantunya berdiri.

Dia khawatir karena Raja terluka di dada. Dia memegang tangannya, mengatakan jika dia telah memberi memar dia akan mengobatinya juga. Rani melihat sekeliling, menangis dia membuka kancing kemejanya dan menariknya segelas lentera putus di dada Raja. Dia membalut lukanya, Raja bergumam dia tidak akan pernah membiarkannya pergi darinya. Dia berbalik, tangannya terjebak di bawahnya.

Di istana, Amrita bertanya kepada Juman tentang Raja, Juman mengatakan Raja pergi keluar untuk sesuatu yang penting. Jeewan mendengar ini dan khawatir mengapa Raja dan Rani pergi bersama. Keesokan paginya, Rani bangun sementara tangannya masih tertahan di bawah Raja. Jeewan datang ke Raaj Mata bertanya tentang Rani, dia khawatir. Raaj Mata meyakinkan Jeewan bahwa Rani telah pergi bersama Raja.

Raja memanggil nama Rani, dia berharap dia selamat pagi dari belakang, dan berdiri dengan salep herbal di atas daun. Dia meminta dia untuk duduk, dia harus meletakkan obat pada luka yang diberikan olehnya. Raja memar sangat sakit, saat dia menyentuhnya. Dia menatapnya saat dia menaruh salep di wajahnya, dan memegang tangannya yang buruk. Dia bertanya mengapa dia tidak lari ketika dia bisa.

Rani berbalik mengatakan dia ditinggalkan di tengah hutan, Raja mengatakan mereka berdua tahu dia bisa berlari. Rani menjawab dia akan pergi tetapi setelah memenangkan permainan ini, dia berjanji untuk pergi dari depan matanya. Raja memegang rambutnya dari belakang, ia menuntut Rani mengapa ia menyelamatkan musuhnya sendiri.

Dia bersikeras bahwa dia sangat mencintainya dan meninggalkan rambutnya dengan brengsek, mengatakan bahwa dia mendapatkan jawabannya. Dia pikir dia mengikatnya, tetapi dia telah mengikat dirinya sendiri. Dia telah merantai dirinya sendiri, dia tidak akan mendapatkan kebebasan darinya. Dia berbalik untuk pergi sementara dia mencengkeram lengannya lagi. Dia memintanya untuk mengatakan begitu dia tidak mencintainya.

Rani berteriak bahwa dia tidak mencintainya. Raja bertanya apakah dia berbohong padanya, atau dirinya sendiri; maka dia harus melihat ke matanya dan mengatakan dia tidak merasa mereka dibuat untuk satu sama lain. Rani menatap matanya, mengatakan dia tidak merasa begitu. Dia memegangi wajahnya, dan menuntut untuk mengatakan ketika dia berjalan pergi dia tidak berpaling untuk melihatnya.

Raja menuntut, ketidakhadirannya lebih mengganggunya daripada kehadirannya. Dia menyangkal. Dia menyentuh bahunya meminta untuk mengatakan bahwa dia tidak merasakan ketika dia menyentuhnya. Rani bersikeras tidak ada gadis yang bisa mencintainya, dia bukan manusia melainkan binatang. Itu adalah kesalahannya, dia pasti telah membuatnya terluka. Raja bertanya-tanya mengapa dia tidak pergi saat itu, dia melarang tatapannya padanya karena dia dikhianati oleh tampangnya sekali, tidak akan pernah bisa lagi. Dia membiarkannya diam di dalam.

Jeewan berada di kamar Raja ketika dia tiba dari belakang. Jeewan bertanya tentang Rani, lalu melihat dadanya diikat, kuku memar di wajahnya. Dia menuntut keberadaan Rani, dan memperingatkan untuk menghancurkan kehidupan Raja jika Rani terluka. Raja bertanya apa yang harus dia lakukan dengan Rani, Rani bukanlah apa-apa baginya. Jeewan mengingatkan Raja bahwa Rani bahkan bukan milik Raja, bukan teman, bukan budak atau properti. Dia bukan apa-apa baginya, dia harus memberitahunya di mana dia.

Raja setuju untuk memberitahunya, tetapi memintanya untuk mendapatkan wiski untuknya terlebih dahulu. Jika tidak dalam 5 detik, Jeewan tidak akan pernah tahu tentang Rani. Jeewan berbalik untuk pergi. Jeewan membawa dia wiski, Raja berpikir tentang apresiasi Rani tentang Jeewan. Dia melemparkan sisa wiski di atas wajah Jeewan, mengingatkan boneka Rani, Kaali Prasad.

Rani telah tumbuh besar, tetapi bonekanya belum berhenti berkeliaran di belakangnya. Rani tidak pernah peduli pada Jeewan. Jeewan mencengkeram tinjunya dan meminta Raaj untuk menceritakan padanya tentang keberadaan Rani. Raja mengatakan pada hari ia akan memahami karakter Rani, ia akan menyadari bahwa tidak ada gadis yang pernah mencintai. Mereka hanya mengkhianati.

Precap : Raja menyakiti Rani, Rani menangis mengatakan dia tidak pernah mengkhianatinya. Dia mungkin bertanya pada Jeewan, Raja bertanya apakah Rani mengira dia dibuat untuk Jeewan, apakah dia pernah menyentuhnya. Raja membungkuk untuk mendekat, Rani memegang gelas di tangannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar