Kamis, 02 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 164

Advertisement

Episode dimulai dengan Bari Rani Maa mencekik seorang perawat dan memakai seragamnya. Salah satu penjaga di luar pintu pergi untuk memeriksa dari mana asalnya asap, Bari Rani Maa datang dan meminta yang lain untuk pergi dan mencuci wajahnya. Bari Rani maa datang ke Rana ji dan mengatakan dia ingin dia mati di tangan Gayatri tetapi dia harus membunuhnya. Rana ji membuka lebar matanya dan mencengkram leher Bari Rani Maa.

Raaj Mata datang ke kamar Rana ji. Rana ji bertanya siapa dia, di mana dia berada? Bari Rani maa bertanya apakah dia benar-benar tidak ingat apa-apa, dia bersembunyi di bawah tempat tidur. Raaj Mata masuk, Rana ji bertanya siapa dia, siapa dia? Mengapa dia memanggilnya sebagai Rana. Dia bertanya di mana perawat itu, dia menangis kesakitan dan pingsan lagi. Raaj Mata bertanya pada dokter apa yang terjadi pada putranya. Dokter mengatakan mungkin dia kehilangan ingatannya. Raaj Mata menangis.

Bari Rani maa mengatakan pertama Rana ji kehilangan Gayatri, sekarang ingatannya juga hilang. Dia tersenyum bahwa tidak ada yang bisa menyelamatkannya darinya. Di sana, Rana ji bangun, ia menyingkirkan kanula dari tangannya. Dia mencoba mengingat siapa dia, kepalanya sakit sekali.

Di sana, Gayatri terbaring lumpur di tepi sungai. Seorang penunggang kuda memperhatikannya di sana dan menjemputnya ke gerobaknya. Seorang dokter mengatakan pada tukang gerobak bahwa ini adalah keajaiban bahwa dia hidup, Tuhan telah membuatnya hidup sebagai keajaiban untuk beberapa tugas penting. Dia memiliki luka yang dalam, kita harus membawanya dengan cepat untuk perawatan.
2 bulan lemudian . Rana ji berada di taman istana menembak dengan senjatanya. Raaj Mata memperhatikannya dari teras. Dia membidik seekor kupu-kupu, lalu foto Gayatri di dinding. Raaj Mata berpikir jika kenangan seseorang mengkhianati teman-teman juga menjadi musuh. Sejak kejadian itu, Rana ji hanya ingat setengah adegan dengan Gayatri dan menuduhnya. Dia khawatir di mana Gayatri akan berada.

Raaj Mata berpikir tentang berbicara dengan Rana ji, dia mengatakan pada Rana ji bahwa Gayatri sangat mencintainya. Dia bisa mati untuknya. Rana ji mengatakan tanda cinta yang tersisa di hati bukan di otak. Raaj Mata berkata pasti ada alasan. Rana ji mengatakan Rajeshwari adalah alasannya, Gayatri tidak bisa melihat mereka bersama. Raaj Mata mengatakan seseorang mengisi telinganya. Rana ji mengatakan suara peluru masih bergema di pikirannya. Dia menderita sakit kepala yang parah, dia menangis kesakitan. Raaj Mata menahannya.

Bari Rani Maa juga datang ke sana dan menekan kepalanya memijatnya. Bari Rani maa mengatakan kepadanya untuk tetap tenang, dia ada di sana untuk berpikir untuknya. Bari Rani maa meminta Rajeshwari untuk membawanya ke ruangan. Raaj Mata menghentikan Rajeshwari, Bari Rani Maa mengatakan padanya untuk membiarkan mereka pergi, dia adalah menantunya. Raaj Mata mengatakan Gayatri pergi darinya karena Rajeshwari dan sekarang Rana ji. Bari Rani Maa tersenyum.

Bari Rani maa mengatakan pohon tidak dipotong oleh kapak tetapi orang yang mengoperasikan kapak itu. Rajeshwari hanyalah seorang pemain, Bari Rani Maa adalah perencana permainan yang sebenarnya. Kunwar ji dan Kokilla datang, Kokilla bertanya apa yang ada di jari-jarinya bahwa dia menyentuh Rana ji dan dia sembuh. Bari Rani maa menunjukkan padanya sebuah batu hitam di belakang jarinya. Rasa sakit di kepalanya adalah karena peluru di kepalanya, batu ini menenangkannya.

Kunwar ji berkata pada Bari Rani maa apa perlunya menjaga Rana ji tetap hidup. Bari Rani maa mengatakan Rana ji telah menulis surat wasiat bahwa jika dia meninggal secara tidak sengaja, semua harta dan uangnya jatuh ke subjek Amirkot. Dia mengatakan mereka harus mendapatkan kehendak baru. Kokilla meminta untuk segera melakukannya. Bari Rani maa berkata bahwa sebuah tanaman perlu diubah menjadi pohon, Rana ji bahkan tidak ingat tanda tangannya sekarang.

Rajeshwari membawa Rana ji ke kamarnya. Dia bertanya Rana ji mengapa dia ingat ketika dia memberinya rasa sakit. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, cintanya akan mengisi semua lukanya. Raaj mata datang ke sana, dia memberitahu Rajeshwari untuk pergi. Rana ji bertanya masalah apa yang Raaj Mata miliki dengan Rajeshwari.

Gayatri menembaknya dan mengambil nyawanya. Raaj Mata mengatakan sekarang pikirannya seperti halaman kosong, gadis ini bisa menulis cerita di dalamnya. Raaj Mata memintanya untuk datang, dia akan menunjukkan siapa Gayatri dan apa yang bisa dia lakukan untuknya. Di sana, Gayatri berbaring di sebuah pondok. Dokter mengatakan bahwa ramuannya telah membuatnya tetap hidup sampai sekarang, tetapi dia tidak bisa lagi dibiarkan hidup.

Precap : Rajeshwari memberitahu Rana ji untuk membakar semua hal lama, mereka dapat membakar semua kenangan milik Gayatri dengan cara ini.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar