Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 367

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani terkejut ketika memahami bahwa Nawab bahkan mengambil musuhnya dengan pengkhianatan. Di sana, Iqbal pergi untuk membuat panggilan, dan melihat pecahan kaca. Nusrat bertanya apakah masih bersamanya, Iqbal mengatakan di dalam jiwanya dan akan terus mencubitnya sampai dia telah membalas dendam. Dua tahun lalu, potongan-potongan kaca ini tidak tersebar di jalan tetapi hidupnya; Raja merenggut nyawanya malam itu. Dia ingat memberi hadiah sebuah liontin untuk cintanya.

Nusrat berjalan dengan saudarinya, mengatakan itu adalah kesaksiannya hari ini. Dia harus memutuskan yang mana Nusrat, yaitu Zaira dari saudara kembar. Iqbal melihat yang lain, mengatakan dia harus menutup matanya dan mengenali Zaira sekaligus. Dia akhirnya meletakkan liontin di lehernya. Zaira tersentuh bahwa bahkan jika dia berbicara seperti Nusrat, dia masih mengenalinya.

Nusrat mengambil cuti. Iqbal mengatakan Zaira sangat cantik malam itu, dia takut dia akan mendapatkan mata yang buruk. Zaira ingin pergi ke stasiun bukit Dargah, untuk cinta mereka. Dia tidak bisa ikut dengannya, karena dia akan berdoa untuknya. Dia tidak pernah tahu hidupnya akan dihabiskan untuk menunggu. Dia akan melamarnya untuk menikah, tetapi pagi itu tidak pernah datang.

Malam itu tidak pernah datang dalam hidupnya. Dia pergi mencarinya ke Dargah, tempat itu sepi tapi Zaira tidak bisa ditemukan. kemudian dia melihat sebuah mobil, Iqbal pergi menanyakan Raja tentang seorang gadis. Raja berbaring mabuk, dan siap mengendarai siapa pun yang datang di jalan mobilnya.

Iqbal menemukan sepotong kaca di bawah mobil. Dia tidak tahu Raja telah merebut yang dia cari, tidak ada yang bisa menemukan Zaira selama dua hari ke depan. Dia pergi mencarinya lagi, dan menemukan liontin di antara potongan-potongan kaca di sisi jalan. Dia mengikuti potongan-potongan kaca dan menemukan kuburan di hutan. Dia membuka tanah untuk menemukan tubuh Zaira di sana, potongan kaca itu menembus di dalam tubuhnya. Dia pergi ke polisi dengan nomor mobil. Kemudian dia sadar, hukum berada di atas tempat tidur orang kaya; mereka harus dibalaskan. Dia memutuskan untuk membalas dendam, tetapi dia hanya memiliki tekad.

Dia kemudian menyadari bahwa pria mabuk adalah Raja, yang menikahi dirinya sendiri setelah mengubur cintanya. Dia memutuskan untuk menghancurkan kehidupan Raja hari itu. Iqbal memotong foto Raja dengan pisau di tangan, Rani kehilangan keseimbangannya dan sebuah vas hendak pecah. Dia bergegas keluar. Iqbal datang untuk melihat ke luar, tetapi Nusrat menyarankan itu mungkin angin. Rani berpikir tentang pergi ke penjara untuk berbicara dengan Raja tentang hal itu.

Di penjara, polisi berbicara tentang wajah Rani yang menghitam. Raja kesal, dan mengutuk dirinya sendiri karena bertanggung jawab atas semua ini. Rani bergegas menuju Raja, tetapi dia menolak bertemu dengannya. Dia menangis, memintanya untuk menjauh karena dia bahkan tidak sepadan dengan kebenciannya. Polisi itu memperingatkan Rani agar tidak dengan paksa menemui Raja dan pergi. Rani bertanya-tanya siapa lagi yang bisa memberitahunya tentang kebenaran, dan pergi ke Shashi dan Jeewan.

Rani menyebut Jeewan, Jeewan menyapanya mengatakan dia harus datang atas panggilannya. Rani membawa Shashi dan Jeewan ke dalam ruang kuil, mengatakan dia hanya menginginkan kebenaran. Dia mengatakan dia sadar tentang Shab e Baraat dua tahun lalu; dia menegaskan jika ada kecelakaan malam itu. Jeewan bertanya bagaimana hal itu terkait dengan Raja.

Rani mengatakan ada hubungan yang mendalam, tetapi dia pertama ingin tahu apakah ada kecelakaan; dia bersumpah padanya tentang Devi Maa. Dia meminta mereka untuk bersumpah tidak ada kecelakaan seorang gadis malam itu. Shashi hendak berbicara, tapi Jeewan memegang tangannya dan Shashi di atas api memastikan tidak ada kecelakaan.

Rani berpikir mengapa Iqbal ada di belakang mereka sekarang; tapi dia bisa mengharapkan apa pun dari seorang pengkhianat seperti Iqbal. Rani meminta maaf kepada mereka karena telah mencurigai mereka, dan bergegas untuk mendapatkan salep bagi mereka.

Jeewan meraih kerah Shashi menanyakan apakah dia akan memberi tahu Rani tentang kebenaran. Apakah dia akan memberi tahu Rani bahwa sebenarnya Jeewan telah mengendarai mobil itu, dan membunuh seorang wanita; mereka menguburkan tubuh dan Raja tidak sadar tentang ini semua karena dia mabuk?

Jeewan memperingatkan Shashi untuk tetap diam, karena Shashi adalah orang yang membantunya menguburkan tubuh. Rani berdiri di samping Jeewan dan menatap mereka dengan bingung. Jeewan mengambil cuti dari Rani, tetapi Rani meminta mereka untuk menemaninya menemui seseorang.

Di rumah Nawab, Rani masuk ke dalam. Iqbal menyarankan harus ada sesuatu yang salah, jika Raja baik-baik saja. Rani mengatakan dia punya teman seperti Iqbal, dia tidak butuh musuh. Iqbal mengingatkan bahwa dia adalah temannya, Rani menampar wajahnya.

Precap : Rani bersumpah atas identitas pernikahannya, dia akan melindungi Raja. Dia tidak selemah karena tidak bisa melindungi dirinya sendiri.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar