Jumat, 03 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 184

Advertisement

Episode dimulai dengan Gayatri memeluk Rana ji. Di sana di penjara, Raaj Mata mengatakan bahwa seorang tukang kebun datang untuk mengetahui terlebih dahulu tentang musim semi di kebun. Ada sesuatu antara Rana ji dan Gayatri.

Rana ji mengatakan hari ini dia telah mengenakan warna di atas Savitri, dia meninggalkan menari. Gayatri mengatakan ini bukan miliknya tetapi kemenangan cinta mereka. Laksh datang ke Kunwar ji dan memintanya untuk mendengarkannya, dia memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan padanya.

Tiba-tiba dia memukul boneka dan Trishol dan gendang di tangannya jatuh di atas Laksh. Boneka itu jatuh, Kunwar ji dan Bari Rani Maa berlari ke arah Laksh. Bari Rani maa menyeret trishol keluar dari tubuhnya, Kokila menjatuhkan tubuhnya tak percaya. Kunwar ji pingsan dan memanggil orang-orang untuk membawanya ke rumah sakit. Laksh Raj pingsan. Kokilla menangis memanggil namanya. Rana ji juga lari ke skenario dan rusak. Savitri juga berlari keluar.

Lakhan berpakaian jauh dari Swarna, dia memegang tang di tangannya sambil menangis. Dia bilang dia tidak bisa membiarkan mutiara jatuh dari matanya. Swarna meminta dia untuk membawanya pulang. Savitri datang menangis, dia menangis dan memberi tahu mereka apa yang telah terjadi. Swarna dibiarkan shock. Rana ji bertanya siapa yang melakukan ini.

Seorang pelayan di sana mengatakan kepadanya bahwa itu adalah kecelakaan, tetapi Rana ji mengatakan dia tidak berpikir demikian. Bari Rani Maa meminta Rana ji untuk memegang dirinya sendiri, Laksh Raj pergi dan mereka perlu mempersiapkan ritual terakhirnya dengan pangkat kerajaan lengkap.

Para wanita melepas pakaian pengantin Swrana dan pemberitahuan bahwa dia tidak mengenakan sindoor. Mereka bilang itu pertanda buruk. Savitri berpikir bahwa dia bernasib buruk, dia tidak bisa memberi Swarna bahunya untuk menangisi.

Kokilla menangis di tubuh Laksh. Kunwar ji mengira dia ditinggal menunggu pewaris dan kehilangan putranya. Pewaris adalah harapan terakhirnya tetapi sekarang dia takut dia kehilangan sesuatu yang lain juga. Rajeshwari berpikir bahwa Laksh adalah duri terakhir dalam perjalanannya, sekarang dia hanya akan memberi pewaris kepada Amirkot.

Bari Rani Maa berpikir Laksh tidak memiliki alasan untuk berbohong padanya, itu berarti Gayatri masih hidup dan ini berarti dia dekat dengan mereka, tetapi di mana. Savitri datang ke aula. Savitri berpikir bahwa dia selalu berdoa untuknya agar dia berada di jalan yang benar tetapi tidak pernah menganggap hal buruk baginya. Dia berdoa agar Swarna lulus tes ini.

Lakhan datang ke Savitri dan mengatakan kepadanya bahwa dia membawanya pergi dari sini. Kunwar ji dan Kokilla kejam padanya ketika mereka membutuhkannya, tetapi sekarang mereka bahkan tidak membutuhkannya. Savitri mengatakan ini bukan saat yang tepat, suaminya baru saja meninggal.

Lakhan mengatakan bahwa suami tidak pernah memberinya hak apa pun. Savitri mengatakan dia memberi namanya. Lakhan bertanya apa yang dia khawatirkan karena misinya tidak akan tercapai. Gayatri mengatakan Swarna adalah temannya dan karena dia dan Rana ji bisa bersatu, ini adalah istana kerajaan dan jika Swarna menghilang begitu cepat; Kecelakaan tidak akan lagi menjadi kecelakaan. Lakhan mengatakan dia tidak peduli dan mengambil Swarna dari sini. Gayatri berpikir dia perlu membuat Rana ji dengan baik secepat mungkin.

Bari Rani Maa memiliki mimpi buruk tentang Gayatri menyerangnya dengan pisau. Dia berpikir bahwa dia harus mengakhiri rasa takut ini Gayatri sekarang, kalau tidak itu akan membunuhnya. Gayatri mencuci wajahnya, dia pikir mungkin Rana ji marah pada namanya tapi itu mungkin hanya efek dari obatnya. Dia tidak bisa menangkap kebenaran dari Rana ji dengan rasa takut akan obat. Bari Rani Maa memasuki ruangan, wajah Gayatri terlihat sebagai bayangan di lantai. Bari Rani Maa tergelincir, Gayatri menahannya dari belakang tapi dia menyembunyikan dirinya. Bari Rani Maa pergi. Gayatri berpikir bahwa debu di atas berlian mengubahnya menjadi batu. Dia harus menghilangkan debu itu.

Savitri datang ke kamar di mana foto dia dan Rana ji telah terbakar dan robek tergeletak di lantai. Dia pergi untuk membersihkannya. Rana ji berjalan di koridor berpikir tentang tembakan pistol oleh Gayatri, hukumannya kepada Raaj Mata, menyerangnya di penjara dan sekarang kematian Lakshraj. Dia mengira ada begitu banyak kecelakaan di istana, sepertinya semuanya telah dikunci oleh kebohongan dan kunci itu memiliki kunci kebenaran tunggal. Dia harus menemukannya.

Savitri menyerahkan kembali foto bersama, Rana ji datang saat itu. Dia bilang dia sedang membersihkan ketika dia menemukan foto ini. Dia mengatakan padanya untuk membuangnya. Dia mengatakan ini adalah ingatan terakhir dari istri pertamanya, dia tidak harus mengakhiri semua kenangan demi satu ingatan buruk. Dia mengatakan dia baru saja memecat mayat saudaranya, dia tidak punya waktu untuk ini semua. Savitri bertanya apakah dia pernah berpikir mengapa tangannya hanya gemetar saat membakar foto ini; karena sebuah rumah dapat dikosongkan dari seseorang yang menyewakannya tetapi tidak dari seseorang yang merupakan pemilik dan mungkin Gayatri masih merupakan pemilik dari hatinya. Dia meninggalkan Rana ji sambil berpikir.

Precap : Rana ji bertanya pada Bari Rani Maa apa yang dia lakukan. Dia menangis dan mengatakan apa yang harus dia lakukan sebelumnya, mereka tidak bisa menemukan tubuh Gayatri tetapi harus telah melakukan semua ritual terakhirnya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar