Senin, 06 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 257

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja mengejek Jeewan karena selalu terlambat, di dunia ini, kuliah, dan dalam kehidupan Rani. Dia akan selalu menjadi yang kedua. Jeewan membanggakan dia bahkan tidak akan lari dengan kuda. Raja menghina dia karena tidak sah. Mereka memegang kerah satu sama lain. Bari Rani Maa berpikir bahwa Inggris pergi, tetapi mengajari kami dua hal, untuk mengatakan maaf setelah pembunuhan dan membagi dan mengatur kebijakan. Dia datang untuk memarahi mereka berdua.

Bindu bertemu Raja di jalan dengan senyum, dia kepala untuk lewat tapi dia memegang tangannya kembali. Dia bertanya apakah dia melupakan sesuatu. Raja bertanya apa? Dia kesal, dia tersenyum dan membawa hadiah untuknya. Dia bertanya apakah dia benar-benar ingat hari ulang tahunnya dan bersulang. Raja menuntut hadiah kembalinya. Bindu mengatakan semua yang dia miliki adalah miliknya.

Raja memegang tangannya dan memintanya untuk mengundang Rani di pesta ulang tahunnya. Bindu menarik tangannya dan mengatakan itu adalah pesta, dia tidak bisa memanggil pengemis. Raja menegurnya. Bindu menunjukkan ketidaksukaannya, dia hanya membuatnya tertangkap di depan VP.

Raja bersikeras dia menyelamatkannya juga, rani adalah temannya dan Bindu tidak harus memaksanya memilih salah satu dari mereka. Air mata jatuh dari mata Bindu, Raja pergi. Bindu bertanya-tanya bagaimana dia bisa memikirkannya. Bari Rani Maa datang ke dia dan sisi Raja, Rani adalah teman lamanya juga. Dia memiliki hubungan lama dengan istana. Bari Rani Maa berpikir tentang merawat Rani seperti yang terjadi pada masa kanak-kanak.

Rani menunggu dengan gelisah di kampus. Meenu mengejeknya, Rani mengatakan dia sedang menunggu Raja dan ingin dia menghadiri kelas secara teratur tetapi dia tidak akan pernah memperbaiki dirinya sendiri. Teman-teman Raja datang dengan bunga untuk menyerahkan satu per satu. Rani menuntut Raja apa kebutuhan semua ini. Raja mengatakan ini adalah permintaan maaf untuk semua kesalahannya, dia berjanji untuk tidak membuatnya menunggu lagi.

Rani sadar tentang semua orang di sekitar, Raja memintanya untuk memaafkannya. Dia kesal, dan mengatakan dia telah menjadi temannya. Sekarang dia ingin dia berteman dengan buku. Di koridor, dia memegang dupatta-nya. Dia memintanya untuk meninggalkannya dan datang sendiri. Dia tinggal bersamanya.

Di kafe, Raja datang ke Bindu dan Rani. Bindu melihat ke arahnya, dia berterima kasih kepada Rani karena tidak mengeluh kepada VP tentang dirinya, dan maaf telah menyakitinya. Rani mengatakan itu baik-baik saja. Bindu menghentikannya dan meminta maaf padanya, dia harus datang ke pesta ulang tahunnya malam ini. Sebuah kilas balik dari pesta ulang tahun anak kecil dimainkan di depan mata Rani. Rani meminta maaf karena harus belajar, kata Raja. Rani tersenyum ke arahnya dan setuju untuk datang. Raja memegang Bindu dan berterima kasih, Bindu meyakinkan apa pun untuknya. Raja pergi. Bindu bertekad untuk menjadi gadis yang buruk untuknya hari ini.

Di kamar, Rani khawatir tentang pakaian dan gaya rambutnya. Meenu hanya menatapnya dan bertanya apakah dia bersiap-siap untuk Pak? Rani menyangkal. Meenu bertanya mengapa dia begitu pemalu. Rani membantah lagi. Meenu memenuhi syarat dia hanya puncak dalam belajar, bukan berbohong. Tuan tidak akan melihat ke arahnya jika dia memakai sesuatu dari ini. Rani bersikeras pakaian tidak mengubah kepribadian siapa pun, tetapi sekali lagi khawatir tentang apa yang harus dikenakan.

Pada malam harinya, Raja berdiri di samping mobilnya di luar kampus. Rani turun dengan pakaian pesta putih. Lampu-lampu di koridor diaktifkan ketika dia berjalan di sepanjang koridor. Dia datang untuk menghadapi Raja yang menatapnya sepanjang jalan, dia mengepungnya. Dia membaca beberapa puisi puitis, dia telah melihatnya berkali-kali; tetapi sepertinya itu adalah pertama kalinya, kemudian menyajikan mawar merah padanya.

Meenu terkejut untuk memegangnya saat Raja meneruskan bunga ke arahnya. Dia bertanya pada Meenu apakah dia akan duduk di kursi depan mobilnya bersamanya, mencium punggung tangan Meenu dan membawanya. Rani pergi untuk mengambil kursi belakang dengan marah. Raja mengoreksi kaca spion untuk melihat Rani yang telah memalingkan wajahnya, dia tersenyum dan mendorong ke arah istana.

Mereka tiba di istana, Raja datang untuk membantu Meenu dulu, dan Rani merasa kesal dan mencoba membuka pintu. Raja datang untuk membuka pintu dan memberinya tangan. Dia dengan singkat mengatakan bahwa dia akan turun seperti dia memanjat, dia tidak membutuhkannya sama sekali. Dia turun dan menyelinap ketika Raja memeluknya. Dia menyeringai bahwa apakah dia ingin atau tidak, dia akan selalu merawatnya.

Precap : Dalam pesta itu, Raja mengeluh mengapa dia meninggalkannya. Rani menjawabnya untuk membuat Meenu menunggunya. Raja menyeretnya erat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar